Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Börse Express – Sebuah panel ahli internasional baru telah menemukan bahwa perjuangan global melawan merokok telah terhenti

LONDON, 6 Februari /PRNewswire/ — Upaya global untuk berhenti merokok terhenti dan perlu perubahan radikal untuk mencegah satu miliar kematian abad ini, menurut laporan baru dari lima pakar terkemuka yang menjadi anggota Komite Internasional untuk Revitalisasi Anti-Merokok.

Diperkirakan 1,14 miliar orang di seluruh dunia merokok tembakau. Sekitar 8 juta orang meninggal setiap tahun karena penyebab yang berhubungan dengan tembakau. Sejak Konvensi Kerangka Kerja Pengendalian Tembakau Organisasi Kesehatan Dunia (WHO-FCTC) dibuat 18 tahun lalu, permintaan tembakau telah menurun, tetapi sangat lambat dan tidak sama sekali di beberapa negara berpenghasilan rendah dan menengah (LMICs).

Komite tersebut dibentuk untuk merekomendasikan serangkaian tindakan untuk mempercepat penghentian merokok orang dewasa dan produk tembakau beracun lainnya. Panitia tersebut diketuai oleh pensiunan Duta Besar James K. Glassman, mantan Wakil Menteri Luar Negeri AS untuk Diplomasi Publik dan Urusan Publik, panel tersebut mencakup perwakilan dari India, Indonesia, Afrika Selatan, dan Inggris.

Laporan ini terutama berfokus pada kegagalan pemerintah dan organisasi internasional untuk memenuhi kebutuhan khusus negara-negara berkembang serta kelompok-kelompok yang terpinggirkan di negara-negara berpenghasilan tinggi.

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa jika tren saat ini berlanjut, jumlah kematian akibat rokok dan bentuk tembakau berbahaya lainnya akan meningkat dari 100 juta kematian terkait tembakau di abad ke-20 menjadi 1 miliar kematian terkait tembakau di abad ke-21.

Konsekuensi ekonomi dari konsumsi tembakau juga mengesankan:
Mereka sudah mewakili sekitar 6% dari total pengeluaran kesehatan global – sekitar setengah triliun dolar – dan mereka akan terus meningkat.

Laporan tersebut membuat 19 rekomendasi, termasuk memperluas akses ke pengendalian bahaya tembakau di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah dan menyerukan semua perusahaan tembakau untuk mengembangkan rencana untuk menghapus produk-produk berisiko tinggi yang mudah terbakar.

READ  Menyelamatkan terumbu karang Nasional geografis

Mantan Komisaris Duta Besar James K. Glassman mengatakan:

“Merokok adalah tantangan kesehatan masyarakat terbesar di dunia saat ini. Kita membutuhkan keberanian, imajinasi, dan pemahaman bahwa preferensi konsumen dan teknologi baru adalah kekuatan yang akan mendorong perubahan yang diperlukan.

Kami sekarang memiliki alat berhenti merokok yang paling kuat dalam sejarah: teknologi yang memberikan nikotin tanpa risiko kesehatan dari pembakaran tembakau. Kesehatan Masyarakat Inggris telah menemukan bahwa rokok elektrik 95% kurang berbahaya daripada rokok yang mudah terbakar. Kita tidak bisa mengabaikan itu. Dengan menggabungkan ilmu terbaik dan kebijakan publik yang cerdas, momok merokok dapat diberantas.”

Laporannya bisa dilihat di sini:
https://www.fightagainstsmoker.org/

Foto –
https://mma.prnewswire.com/media/1633280/Total_Number_of_Tobacco_User
s_Per_Country_Infographic.jpg