Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Borussia Dortmund: Mantan pelatih mengungkap pidato kemarahan legendaris

Borussia Dortmund: Mantan pelatih mengungkap pidato kemarahan legendaris

“Aku menertawakan pantatku” – kutipan yang harus diketahui oleh setiap penggemar Borussia Dortmund. Kalimat terkenal diucapkan oleh Thomas Doll ketika dia bekerja di BVB pada tahun 2008. Kutipan ini melekat dalam ingatan banyak penggemar sepak bola Jerman dan hitam dan kuning.

Kini mantan pelatih Borussia Dortmund itu mengomentari pidato kemarahannya yang legendaris. Dia juga menjelaskan bagaimana ini terjadi.

Borussia Dortmund: Dole menjelaskan pidato kemarahannya

Dalam film dokumenter tentang Thomas Doll dalam bentuk “Klub Olahraga” oleh “NDR”, mantan pelatih Dortmund itu berbicara tentang pidato kemarahan yang pernah dia ucapkan kepada bangsanya sebelum pertandingan leg pertama melawan Eintracht Frankfurt di musim 2007/08.

+++ Borussia Dortmund: legenda BVB dalam perhatian Reus – DerWesten.de +++

Dalam hal ini, timnya kebobolan 62 gol. Hal ini berulang kali menyebabkan Dole dan timnya dikritik di media, itulah sebabnya dia menjadi sangat bersemangat. Paragraf paling terkenal dari pidato kemarahannya: “A Warnes atau Kovac tidak akan ada di sini musim depan. Tapi sekarang mereka seharusnya mengeluarkan bara dari api dan delapan lainnya juga. Aku akan tertawa terbahak-bahak.”

Borussia Dortmund: Negara-negara “tentu saja melakukannya secara berbeda hari ini”

“Saya tidak berpikir itu seburuk itu. Saya pikir banyak pelatih di sela-sela ketakutan berbeda dari yang mereka lakukan di konferensi pers,” kata Dole, melihat kembali konferensi pers legendaris. Kemudian dia mengakui: “Tentu saja, saya akan melakukannya secara berbeda hari ini karena saya lebih tua dan mungkin lebih percaya diri. Saya tidak bisa lagi mengejar diri saya sendiri.” Kemudian dia menambahkan, “Tapi itu bagian dari itu. Itu menunjukkan betapa saya mencintai sepak bola. Apa yang sering tidak boleh saya katakan di Timur, saya ingin melakukannya secara berbeda di Barat.”

READ  Gunung berapi Ruang di Indonesia kembali meletus

Berita lainnya: