Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bosnia dan Herzegovina: Larangan Maret memicu fantasi pemisahan diri

SDia berjalan dengan kecepatan tetap, dengan baret merah, pakaian kamuflase, senjata di tangan: pasukan polisi khusus berbaris melalui jalan-jalan Banja Luka di bagian Serbia di Bosnia dan Herzegovina. Bendera kecil dengan warna nasional Serbia berkibar di atasnya, dan musik kuningan dimainkan. Seperti setiap tahun. Dengan parade tersebut, para pemimpin politik Serbia Bosnia merayakan hari berdirinya republik mereka 30 tahun yang lalu, penyiar televisi publik Republika Srpska RTRS Siaran langsung. Padahal pawai ini sudah dilarang.

Beginilah cara Mahkamah Konstitusi Bosnia, yang menyatakan beberapa tahun lalu, melihat “hari libur” sebagai inkonstitusional – karena dapat mendiskriminasi kelompok etnis lain di negara itu. Tahun ini, pertunjukan tersebut juga mendapat sorotan khusus di tingkat internasional. Selama berbulan-bulan, pemimpin Republik Serbia, Milorad Dodik, telah mendorong kebijakan nasionalis dan separatisnya. Amerika Serikat baru-baru ini memberlakukan hukuman terhadapnyaIni karena aspirasi separatis dan karena korupsi.

Milorad Dodik pada parade militer di Banja Luka

Apa: Reuters

Pertunjukan ini sebenarnya tidak konstitusional - tetapi tetap dirayakan dari tahun ke tahun

Pertunjukan ini sebenarnya tidak konstitusional – tetapi tetap dirayakan dari tahun ke tahun

Cowell: dpa / Radivoje Pavicic

Politisi Bosnia efik Dzaverovic mengkritik rapat umum tersebut dengan perbandingan yang keras. “Bisakah Anda bayangkan bagaimana tim berjalan di jalan-jalan Eropa untuk mengenang Reichskristallnacht?” tanya pria 64 tahun itu. Dzaverovic adalah anggota dari Kepresidenan Bosnia yang terdiri dari tiga orang, yang mencakup seorang Serbia, seorang Kroasia, dan seorang Bosniak. “Untuk korban dan penyintas kejahatan perang, adegan ini menyayat hati dan traumatis,” katanya.

Alasannya kembali ke masa perang Yugoslavia. Pada tanggal 9 Januari 1992, wilayah Serbia Bosnia dan Herzegovina bersatu untuk membentuk Republik Serbia. Pemimpin mereka, Radovan Karadzic, mengklaim menguasai semua komunitas Serbia di negara itu. Dia adalah sekutu dekat Slobodan Milosevic, Presiden Republik Serbia, yang mencari kerajaan besar Serbia setelah jatuhnya Yugoslavia.

Sumber: infografis dunia

Untuk ini, Karadzic memiliki wilayah yang dia klaim bersih secara etnis. Muslim diusir; Ibukota Bosnia Sarajevo dikepung selama hampir empat tahun. Panglima pasukan Serbia Bosnia, Ratko Mladic, melaksanakan perintah Karadzic. Dalam beberapa bulan, pasukannya telah menginvasi sebagian besar negara dengan paramiliter Serbia.

Ratusan ribu Muslim terpaksa mengungsi. Pada awal tahun 1993 hanya ada beberapa kantong Muslim di Bosnia dan Herzegovina. Srebrenica adalah salah satu kota di timur negara itu. Pada tahun 1995 itu adalah adegan genosida pertama di Eropa setelah Perang Dunia II, ketika tentara dari Republika Srpska membunuh 8.000 Muslim di sana. Oleh karena itu, fakta bahwa pasukan keamanan Bosnia-Serbia berbaris di jalan-jalan Banja Luka pada tanggal 9 Januari tahun demi tahun untuk merayakan “Hari Nasional” adalah sebuah provokasi.

Pengungsi Bosnia yang telah jatuh "daerah aman" Seorang Srebrenica berjalan di antara tenda-tenda di sebuah kamp pengungsi PBB di Tuzla, 15 Juli 1995. Lebih dari 7.000 pria dan anak laki-laki Muslim dipisahkan dari wanita mereka dan dibunuh oleh pasukan Serbia dalam eksekusi massal, menyusul penangkapan PBB oleh Serbia ke PBB Serikat. "daerah aman" Di Srebrenica, Juli 1995 (Foto oleh ODD ANDERSEN / AFP)

Kamp pengungsi dekat Srebrenica 1995

Sumber: Agence France-Presse

Terlepas dari ini, Dodik, politisi paling kuat di bagian Serbia negara itu, selama berbulan-bulan telah mendorong pemisahan republiknya. Pada bulan Desember, parlemen lokal memberikan suara mendukung penarikan dari militer, dan sistem peradilan dan pajak pemerintah pusat. Menurut pengamat, ini akan menjadi perpisahan.

jadi satu wawancara saat ini Dengan surat kabar Serbia “Novosti”, Dodik menyerukan persatuan dengan Serbia: “Saya yakin bahwa Republika Srpska suatu hari nanti akan menjadi negara merdeka dan memiliki status federal atau konfederasi dengan Serbia.” Menurutnya, ini akan menjadi “sumbangan untuk” stabilitas dan perdamaian “.

Dodik menggunakan “Hari Nasional” berulang kali untuk memajukan agenda politiknya. “Serbia memiliki dua negara bagian hari ini. Dia mengatakan pada 9 Januari, dua tahun lalu. Tiga tahun lalu, Dodik mengatakan republik itu “ditakdirkan untuk menjalani hidupnya sebagai sebuah negara.” Pada 2016, dia mengadakan referendum – juga dinyatakan inkonstitusional – dalam menjaga hari libur.

Baca juga

Mural di Banja Luka menunjukkan penjahat perang Ratko Mladic

Dodik tidak menggunakan kata “genosida” ketika merujuk pada Srebrenica. “Banyak orang tak berdosa terbunuh – Serbia, Bosniak dan lainnya,” katanya baru-baru ini dalam sebuah wawancara dengan WELT AM SONNTAG. Penyajian sejarah Srebrenica tidak sepenuhnya benar. Suatu bentuk revisionisme sejarah bertahan di Balkan Barat.

“Dodik menahan orang-orang Serbia dan semua orang Bosnia lainnya di masa lalu,” kata Dzaferovic. Pada 9 Januari, dia menambahkan, dia mengirim “pesan bahwa Bosniak dan Kroasia tidak ada hubungannya dengan Republika Srpska dan bahwa wilayah ini adalah tempat tinggal orang Serbia.” “Hanya tindakan tegas dan tegas yang akan mencegah Dodik mencoba menciptakan Donbass baru di Bosnia dan Herzegovina.”

Baca juga

Milorad Dodik, anggota Serbia dari Kepresidenan Bosnia dan Herzegovina, berbicara selama wawancara di kantornya di Banja Luka, Bosnia dan Herzegovina pada 11 November 2021. REUTERS/Dado Rović/File Photo

Milorad Dodic di Barbuk

Dodik menerima dukungan tidak hanya dari Moskow – Vladimir Putin adalah sekutu terpentingnya – tetapi juga dari populis sayap kanan dari seluruh Eropa. Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban telah berjanji untuk mencegah segala upaya untuk menjatuhkan sanksi oleh Uni Eropa. Dan populis sayap kanan Prancis Thierry Mariani, yang dekat dengan Marine Le Pen, dibedakan Pada kesempatan “Hari Nasional” di Banja Luka telah datang.

Politik Barat mengawasi dengan prihatin kebijakan pembagian Dodik. Beberapa hari yang lalu, Amerika Serikat memberlakukan sanksi baru padanya dan akan membekukan asetnya di sana. Warga negara AS dan perusahaan dilarang berbisnis dengannya. Menteri Luar Negeri Jerman Annalina Barbuk (Partai Hijau) juga menyerukan penjatuhan sanksi terhadap Dodik.

Baca juga

Vladimir Putin, Milorad Dodek, Marieluz Beck

Marieloys Beck di Bosnia

Addis Akhmedovic, anggota Partai Sosial Demokrat Bundestag dan anggota Komite Luar Negeri, menggambarkan hari raya pendirian Republika Srpska sebagai “permainan yang berbahaya dan berulang-ulang dengan masa lalu”. Ini “lebih dari sebelumnya digunakan untuk mendukung narasi mengancam Republika Srpska dan … untuk mempromosikan pemisahan diri”.

Akhmedovic, yang orang tuanya datang ke Jerman sebagai pengungsi dari perang Bosnia pada 1990-an, mendukung sanksi: “Sebagai orang Eropa, kita tidak boleh membiarkan sejarah benua Eropa terulang kembali dan konflik bersenjata lainnya datang di wilayah tersebut. “

Namun sejauh ini, Dudek tidak perlu takut akan konsekuensi yang mengerikan. Jadi itu terus berlanjut – mungkin sampai pada titik di mana pembakarannya menyebabkan kebakaran besar yang tak terkendali dalam waktu dekat.

Baca juga

READ  Konflik Ukraina mencapai klimaks: NATO meminta Putin untuk menyerah