Berita Utama

Berita tentang Indonesia

BRICS: Kelompok ini menerima enam negara lain – termasuk Iran dan Arab Saudi

BRICS: Kelompok ini menerima enam negara lain – termasuk Iran dan Arab Saudi

di luar Presiden Afrika Selatan

BRICS menerima enam negara lainnya

Kelompok BRICS mengakui enam negara lainnya

Kelompok BRICS akan menambah enam negara lagi pada 1 Januari 2024. Hal ini ditegaskan oleh Presiden Afrika Selatan Ramaphosa pada pertemuan puncak kelima belas di Johannesburg.

Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami di sini

Untuk menampilkan konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan terhadap transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia layanan pihak ketiga memerlukan persetujuan tersebut [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel tombol ke ON, Anda menyetujui hal ini (yang dapat dicabut kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui tombol dan melalui Kebijakan Privasi di bagian bawah halaman.

Mereka ingin mengatasi hegemoni Barat, antara lain dengan menerima anggota baru: pada pertemuan puncak mereka di Johannesburg, kelompok BRICS memutuskan untuk menerima enam negara berkembang, termasuk Iran. Vladimir Putin memuji hasilnya dari jauh.

DrArtinya, terdiri dari Brazil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan kelompok BRICS Negara-negara emerging market besar juga akan hadir di sana Enam anggota diperluas. itu Iran, Arab Saudiitu Uni Emirat Arab, Mesir, Etiopia Dan Argentina Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa menyatakan, pada pertemuan puncak BRICS di negaranya pada hari Kamis, bahwa negara tersebut harus bergabung dengan komunitas internasional pada awal tahun 2024.

Ini merupakan perluasan kedua dari kelompok ini, yang didirikan pada tahun 2009. Afrika Selatan baru bergabung pada tahun berikutnya.

Baca juga

KTT tersebut dihadiri oleh Presiden Tiongkok Xi Jinping, Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva, Perdana Menteri India Narendra Modi dan tuan rumah Cyril Ramaphosa. Presiden Rusia Vladimir Putin dihubungi melalui video karena surat perintah penangkapan yang dikeluarkan Pengadilan Kriminal Internasional terhadapnya masih terbuka. Jadi Afrika Selatan seharusnya menangkapnya saat dia tiba.

memasukkannya ke dalam Dia menggambarkan kesepakatan mengenai deklarasi akhir dan perluasan aliansi di saluran dari Moskow sebagai “tidak mudah”. Namun sebagai tuan rumah, Ramaphosa menunjukkan “kemampuan diplomasi yang luar biasa” dalam mendamaikan semua situasi, itulah sebabnya ia akhirnya berhasil. Pemimpin Kremlin juga mengucapkan selamat kepada enam anggota baru kelompok BRICS.

Juru bicara Lavrov memuji pertemuan puncak tersebut

Sementara itu, Putin dan perwakilannya di Johannesburg memanfaatkan peluang tersebut Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov KTT tersebut menunjukkan bahwa Rusia terus mengambil keputusan di kancah internasional, meskipun ada tekanan dan sanksi yang dijatuhkan oleh Barat. Tepat 18 bulan lalu – pada 24 Februari 2022 – Rusia memulai perang agresinya terhadap Ukraina.

Juru bicara Lavrov, Maria Zakharova, mengomentari Telegram, mengatakan Amerika Serikat telah gagal dalam upaya isolasi. Hasil pertemuan puncak itu “fantastis”. Sebaliknya, bagi AS, klaimnya, hal ini seperti tank-tank Barat yang terbakar di parit-parit Ukraina.

Baca juga

G7 (biru) dan lima negara BRICS (oranye) dengan negara-negara yang ingin bergabung

Beberapa anggota lainnya rencananya akan dimasukkan dalam grup BRICS. Menurut Menteri Luar Negeri Afrika Selatan Naledi Pandor 40 negara bagian Saya telah menyatakan ketertarikan yang agak mengikat pada keanggotaan BRICS, tepatnya 23 di antaranya. Lingkaran ini mencakup Aljazair, Kuwait, Bangladesh, Venezuela dan Thailand. Kriteria untuk bergabung dalam masalah ini belum diumumkan secara publik.

Baca juga

Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva, Presiden Tiongkok Xi Jinping, Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, Perdana Menteri India Narendra Modi dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengambil foto keluarga negara-negara BRICS pada KTT BRICS 2023 di Sandton Convention Center di Johannesburg, Afrika Selatan, pada 23 Agustus 2023. Gianluigi Gercia/Pool melalui Reuters

Saat ini 40% populasi dunia tinggal di lima negara BRICS, yang menyumbang lebih dari 30% output perekonomian global. Negara-negara BRICS terkadang merasa sulit untuk menerapkan kebijakan yang koheren karena mereka menetapkan prioritas yang berbeda dalam politik dan bisnis, dan Tiongkok dan India merupakan rival dalam bidang-bidang penting.

BRICS: Memeriksa mata uang pembayaran umum

Dalam pertemuan puncak mereka di Afrika Selatan, kelompok BRICS juga mengeluarkan resolusi mengenai hal ini Buat mata uang pembayaran baru mempertimbangkan. Secara khusus, Lula menganjurkan agar transaksi antar negara BRICS tidak diselesaikan dengan dolar.

Menteri Luar Negeri Analina Baerbock Dan dia telah mengatakan di awal KTT bahwa dia tidak melihat adanya perpecahan atau melemahnya Kelompok Dua Puluh, yang mencakup negara-negara industri paling penting, dalam ekspansinya. Adalah tepat bagi negara-negara menengah untuk menuntut lebih banyak partisipasi dan tidak ingin menyerahkan sistem internasional kepada negara-negara yang “terbesar dan terkuat”. Namun negara-negara seperti Afrika Selatan, Brazil, india atau India harus bertanya pada diri sendiri kemitraan apa yang paling sesuai dengan nilai dan kepentingan mereka.

Di sinilah Anda akan menemukan Konten Pihak Ketiga

Untuk menampilkan konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan terhadap transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia layanan pihak ketiga memerlukan persetujuan tersebut [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel tombol ke ON, Anda menyetujui hal ini (yang dapat dicabut kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui tombol dan melalui Kebijakan Privasi di bagian bawah halaman.

READ  Assange menegosiasikan kesepakatan dengan sistem peradilan AS