Berita Utama

Berita tentang Indonesia

India ingin menanam kelapa sawit dalam skala besar

Budidaya kelapa sawit di India telah dikritik oleh para pemerhati lingkungan

WKetika perselisihan antara Uni Eropa dan ekonomi utama Asia Tenggara mengamuk atas minyak kelapa sawit, India sekarang ingin membuat kemajuan besar dalam budidaya kelapa sawit. Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi telah mengalokasikan sekitar 110 miliar rupee (1,3 miliar euro) untuk membangun pertanian besar di Kepulauan Andaman dan Nicobar yang terpencil di Samudra Hindia.

Christoph Hein

Koresponden Bisnis untuk Asia Selatan/Pasifik yang berbasis di Singapura.

Secara keseluruhan, area budidaya diperkirakan hampir tiga kali lipat menjadi sekitar satu juta hektar – hampir empat kali luas Luksemburg. Di India, kemarahan meningkat atas ancaman monokultur. Di Asia Tenggara hal ini menyebabkan penebangan dan pembakaran hutan hujan tropis dan rawa gambut secara luas.

Pemerintah India berencana untuk melipatgandakan produksi minyak sawit hingga 3 juta ton pada tahun 2029. Hal ini bertujuan untuk meringankan beban impor. Minyak sawit tidak hanya digunakan sebagai bahan bakar, tetapi juga digunakan dalam ribuan produk, mulai dari cokelat hingga sabun dan pizza. Konsumen Jerman rata-rata mengkonsumsi sekitar 1,5 kg minyak sawit setiap tahun. India mengimpor sekitar 15 juta ton minyak nabati setiap tahun dengan sekitar $10 miliar, di mana impor minyak sawit merupakan mayoritas. Kementerian Keuangan India baru saja memotong bea masuk minyak sawit mentah sebesar 5 persen.

Mempromosikan pertanian di wilayah timur laut yang miskin

Kepulauan yang sedang dipertimbangkan untuk ditanam oleh New Delhi terletak di Samudra Hindia bagian timur, lebih dekat ke Thailand daripada daratan India. Kepulauan ini memiliki total 572 pulau, 38 di antaranya tidak berpenghuni. New Delhi juga ingin mendorong pertanian di daerah pertanian yang lebih miskin di anak benua India timur laut.

READ  Hanover Messe: Indonesia: Janji Pertumbuhan di Timur Jauh