Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Buku Nonfiksi Bulan Ini: Daftar Terbaik WELT untuk Januari 2023

sebuahDaftar rekomendasi dengan distribusi terbesar di wilayah berbahasa Jerman diterbitkan di sini setiap bulan. Mitra media adalah “Literarische Welt”, RBB Kultur, “NZZ” dan Radio Österreich 1. Para pakar memilih sepuluh non-fiksi bulan dalam humaniora, ilmu alam, ilmu sosial dan ekonomi. Pada bulan Januari nilainya:

1. Dieter Borschmeier:

Thomas Mann. pekerjaan dan waktu. Insel Verlag, 1.562 halaman, 58 euro

Tidak, tidak ada kekurangan buku bagus tentang Thomas Mann. Tapi ketika seorang sarjana sastra terkenal seperti Dieter Borchmeier menyajikan sebuah studi baru, itu adalah sebuah peristiwa.

2 – Jürg Pong:

Api kebebasan. Revolusi Jerman 1848/1849. Kiepenheuer & Witsch, 554 halaman, €29

Tahun 2023 menandai peringatan 175 tahun upaya pertama Jerman untuk menjadi demokrat. Jörg Bung mempersembahkan panorama naratif untuk Revolusi Maret, yang akan menjadi bagian dari trilogi nonfiksi.

3- David van Reybrouck:

Revoluci. Indonesia dan munculnya dunia modern. Diterjemahkan oleh Andreas Korner. Suhrkamp, ​​752 halaman, 34 euro

Penulis Belgia terkenal karena bukunya tentang Kongo. Dia sekarang menganggap bekas Hindia Belanda, yang bergabung menjadi Indonesia pada tahun 1945, sebagai kasus sejarah dekolonisasi.

4 – Frans de Waal:

keok. Apa yang bisa kita pelajari dari primata tentang seks. Diterjemahkan oleh Claudia Arlinghaus. Clete Cotta, 476 halaman, 28 euro

Dengan buku ini, penelitian primata memasuki perdebatan gender: bagi Frans de Waal, hanya ada dua jenis kelamin, dan seks biologis juga mendefinisikan seks sosial – dengan pengecualian aturan.

READ  G7: Mencari aliansi di Dunia Selatan | Jerman | DW

5.Jeremy Adler:

Goethe. Penemuan modernitas. Satu Biografi Pribadi. Diterjemahkan oleh Michael Bischoff. C.H. Beck, 655 halaman, 34 euro

Orang Inggris yang menulis biografi Goethe selalu bagus untuk sudut pandang yang tajam. Adler menyoroti kekuatan Goethe dan kontribusi budaya dan politiknya terhadap modernitas.

6. Helmut Leithen:

Musim Panas Detektif Hebat. Tentang daya tarik jahat. Rowohlt Berlin, 240 halaman, €24

Pada tahun 2020, penulis esai Helmut Leithen (“Perilaku Dingin”) menyajikan biografi yang mengesankan. Dengan detektif hebat, dia mencari di buku saat ini untuk sosok Dostoevsky yang mendirikan sekolah teori politik di abad kedua puluh.

7. Perencanaan Tim:

kecemerlangan dan volume. Fajar Eropa 1648-1815. Diterjemahkan oleh Richard Barth dan Jorn Benno. DVA, 927 halaman, 49 euro

Sejarah Eropa dari Tim Planning terbentang dari akhir Perang Tiga Puluh Tahun hingga Kongres Wina dan menceritakan era perubahan besar-besaran—dalam sejarah ekonomi, politik kekuasaan, budaya, dan militer.

8. Sarhi Balukhi:

portal Eropa. Sejarah Ukraina. Diterjemahkan oleh Thomas Wollermann, Bernard Gendrick, Stefan Pauli, Stefan Kleiner, Anselm Boehling. Hoffmann & Kamp, 560 halaman, 30 euro

Untuk waktu yang lama, Barat (hampir) tidak tahu apa-apa tentang Ukraina. Ada banyak hal yang dapat ditangkap dalam karya pemecah rekor ini, seperti yang dikatakan oleh sejarawan Harvard dengan mengagumkan, yang juga memberikan identitas historis pada kota-kota Ukraina yang kurang dikenal dengan nama menarik seperti Zaporizhia (“kota dekat jeram”).

READ  Peneliti Prancis menemukan 243 publikasi palsu

9. Jerry Z Mueller:

Profesor Wahyu. Banyak Kehidupan Jacob Taubes. Diterjemahkan oleh Ursula Comyn. Suhrkamp / Rumah Penerbitan Yahudi, 927 halaman, 58 euro

Intelektual di kedua sisi Atlantik berkumpul di sekitar orang Yahudi Jacob Toubes selama masa hidupnya. Dia membuat sayap kanan anti-Semit halal ke kiri dan mengkhotbahkan revolusi. Biografi saat ini menunjukkan penjelasan medis yang realistis untuk ketidakkonsistenan peneliti.

10. WEB Du Bois:

sepanjang garis warna. Perjalanan ke Jerman 1936. Diedit oleh Oliver Lubritsch. Diterjemahkan oleh Johanna von Koppenfels. C.H. Beck, 168 halaman, €20

Pada tahun 1936, William E. B. Du Bois keturunan Afrika melakukan perjalanan Nazi Jerman sebagai reporter selama lima bulan. Membaca laporannya hari ini sangat mengungkap: dia tidak mengalami rasisme sesering di Amerika Serikat. Dia melihat anti-Semitisme, tetapi tidak segera mengatasinya.

Rekomendasi tambahan

Itu datang dari tamu setiap bulan, kali ini dari Profesor Dr. Helwig Schmidt Glentzer (Sinologist, direktur China Center di Tübingen). Dia merekomendasikan

Rongfeng Wang: Steinway. sebuah novel. Diterjemahkan oleh: Lao Men, Verlag Matthes & Seitz, Berlin, 490 halaman, €28.

Buku ini adalah laporan, bukan laporan sebuah novel. Ini adalah kisah nyata oleh sosiolog Rongfen Wang (b. 1945) dari catatannya, diselesaikan pada tahun 2009, menggambarkan kehidupan (dan penderitaan) dari keluarga tiga generasi dan perkembangan politik dalam cermin kehidupan seorang guru piano dan grand Steinway. piano di Beijing antara Revolusi Kebudayaan dan Pembantaian Maidan Tiananmen. Fokusnya adalah pada narator orang pertama, lahir pada tahun 1976, dan saudara perempuannya, yang dua tahun lebih tua darinya dan seorang siswa piano berbakat. Menjadi satu-satunya yang bertahan hidup ditembak oleh polisi dalam perjalanan ke bandara dalam kekacauan Juni 1989, yang tersisa di pengasingan hanyalah rekaman rekaman saudara perempuannya dengan Chopin’s Op.48, No. 1.” (H .Schmidt – Glentzer)

READ  Laporan Pasar Oklusi Vena Retina Global 2022

Juri Buku Nonfiksi Bulan Ini

Tobias Becker, “Spiegel”; Manon Bischoff, “Spektrum Sains”; Natasha Freundel, Budaya RBB; Ecke Gebhardt, Berlin; Daniel Hoeffler, Berlin; Knud von Harbou, Propaganda, Fieldafing; Prof Jochen Horich, Universitas Mannheim; Gunter Kindlestorfer, Wina; Otto Kalschauer, Sassari, Italia; Petra Kamann, “Feuilleton Frankfurt”; Jürg Dieter Kugel, Bremen; Wilhelm Kroll, Institut Baru, Hamburg; Mariana Lederer, kritikus independen, Berlin; Prof. Herfried Munkler, Universitas Humboldt; Gerlinde Pölsler, “Ngengat”; Mark Richwin, Ilmuwan; Thomas Rebbe, “Neue Zürcher Zeitung”; Profesor Sandra Richter, Arsip Sastra Jerman di Marbach; Wolfgang Ritschl, ORF; Florian Routzer, “Krass & Beton”; Norbert Seitz, Berlin; Anne Catherine Simon, “Die Presse”, Wina; Profesor Philip Thesson, Universitas Zurich; Andreas Wang, Berlin; Harrow Zimmermann, Bremen; Stefan Zweifel, Swiss.