Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bumi: Transformasi yang Tak Terbayangkan – Benua Super Baru Muncul – Penasihat

Setiap anak tahu wajah Bumi hari ini: planet biru dengan tujuh benua, samudra dan lautan raksasa. Tapi suatu hari wajah itu tidak akan ada. Karena Bumi berubah, tujuh benua akan bergabung menjadi satu superbenua.

BILD menjelaskan transformasi yang tak terbayangkan hari ini.


Seperti apa bumi di masa lalu?

Sekitar 200 juta tahun yang lalu ada superbenua raksasa. Namanya: Pangea, yang disebut benua asli. Satu daratan besar yang dikelilingi oleh air. Tetapi Pangea pecah dan selama jutaan tahun Bumi saat ini terbentuk bersama dengan Amerika Utara dan Selatan, Asia, Afrika, Eropa, Australia, dan Antartika.

Dokter. Bernhard Steinberger (57), ahli geofisika di Pusat Penelitian Geografis di Potsdam, mempelajari komposisi benua super: “Kita masih bisa mengamati penyimpangan ini dari benua hari ini.” Hasilnya adalah pembentukan gunung berapi dan gempa bumi yang parah. Tetapi pada saat yang sama massa daratan bertabrakan lagi di beberapa titik di planet ini. Australia semakin dekat dengan Indonesia, dan anak benua India bertabrakan dengan Asia. Hal ini juga menyebabkan bencana alam.

Mengapa Bumi berubah lagi?

Dokter. Steinberger: “Benua bergerak terus-menerus. Penyebabnya adalah proses geologis jauh di dalam interior kita. Dasar laut dan berbagai lempeng tektonik bergerak. Oleh karena itu, menurut Steinberger, kemungkinan besar juga akan ada superbenua baru di sekitar 200 juta tahun Peneliti bahkan berbicara tentang spesies Dari lingkaran di mana benua diatur Mungkin ada benua raksasa lain bahkan sebelum Pangea, tapi seperti apa bentuknya masih belum diketahui hari ini.

Seperti apa bumi baru itu?

Para peneliti masih belum yakin tentang hal ini. Ada beberapa teori: di sisi lain, superbenua baru bisa terbentuk di khatulistiwa. Atau massa tanah bergerak ke utara dan massa tanah yang berdekatan terbentuk di Kutub Utara. Menurut perhitungan badan antariksa AS NASA, yang menetapkan prediksi yang sesuai, keduanya tampak mungkin.

READ  Indonesia: Tukang jagal anjing dihukum penjara

Akankah perubahan tersebut membuat Bumi tidak dapat dihuni?

nomor! Karena benua bergerak sangat lambat, hanya sekitar 10 sentimeter per tahun, orang tidak akan melihat lebih banyak gangguan selama hidup mereka daripada generasi saat ini. Akan ada gempa bumi baru dan gunung-gunung baru akan naik saat daratan bertabrakan.

Namun: lokasi superbenua baru akan memiliki efek besar pada iklim Bumi baru. Karena arus laut hilang atau berubah. Dan: Di Kutub Utara, jauh lebih dingin daripada di khatulistiwa karena radiasi matahari.

Jika sebuah superbenua baru terbentuk di sana, kemungkinan akan ada lapisan es besar, seperti sekarang di Antartika, yang tidak dapat dihuni. Kehidupan kemudian hanya mungkin terjadi di daerah yang paling beriklim sedang.