Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bursa Efek Sydney diuntungkan dari krisis dan perang

Bursa Efek Sydney diuntungkan dari krisis dan perang

KelimaWaktu pemilihan adalah waktu pemberian. Dan gratis, ada banyak hal di Australia yang sekarang menyerukan pemilihan tren pada akhir Mei. Gubernur Federal Reserve Philip Lowe mempertahankan suku bunga pada rekor terendah 0,1 persen pada hari Selasa. Pemerintah, yang tentu saja tidak mau, menjanjikan bantuan dan promosi investasi. Dan kemudian mereka mentransfer lebih banyak uang yang ingin menghangatkan seluruh dunia atau mengendarai mobil. Sumber daya mineral Australia mencapai rekor harga. Setelah penurunan singkat dengan “Corona”, roda kekayaan kembali ke benua kelima lagi: ia mendapat manfaat dari krisis dan perang.

Christopher Heine

Koresponden Bisnis untuk Asia Selatan/Pasifik yang berbasis di Singapura.

Jika “Aussie” menandakan masa depan, maka bintang-bintang berada dalam posisi yang baik. Hampir semua analis memperkirakan dolar Australia akan naik kuat tahun ini. Naik 3 persen sejak awal tahun. Saat ini berada di sekitar 75 sen per dolar AS, segera akan menjadi 80 sen, dan pada akhir tahun bisa menjadi 86 sen, menurut pembaca bank investasi JP Morgan. Ini berarti orang Australia akhirnya dapat melakukan perjalanan lagi – sayangnya di pengecer lokal – berbelanja lebih banyak secara online. Pada hari Selasa, Lowe dengan jelas meninggalkan pengumuman sebelumnya bahwa dia tidak akan berani menaikkan suku bunga paling cepat akhir tahun 2024. Bahkan ekonom Prashant Nyunaha dari TD Securities berani memprediksi bahwa dua dolar akan dihubungkan pada tahun 2024: “Kami adalah negara yang stabil secara politik dan pemasok barang yang dibutuhkan dunia.”

Pengetahuan tidak pernah lebih berharga

Baca F+ sekarang gratis selama 30 hari dan dapatkan akses ke semua artikel di FAZ.NET.

Baca F + sekarang




Alasan paling penting untuk kekuatan Australia saat ini terletak di Moskow dan Kiev. Serangan Rusia membuat sumber daya lebih penting bagi semua politisi. Ini membuat harta dari benua kelima semakin terkonsentrasi. Kekayaan besar pulau itu terkubur jauh di dalam tanah merah dan pada jarak yang cukup jauh dari kliennya.

paragraf ganda

Tapi jarak mencair dan tekanan meningkat. Bukankah mungkin, bukan hanya miliarder Andrew Forrest dan rekan-rekan Eon-nya, untuk mengirimkan hidrogen yang dihasilkan dari energi matahari dan angin dengan kapal tanker ke Jerman dalam beberapa tahun? Mungkinkah, miliarder perangkat lunak Mike Cannon-Brooks dan pemerintah Singapura bertanya pada diri sendiri, untuk memompa 4.500 km listrik hijau melalui Indonesia melalui pipa ke negara-kota? Ini adalah waktu mimpi dan visi. Ini memakan anggaran bermata emas.

READ  Corona membawa 100.000 pelaut di kapal kargo