Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Cabai Mahal Sebagai Simbol Janji Pilkada Palsu

Penting penting sebagai bahan dasar makanan Indonesia seperti cabai, gulai pedas, garam dan merica di tempat lain. Tanpa cabai tidak ada abu dan tidak ada kulit cabai. Dan tanpa sambal tidak akan ada Nazi Goreng, tidak ada rendong daging sapi.

Namun, harga cabai sangat fluktuatif dan membuat hidup lebih sulit bagi separuh penduduk termiskin di Indonesia, yang harus bertahan hidup dengan dua dolar sehari. Kadang-kadang 20.000 rupee per kilo, 1,25 euro, kadang-kadang empat kali, 80.000 rupee, yaitu lima euro akan ditukar. Rahmat budidaya cabai:

“Menanam ini seperti judi. Jika Anda menanam cabai sekarang dan panen dalam tiga bulan, Anda tidak akan pernah tahu berapa harganya. Itu tantangan yang sebenarnya.”

Rahmat mengatakan harganya akan selalu sama, Rs 10.000 per kilo, tetapi margin keuntungannya sangat berbeda. Harga terutama dipengaruhi oleh biaya transportasi, dan bagi petani. Mereka menyerahkan transportasi ke perantara dan menerima uang dari mereka untuk penaburan berikutnya. UT adalah perantara seperti itu:

“Kalau petani menyediakan cabai sendiri, biayanya bisa tiga sampai empat kali lipat. Dan mereka mau menyerahkan transportasi kepada kami karena kami memberikan kredit.”

Biaya transportasi menyebabkan harga cabai berfluktuasi

Tetapi biaya transportasi ini tidak stabil, justru karena infrastruktur yang rusak. Selain itu, jalur yang panjang dan lambat dapat merusak banyak hal. 15 persen cabai tidak dijual ke pasar karena terlalu kering atau busuk. Eddie menjalankan toko makanan kecil di Jakarta:

“Sekarang harga cabai sangat tinggi, tetapi kami harus membelinya. Tidak bisa dimasak tanpa cabai.”

Pada akhirnya orang miskin yang membayar tagihan lagi, pelanggan Etis. Begitu cepat ketidakpuasan terhadap presiden yang ingin melakukan segalanya secara berbeda, yaitu lebih baik, tumbuh.

READ  Corona di Bali: Influencer ingin menarik turis meskipun ada epidemi - Pemerintah bertindak keras

Pollingnya jelas. Persetujuan untuk kebijakan Presiden Joko Widodo, yang dikenal sebagai Djokovic oleh para pendukungnya dan dirayakan sebagai penyelamat ketika ia menjabat tahun lalu, telah menurun drastis: dari 70 persen tahun lalu menjadi 41 persen bulan lalu.

Alasannya: Djokovic telah membuat banyak janji, memicu harapan yang tinggi – namun tidak ditepati sama sekali. Infrastruktur negara dalam kondisi buruk. Jalan raya, rel kereta api, dan pelabuhan merupakan hambatan utama bagi kemakmuran di kerajaan pulau berpenduduk 250 juta orang itu. Namun, Djokovic mengajukan rencana ambisius tahun lalu, yang bahkan belum didanai.

Jadi ada penghalang lalu lintas di negara Muslim terbesar di dunia. Cabai, baik itu polong, sambal, cabai, bahkan jika sudah kering, harganya mahal dan tidak tergantikan.