Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Cacing pada Manusia : Cacing gelang, Cacing kremi & Co..

© Getty Images / Sinhyu

Selain cacing pita yang sudah terkenal, ada jenis cacing lain yang bisa menyerang manusia. Cacing kremi, yang termasuk dalam nematoda (nematoda), sangat umum, terutama anak-anak yang sering terinfeksi. Di daerah liburan populer, cacing dan schistosomiasis yang disebabkan oleh mereka adalah masalah khusus. Selain itu, cacing gelang dan trichinae juga dapat menyebabkan cacing gelang pada manusia. Di bawah ini, Anda akan mengetahui gejala apa yang terjadi saat terinfeksi berbagai cacing dan apa yang membantu untuk menghilangkan gejala tersebut.

Nematoda (nematoda): apa jenisnya?

Nematoda juga dikenal sebagai cacing gelang. Mereka mendapatkan nama mereka karena penampilannya yang sangat tipis seperti benang. Lebih dari 20.000 spesies yang berbeda diketahui, ukuran parasit berkisar dari satu milimeter hingga delapan meter.

Sementara nematoda taman digunakan sebagai obat terhadap hama yang tidak menyenangkan seperti nyamuk peri atau tungau hitam, beberapa spesies juga dapat menyerang manusia dan menyebabkan keluhan yang tidak menyenangkan.

Cacing gelang yang dapat menyebabkan cacing gelang pada manusia adalah:

  • orang gila
  • cacing
  • cacing babi

Cacing kremi – penyebab paling umum dari infestasi cacing

Cacing kremi adalah jenis cacing yang paling umum bertanggung jawab atas infestasi cacing pada manusia. Cacing kremi juga dikenal sebagai postworms. Cacing kremi biasanya terinfeksi dengan menelan telur melalui mulut. Namun, itu juga bisa dihirup. Telur juga memperkuat anus Menyebabkan gatal, jika Anda menggaruk tangan, itu menodai sprei, pakaian atau hal lainnya. Ini, pada gilirannya, dapat mendorong regenerasi telur.

Cacing kremi sangat umum pada anak-anak, karena mereka memasukkan sesuatu ke dalam mulut mereka lebih sering dan lebih jarang daripada mencuci tangan mereka. Pada prinsipnya, cacing kremi juga dapat terinfeksi melalui air minum atau makanan yang terkontaminasi.

Cacing kremi hanya menyerang manusia. Dengan demikian, infeksi oleh hewan (dijinakkan) tidak mungkin terjadi dalam kasus ini.

Biasanya memakan waktu dua sampai tiga minggu (masa inkubasi) dari menelan telur sampai gejala pertama muncul.

Oksiuria cacing kremi: gejala

Setelah cacing kremi menetas dari telur, mereka bereproduksi pada manusia. Sementara cacing kremi jantan mati setelah berkembang biak, cacing kremi betina pindah ke anus tempat mereka bertelur. Pergerakan cacing di kulit anus dan bertelur menyebabkan rasa gatal, terutama pada malam hari, hingga rasa gatal yang tidak disadari.

Gejala yang dihasilkan dari proses ini dirangkum dalam istilah penyakit oksigen. Gejalanya bisa berupa:

Sering menggosok juga dapat menyebabkan peradangan dan eksim pada anus. Tidak seperti jenis cacing lainnya, seperti cacing pita, cacing kremi hanya mempengaruhi usus dan tidak mempengaruhi organ lain.

Cacing di feses dan anus

Terkadang, infestasi cacing kremi juga bisa tanpa gejala. Tanda penting infeksi adalah cacing itu sendiri, yang dikeluarkan melalui anus. Cacing dapat ditemukan di bagian bawah, di bangku, atau di tempat tidur.

Diagnosis dan pengobatan infeksi cacing kremi

Jika ada anal gatal (terutama di malam hari), saran medis harus dicari. Infestasi cacing kremi didiagnosis menggunakan tes selotip. Untuk melakukan ini, pita perekat transparan direkatkan ke lipatan bokong di pagi hari. Rekaman ini kemudian diperiksa di bawah mikroskop. Dalam kasus infeksi cacing kremi, telur dapat dilihat pada selotip. Atau, telur cacing atau cacing juga dapat dideteksi menggunakan sampel tinja.

Cacing kremi diobati dengan obat-obatan, yang disebut antihelminths. Zat obat yang biasa digunakan adalah pirantel, perfenium atau mebendazole. Karena obat ini tidak mempengaruhi telur cacing, penggunaan jangka panjangnya diperlukan.

Cacing gelang – infeksi juga dapat ditularkan oleh hewan

Cacing gelang juga termasuk dalam kelompok cacing gelang. Cacing gelang jarang terjadi di bagian dunia kita. Selain cacing gelang manusia, cacing gelang hewan juga bisa menyerang manusia. Cacing merah muda secara visual mirip dengan cacing tanah. Cacing gelang menginfeksi manusia melalui infeksi smear, yaitu melalui benda-benda yang terkontaminasi residu tinja. Seseorang dapat terinfeksi cacing gelang setelah bersentuhan dengan hewan (domestik).

Gejala infeksi cacing gelang

Jika ada infestasi cacing gelang kecil, ini biasanya tanpa gejala. Namun, adalah mungkin untuk mengidentifikasi telur cacing gelang atau cacing dalam tinja. Sisa-sisa cacing juga bisa dilihat di pakaian dalam.

Nyeri bengkak adalah salah satu gejala paling umum dari infestasi cacing gelang. Jika larva berkembang di dalam tubuh dari telur cacing gelang, reaksi alergi terhadapnya dapat terjadi. Akibatnya, itu bisa, antara lain Terjadi gatal-gatal, batuk, demam ringan, atau sesak napas.

Diagnosis dan pengobatan infeksi cacing gelang

Telur cacing gelang dapat dideteksi dalam sampel tinja di bawah mikroskop. Peningkatan nilai IgE dan peningkatan nilai eosinofil atau basofil granulosit dapat mengindikasikan infeksi cacing selama tes darah.

Cacing gelang diobati dengan obat-obatan. Bahan aktif prantel, mebendazole dan albendazole digunakan.

Trichina – infeksi melalui daging

Trichina juga termasuk nematoda. Trichinosis agak jarang, karena hanya dapat terjadi dengan memakan daging mentah dari spesies hewan tertentu. Karena larva pigworm membungkus diri dalam otot-otot karnivora seperti babi. Jika daging ini dimakan mentah atau jika daging tidak cukup dipanaskan sebelum dikonsumsi, larva memasuki usus manusia, di mana mereka berkembang menjadi cacing.

Gejala Trikomoniasis

Begitu larva berkembang menjadi cacing di usus manusia, mereka berkembang biak di sana. Cacing betina melahirkan larva hidup yang masuk ke sistem limfatik dan aliran darah melalui dinding usus. Pada gilirannya, larva mencapai sel otot manusia, di mana mereka menyelubungi diri mereka sendiri dan membentuk apa yang disebut otot trichinae.

Gejala trikinosis adalah:

Seiring perkembangan penyakit, ada komplikasi seperti pneumonia atau meningitis, Septikemia, kejang, atau koma terjadi. Jika tidak diobati, trikinosis akhirnya menyebabkan kematian.

Diagnosis dan pengobatan trikinosis

Diagnosis dibuat baik dengan tes darah untuk antibodi atau dengan biopsi otot, di mana larva hidup dapat dideteksi. Peningkatan nilai IgE atau peningkatan nilai eosinofil atau basofil dapat menjadi indikasi trikomoniasis.

Trichinosis diobati dengan cacing. Sebagai aturan, bahan aktif mebendazole atau albendazole digunakan. Infeksi Trichinellosis harus dilaporkan ke Kementerian Kesehatan.

Saugwurm (trematoda)

Cacing juga dikenal sebagai trematoda. Mereka memiliki cangkir hisap yang kuat di perut atau kepala mereka yang mereka gunakan sebagai lampiran. Cacing ditemukan terutama di negara tropis, tetapi infeksi juga lebih sering terjadi di Prancis.

Cacing terutama menggunakan ikan, domba, dan sapi sebagai inang, tetapi kandang spesies tertentu juga dapat ditemukan di air tawar, misalnya, dekat Berenang ke manusia – ini juga termasuk apa yang disebut hubungan suami-istri. Cara paling umum untuk terinfeksi cacing adalah dengan memakan ikan atau krustasea yang kurang matang.

Schistosomiasis yang disebabkan oleh cacing

Schistosomiasis disebabkan oleh lintah konjugal, sejenis kebetulan. Parasit ditemukan hampir secara eksklusif di garis lintang tropis, misalnya di Venezuela dan Indonesia, tetapi juga di Mediterania timur. Larva cacing penghisap ini berenang di air tawar. Mereka dapat menembus kulit orang dan secara permanen menjajah pembuluh darah.

Begitu larva berkembang menjadi cacing di dalam tubuh manusia, mereka bermigrasi ke pembuluh darah usus dan saluran kemih, tempat mereka bertelur. Ini menyebabkan peradangan dan pendarahan di pembuluh yang terkena. Cacing juga dapat menyerang paru-paru atau sistem saraf pusat.

Penyakit yang disebabkan oleh ini disebut schistosomiasis atau schistosomiasis. Tergantung pada pembuluh darah dan organ yang terkena, berbagai gejala dapat terjadi:

  • Demam
  • ruam di titik masuk
  • Batuk dan kesulitan bernafas
  • Kelemahan kandung kemih
  • darah dalam urin
  • sakit perut
  • Diare

Diagnosis dan pengobatan cacing hisap

Sebagai bagian dari diagnosis, pertama-tama ditanyakan apakah suatu negara telah dikunjungi di mana infeksi cacing mungkin terjadi. Telur sepasang lintah juga dapat dideteksi dalam urin atau feses. Tes darah untuk antibodi dan peningkatan kadar eosinofil dan basofil juga memberikan informasi tentang infeksi. Jika diduga kontak dengan air yang terkontaminasi, tes darah harus dilakukan sebagai tindakan pencegahan.

Jika schistosomiasis didiagnosis, praziquantel anthelmintik diobati. Keberhasilan pengobatan harus dipantau untuk memastikan bahwa semua trakeid juga hilang dari tubuh manusia.

Kode ICD untuk penyakit ini: B80, B75, B65.-

Diperbarui: 20/08/2021 – Penulis: Jasmine Rauch, Editor Medis

READ  Deutschlandfunk Kultur - Berita budaya