Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Cara sendiri dengan potensi keuntungan: Indonesia first covit-19 – Vaksin pemuda terhadap pengetahuan

Program vaksinasi Kovit-19 dimulai di Indonesia pada Rabu. Tidak seperti banyak negara, kelompok penduduk yang lebih tua, terutama kelompok rentan bukanlah yang pertama.

Menurut staf di layanan kesehatan dan publik, kaum muda berusia antara 18 dan 59 tahun harus divaksinasi terlebih dahulu. Tujuan yang dinyatakan adalah untuk segera mencapai kekebalan kelompok.

[Wenn Sie alle aktuellen Entwicklungen zur Coronavirus-Pandemie live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können]

Data hilang

Presiden Joko Widodo adalah orang pertama yang divaksinasi di Istana Kepresidenan bersama Coronavak dari perusahaan farmasi China Sinovak Biotech. Dia ingin menunjukkan kepada orang-orang bahwa vaksin itu aman. Perusahaan farmasi Indonesia pada Senin memberikan persetujuan darurat untuk vaksin Sinovac.

Namun, saat produk China diujicobakan di Indonesia, hanya orang berusia antara 18 dan 59 yang divaksinasi. Data tentang perawatan lansia tidak dikumpulkan.

“Indonesia diminta untuk melakukan studi tentang orang-orang yang bekerja”, Mengutip layanan online BBC City Nadia Darmiji, juru bicara Kementerian Kesehatan Indonesia. Vaksin lansia akan diluncurkan pada putaran kedua dengan vaksin dari Pfizer dan Biotech dan Astrogeneka.

Manfaat potensial

Pemerintah menganggap bahwa strategi yang awalnya berfokus pada pekerja tetap menguntungkan terlepas dari situasi penelitian. Ini akan melindungi kebanyakan orang. “Jika ada anggota rumah tangga yang divaksinasi, itu artinya mereka belum membawa virus ke rumah tempat tinggal kerabat lansia mereka,” jelas Nadia.

Di Jerman, mencegah studi yang parah dan mencegah kematian sebanyak mungkin adalah prioritas utama program vaksinasi. Oleh karena itu, lansia yang terkena dampak paling parah daripada yang lebih muda divaksinasi terlebih dahulu.

READ  Infeksi corona baru telah dilaporkan di Indonesia

Namun, untuk mengendalikan penyebaran penyakit, mungkin lebih masuk akal untuk memvaksinasi orang yang lebih muda terlebih dahulu karena ini adalah pendorong yang kuat dari proses penularan. Perhitungan sampel menyarankan ini.

Vaksinasi sepuluh orang lainnya tanpa imunisasi akan lebih berhasil dalam memerangi penyakit menular daripada vaksinasi lansia yang hanya menginfeksi satu atau dua orang.

Tidak ada harapan

Para ahli setuju bahwa pendekatan Indonesia masuk akal. “Kami tidak tahu apakah itu berhasil, kami perlu mengevaluasinya,” kata Peter Collignon dari BBC’s Australian National University. Namun masuk akal untuk menyesuaikan pengenalan vaksin dengan keadaan suatu negara. “Di negara berkembang, orang tidak bisa disuruh tinggal di rumah,” kata ahli epidemiologi.

Robert Reid, konsultan program vaksinasi pemerintah Inggris, mengatakan: “Bukan hanya orang Barat yang kaya yang memberi tahu seluruh dunia apa yang harus dilakukan.” Tidak ada orang di dunia yang tahu apa yang benar saat ini karena pendekatan Indonesia adalah “tepat untuk negara”.

Dale Fisher dari National University Hospital menggambarkan pendekatan tersebut sebagai “praktis.” “Ini adalah grup yang dapat diakses yang akan membantu bisnis dan industri makanan terus berkembang,” katanya.

Indonesia, dengan populasi sekitar 270 juta, adalah negara yang paling banyak tertular di Asia Tenggara. Hingga Rabu, hampir 840.000 orang di Indonesia telah terinfeksi virus corona. Lebih dari 24.000 orang telah meninggal karena virus tersebut. Vaksin dirancang untuk memutus mata rantai penyebaran virus corona, melindungi kesehatan masyarakat, dan membantu perekonomian pulih, kata Presiden Widodo. (dengan dpa)