Berita Utama

Berita tentang Indonesia

CES 2020: LG OLED dengan kecerahan 30% lebih banyak

CES 2020: LG OLED dengan kecerahan 30% lebih banyak

Salah satu kelemahan terbesar dari layar OLED sejauh ini adalah kecerahan yang lebih rendah dibandingkan dengan layar LED backlit. Oleh karena itu, tidak disarankan untuk memasang signage digital untuk tampilan OLED ultra-tipis di lingkungan yang terang.

Dengan generasi terbaru – monitor LG yang disebut OLED-EX – kecerahan tampilan otomatisnya kini telah meningkat 30%. LG Display telah memproduksi layar OLED format besar sejak 2013, menjadikannya pemimpin pasar global yang tak terbantahkan.

Teknologi EX berbeda dari teknologi OLED sebelumnya, yang untuk pertama kalinya digunakan dalam panel layar sebagai pengganti hidrogen, komponen penting dioda pemancar cahaya organik, dan deuterium (hidrogen yang lebih berat) dengan struktur yang lebih kuat dan stabil.

Deuterium dua kali lebih berat dari hidrogen biasa dan terjadi secara alami sebagai salah satu dari 6000 elemen hidrogen dan dalam jumlah yang sangat kecil. LG Display mengekstrak deuterium dari air dan menerapkannya pada panel pemancar cahaya organik. Dengan demikian, pelat di mana deuterium diterapkan lebih stabil, kuat secara fisik dan mempertahankan tingkat efisiensi yang tinggi bahkan dengan peningkatan kecerahan.

Selain perubahan fisik, LG Display juga menggunakan kecerdasan buatan untuk meningkatkan kualitas gambar. Algoritme personalisasi berbasis pembelajaran mesin (ML) yang dikembangkan secara independen dari LG Display memungkinkan peningkatan kontrol atas elemen organik. Setelah mempelajari konten yang biasanya diputar, algoritme memprediksi penggunaan individu hingga 33 juta piksel pemancar cahaya organik (berdasarkan resolusi 8K) dan dengan demikian mengontrol jumlah daya yang disuplai dengan lebih tepat agar lebih mewakili detail dan warna gambar. Sebuah fungsi yang dapat digunakan untuk signage digital.

Bezel layar OLED yang sudah tipis juga telah dikurangi 30% menggunakan platform teknologi baru. Berkat teknologi manufaktur baru, bukaan panel OLED, yang dianggap sebagai batasan teknis, telah berkurang 30% dari 6 mm (mm) saat ini menjadi 4 mm berdasarkan layar 65 derajat.

READ  Arahan Berbahaya GameFi?: Menghasilkan Cryptocurrency Dengan Monster Kecil

Mulai kuartal kedua 2022, semua layar yang diproduksi oleh LG Display di Korea Selatan (Paju) dan China (Guangzhou) akan berbasis OLED.EX.