Berita Utama

Berita tentang Indonesia

China Ingin Bikin Kontroversi Gas Indonesia

BEking meningkatkan tekanannya pada ekonomi terbesar di Asia Tenggara: China menuduh pemerintah Indonesia melanggar perairan regionalnya dengan mengebor minyak dan gas di Laut China Selatan. Sejak musim panas, orang Indonesia telah menjelajahi dasar laut di zona ekonomi eksklusif mereka di dekat Kepulauan Naduna. Konsep zona ekonomi sampai dengan 200 mil laut dari pantai didasarkan pada Konvensi Hukum Laut. Persatuan negara-negara (UNCLOS) sejak tahun 1982. Tapi di sini zona Indonesia tumpang tindih dengan ujung selatan wilayah laut luas yang diklaim oleh Beijing dalam “Sembilan Garis”, yang tidak diakui secara internasional.

Christoph Hein

Koresponden Bisnis Asia Selatan / Pasifik di Singapura.

Rute pelayaran ke Asia Utara, yang dilalui sepertiga perdagangan dunia, melewati pulau-pulau terpencil. Indonesia telah meminta Komite Nobel AS untuk memulai pengeboran Nutuna pada akhir Juli. Setelah protes diplomatik pertama China, Penjaga Pantai China mengirim kapal. Akibatnya, kapal Coast Guard dan Angkatan Laut China dan Indonesia saling kejar ke laut. Laporan terperinci dari Inisiatif Keamanan Maritim Asia menyatakan: “Kapal Tiongkok lainnya sedang menjelajahi landas kontinen Malaysia, tampaknya sebagai pembalasan atas sumur baru di Sabah.

Citra satelit dan data Commercial Automated Identification (AIS) menunjukkan beberapa pertemuan dekat antara Penjaga Pantai China dan Penjaga Pantai Indonesia dan perjalanan kapal induk AS di dekat lokasi tarik tambang – tetapi Penjaga Pantai China tidak ternyata berdampak besar. Kapal Perang USS USS Ronald Reagan melintasi lokasi pengeboran tujuh mil laut dalam perjalanan dari Singapura ke Filipina pada 25 September – sebuah sinyal yang jelas bagi Beijing dan juga Jakarta.

Siapapun yang masih mengebor minyak dan gas

Pada bulan Juni, Zarubezhneft Rusia mempertahankan setengah dari ladang gas Tuna dari British Premier Oil. Rusia sedang mengebor minyak dan gas di Vietnam. Perusahaan hanya tertarik pada simpanan kecil di lepas pantai Asia Tenggara, seorang juru bicara mengatakan: “Karena risiko politik, ekonomi, dan geopolitik, ada baiknya melihat setiap investasi sebagai perang dan untuk mengetahui di mana kita berada. Untuk bergerak maju dengan tuna sekitar 100 juta barel.” (Kex) diperkirakan bisa memasok gas. Dalam jangka panjang, Jakarta berharap bisa mengekspor gas dari sini ke Vietnam.

READ  Indonesia menjadi "pusat global" epidemi - dpa