Berita Utama

Berita tentang Indonesia

China menanggapi kunjungan Pelosi ke Taiwan dengan latihan militer

luar negeri Targetkan pelatihan di seluruh Taiwan

China menanggapi kunjungan Pelosi ke Taiwan dengan latihan militer

“Bahaya bagi Taiwan sangat besar karena Barat sekarang terikat dengan Ukraina”

Itu adalah “pertanda baik secara umum” bahwa Nancy Pelosi telah melakukan perjalanan ke Taiwan, menurut Rodrich Kesswetter, anggota Komite Urusan Luar Negeri. Tapi dia memperingatkan: “Kita harus berhati-hati untuk tidak bereaksi berlebihan.”

Anda dapat mendengarkan podcast WELT di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

Pemimpin AS Nancy Pelosi mengakhiri kunjungannya ke Taiwan. Dia menjanjikan dukungan kepada Presiden Tsai Ing-wen. China menanggapi dengan manuver militer yang sengit di sekitar negara kepulauan itu. Manuver 21 pesawat tempur lebih besar dari manuver selama krisis rudal 1995.

DrKetua DPR AS, Nancy Pelosi, telah meninggalkan Taiwan lagi. Pesawat yang membawa pria berusia 82 tahun itu lepas landas dari Bandara Songshan Taipei pada hari Rabu. Selama kunjungannya, Pelosi menjanjikan solidaritas AS dengan Taiwan dalam pembicaraannya dengan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dan Wakil Ketua DPR Tsai Chi-chang.

Pelosi mengatakan dalam pertemuan dengan Presiden Tsai bahwa dia dan delegasinya melakukan perjalanan ke Taiwan “untuk memperjelas bahwa kami tidak akan meninggalkan komitmen kami terhadap Taiwan.” Amerika Serikat akan “selalu mendukung Taiwan.”

Dalam referensi tidak langsung ke kepemimpinan komunis dalam ancaman Beijing terhadap Taiwan, Pelosi mengatakan: “solidaritas Amerika lebih penting dari sebelumnya.” Demikian pesan kunjungan delegasi kongresnya. Dukungan AS untuk Taiwan bersifat bipartisan. “Dunia saat ini menghadapi pilihan antara demokrasi dan otoritarianisme,” kata Pelosi, memuji Taiwan sebagai “salah satu masyarakat paling bebas di dunia.”

Baca juga

Tak lama setelah Pelosi mendarat pada Selasa malam, militer China memulai latihan target di enam wilayah angkatan laut di sekitar Taiwan. Ini harus berlangsung selama empat hari. Angkatan Udara China terbang menuju negara pulau itu dengan 21 pesawat tempur, termasuk jet tempur.

Latihan tersebut adalah pertunjukan kekuatan militer terbesar sejak krisis rudal 1995, ketika China meluncurkan rudal ke Taiwan untuk mengintimidasi dan Amerika Serikat mengerahkan dua kelompok kapal induk. Area lepas pantai dari latihan tersebut melampaui area terlarang pada saat itu, mencapai area yang dekat dengan Taiwan, dan terkadang terlihat melanggar batas wilayah kedaulatannya.

Menurut CNA, militer Taiwan juga berbicara tentang “pelanggaran serius” terhadap Konvensi PBB tentang Hukum Laut dan pelanggaran kedaulatan negara dan khawatir akan blokade laut dan udara.

Ketua DPR AS Pelosi mengunjungi Taiwan

Nancy Pelosi (kiri) bersama Tsai Ing-wen

Sumber: Getty Images / Handout

Presiden Taiwan mengatakan invasi Rusia ke Ukraina telah menarik perhatian internasional terhadap konflik dengan China terkait Taiwan. Situasi di Selat Taiwan berimplikasi pada keamanan di kawasan Asia-Pasifik. “Taiwan tidak akan mundur,” kata Tsai, merujuk pada ancaman dari China. Kami akan melakukan apa pun yang diperlukan untuk meningkatkan kemampuan pertahanan diri kami.”

Kunjungan Dewan Perwakilan Rakyat AS adalah kunjungan AS tertinggi ke Republik Demokratik pulau itu dalam seperempat abad. Beijing menganggap Taiwan bagian dari Republik Rakyat China dan sangat menolak komunikasi resmi dari negara lain ke Taipei.

Rotgen menggeser waktu penerbangan

Seorang politisi asing dari CDU, Norbert Röttgen, memperkirakan waktu kunjungan politisi AS terkemuka Nancy Pelosi ke Taiwan sebagai kesalahan. Ada lebih dari cukup ketegangan internasional saat ini karena perang agresif Rusia. Dalam hal ini, kunjungan Pelosi memiliki makna simbolis murni, yang mana China pada gilirannya merasa terprovokasi secara tak terhindarkan,” katanya kepada Jaringan Pembebasan Jerman (RND). Namun, Röttgen menggambarkan “gerakan mengancam China sehubungan dengan kunjungan Nancy Pelosi” sebagai tidak dapat diterima. .

Ketua Komite Luar Negeri Michael Roth (SPD) memuji kunjungan Pelosi. Kunjungan ini tidak agresif atau provokatif. Jika tidak, pemerintah di Taipei juga tidak akan mengundang, karena orang Taiwan tahu betul apa yang membahayakan kepentingan dan keamanan mereka. “Kami senang Nancy Pelosi tidak terpengaruh oleh upaya Beijing untuk mengintimidasi,” kata Ulrich Licht, juru bicara kebijakan luar negeri untuk kelompok parlementer Partai Demokrat.

Baca juga

Tiba di malam hari: Nancy Pelosi (keempat dari kanan) disambut di Bandara Taipei setelah penerbangan lima jam dari Kuala Lumpur

Juru bicara kebijakan luar negeri faksi Union, Jürgen Hardt, juga memuji perjalanan tersebut. Kita tidak bisa menghindari konflik dengan China dalam masalah-masalah besar. Taiwan adalah salah satunya. “Saya tidak punya apa-apa untuk dikritik tentang perjalanan ini,” katanya kepada kelompok media.

Di sisi lain, politisi sayap kiri Gregor Geese mengkritik perjalanan tersebut. “Demi kepentingan rakyat Taiwan, setiap provokasi dari negara-negara Barat harus dihindari,” katanya kepada Watson News Portal. China akan meninggalkan Taiwan sendiri selama tidak melihat adanya ancaman terhadap kebijakan satu China.

Anda dapat mendengarkan podcast WELT di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

“Kick-off Politics” adalah podcast berita harian WELT. Topik terpanas dianalisis oleh editor WELT dan tanggal hari ini. Berlangganan podcast di spotifyDan Podcast AppleDan musik amazon Atau langsung melalui RSS feed.

READ  Mobil itu menabrak sekelompok orang - setidaknya enam orang tewas