Berita Utama

Berita tentang Indonesia

China: Protes terhadap kebijakan Corona mencapai Shanghai

luar negeri “Ganyang Xi Jinping!”

Protes terhadap kebijakan Corona China mencapai Shanghai dan Beijing

Protes China terhadap virus kesehatan

Protes Shanghai: Awalnya itu adalah peringatan untuk 10 orang yang tewas dalam kebakaran bertingkat tinggi. Namun kemudian, protes pecah terhadap kebijakan Corona

Sumber: AFP/-

Sejak kebakaran di sebuah apartemen menewaskan sepuluh orang, telah terjadi demonstrasi di China menentang kebijakan ketat Corona. Ratusan orang turun ke jalan di pusat keuangan Shanghai dan di ibu kota, Beijing. Protes terbuka seperti itu sangat tidak biasa di negara ini. Seorang saksi mata melaporkan bahwa polisi menggunakan semprotan merica.

drProtes terhadap tindakan ketat Covid-19 China tiba di pusat keuangan Shanghai. Ratusan anak muda turun ke jalan pada Minggu malam. Di antara hal-hal yang terdengar adalah pengunjuk rasa berteriak dalam video online: “Turunkan Partai Komunis! Turunkan Xi Jinping!” Menurut rekaman itu, beberapa orang dibawa pergi oleh polisi. Protes terbuka seperti itu sangat tidak biasa di Republik Rakyat otoriter yang berpenduduk lebih dari 1,4 miliar orang. Menurut seorang saksi mata, polisi di Shanghai menggunakan semprotan merica terhadap sekitar 300 pengunjuk rasa.

Demonstrasi meletus setelah kebakaran terjadi di sebuah apartemen di kota Urumqi, China barat laut, pada Kamis malam, menewaskan sedikitnya sepuluh orang dan melukai sembilan lainnya. Sejumlah warga mengkritik di media sosial bahwa tindakan Corona yang ketat membuat pemadaman api menjadi lebih sulit. Pelarian warga dipersulit melalui pintu apartemen yang terkunci. Kota berpenduduk 3,5 juta orang itu sebelumnya dikunci selama lebih dari tiga bulan. Protes dimulai di sana pada Jumat malam.

Sejak itu, telah terjadi protes di beberapa bagian negara terhadap tindakan ketat Corona. Di Shanghai, awalnya ada peringatan untuk 10 orang yang tewas dalam kebakaran gedung tinggi. Namun, sepanjang malam, ini berubah menjadi protes. Kerumunan mengangkat kertas putih sebagai tanda menentang sensor.

Di sini Anda akan menemukan konten dari Twitter

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga memerlukan persetujuan tersebut [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar sakelar ke AKTIF, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer Data Pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan Kebijakan Privasi di bagian bawah halaman.

Juga di ibu kota, Beijing, penduduk dari beberapa lingkungan menerobos tembok kompleks apartemen mereka dan menuntut diakhirinya penguncian. Orang-orang di Beijing meneriakkan “Hentikan pembatasan!” Reuters melaporkan, mengutip sebuah video.

Menurut laporan di Internet dan menurut saksi mata, ratusan mahasiswa dari Universitas Tsinghua yang terkenal di Beijing berpartisipasi dalam protes menentang penutupan karena Corona. Seorang mahasiswa di universitas elit mengatakan kepada AFP bahwa pada pagi hari, para mahasiswa mulai mengibarkan spanduk di pintu masuk kantin. Kemudian semakin banyak orang yang datang. “Sekarang ada antara 200 dan 300 orang di sini,” kata saksi mata itu.

Baca juga

Berbaris di depan pusat pengujian virus corona di Beijing

China saat ini mengalami salah satu jumlah korona tertinggi sejak awal epidemi. Pada hari Minggu, Komisi Kesehatan Beijing mengumumkan jumlah rekor lebih dari 39.000 kasus baru untuk hari keempat berturut-turut. Pembatasan luas pada pergerakan diberlakukan di kota-kota berpenduduk lebih dari satu juta orang, seperti Beijing, kota Guangzhou di China selatan yang paling terpukul atau di Chongqing.

Sementara seluruh dunia telah lama hidup dengan virus, China tetap berpegang pada strategi agresifnya untuk memberantas Covid. Area perumahan ditutup dalam kasus-kasus individual. Kontak dekat datang ke kamp karantina, dan orang yang terinfeksi diisolasi di rumah sakit. Bahkan setelah hampir tiga tahun memasuki epidemi, sebagian besar perbatasan internasional China ditutup.

READ  Jumlah Corona di Spanyol sedang meningkat: tingkat infeksi di kalangan anak muda di atas 1000