Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“China telah mengangkat ratusan juta orang dari kelaparan, kesengsaraan, dan kemiskinan”

Parade untuk merayakan ulang tahun ke-60 berdirinya Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 2009. gambar: alxhe, CC BY-NC-SA 2.0.0 Memperbarui

Pengacara Jörg Lang tentang Peran Global China, Mengkritik Liputan Pers Negara Superpower Asia dan Perlunya Reposisi Menuju Beijing (Bagian Kedua dan Kesimpulan)

Setelah percakapan dengan ahli geologi Andreas Seifert Telepolis Lanjutkan wawancara ganda di China dengan Jörg Lang.

Selama bertahun-tahun ia menjadi pengacara dalam kasus kriminal politik, imigrasi dan hukum pengungsi, terutama untuk klien dari Timur Dekat dan Timur Tengah, serta dalam hukum jaminan sosial.

Dia juga bekerja selama tujuh setengah tahun di Departemen Informasi Eksternal Organisasi Pembebasan Palestina di Beirut.

Tuan Lang, bagaimana Anda melihat Republik Rakyat Tiongkok, perannya dalam politik dunia, dalam masalah hak asasi manusia, partisipasi, demokrasi, lingkungan dan ekonomi?

Jorg Lang: Penilaian saya tentang peran Republik Rakyat Tiongkok dalam menyelaraskan kembali politik dunia dibentuk oleh pengetahuan dan pengalaman pribadi saya, khususnya di Timur Tengah.

Oleh karena itu, sesungguhnya kita sedang dalam perebutan atas apa yang disebut sebagai tatanan dunia baru, yang sangat penting bagi keberadaan dan masa depan umat manusia: yaitu, perebutan antara imperialisme, yang sekarang dipimpin oleh Amerika Serikat, dan di pihak lain. – kekuatan imperialis atau kekuatan perdamaian dan kelangsungan hidup dunia.

Ini tidak cukup diperhitungkan dalam studi oleh Pusat Informasi Militerisasi Andreas Seifert di Tübingen.

“Imperialisme” bukan hanya pengejaran kekuasaan oleh negara atau imperium. Sebaliknya, saya memahami imperialisme sebagai karakteristik ekonomi, politik, dan militer agresif yang melekat dalam sistem sistem kapitalis swasta “Barat” saat ini.

Andreas Seifert mencatat di bagian pertama dari wawancara ganda ini bahwa Cina adalah bagian integral dari globalisasi kapitalis – “tidak ada penonton di tepi jurang yang melakukan segalanya dengan benar”.

Jorg Lang: Bagi saya imperialisme ini masih merupakan ciri imperialisme ini: perampasan semua keuntungan dari produksi dan jasa, pada akhirnya mendukung produksi swasta, teknologi informasi dan monopoli keuangan yang sangat terorganisir; Dengan demikian, kontrol atas semua investasi swasta dan sosial, yang terutama diarahkan pada kepentingan mereka sendiri, termasuk kontrol media atas kesadaran masyarakat.

Di tingkat global, yang melekat dalam sistem, imperialisme ini juga mencakup kecenderungan untuk menduduki atau menguasai negara dan wilayah lain dan mengeksploitasinya secara politik, ekonomi, dan militer demi monopoli kapitalis swasta.

Konsekuensi dari kebijakan agresif global ini tetap ada: eksploitasi negara lain; penghancuran atau keterbelakangan tenaga produktif dalam negeri; Menghukum dan merusak gerakan pembebasan nasional; pembunuhan harian banyak individu, misalnya juga oleh serangan pesawat tak berawak; perubahan rezim yang brutal, perusakan berkelanjutan dan destabilisasi negara-negara yang terkena dampak dan seluruh wilayah, termasuk infrastruktur mereka; Peningkatan ekspor senjata dan senjata.

Perkiraan pengeluaran militer Republik Rakyat Tiongkok dari 2004 hingga 2020 Itu tumbuh dari $66,8 miliar menjadi $252,3 miliar.

Jorg Lang: Tetapi menurut saya, kebijakan luar negeri dan keamanan Republik Rakyat Tiongkok saat ini tidak dibentuk oleh pengekangan imperialisme politik-ekonomi yang agresif. Saya menganggap mereka sebagai kekuatan anti-imperialis yang penting.

Bagaimana Anda mengevaluasi perkembangan umum dan internal negara?

Jorg Lang: Secara keseluruhan, Republik Rakyat telah mencapai perkembangan komprehensif tenaga produktif yang hampir tidak dapat dipercaya selama tujuh puluh tahun terakhir dan telah membawa ratusan juta orang keluar dari kelaparan, kesengsaraan, dan kemiskinan.

Jika seseorang percaya pada persyaratan Cina dari Rencana Lima Tahun Keempat Belas, mengembangkan kemakmuran sederhana, gaya hidup berkualitas tinggi dan ramah lingkungan bagi orang-orang yang selaras dengan alam dan meningkatkan perlindungan iklim sekarang menjadi agenda.

Setidaknya di masa lalu, PKC sebagian besar telah melaksanakan rencananya, terlepas dari semua ramalan malapetaka yang konstan

Basis ekonominya adalah “ekonomi pasar sosialis” seperti yang didefinisikan oleh Partai Komunis Tiongkok sendiri, atau kapitalisme yang dikendalikan Partai Komunis.

Tanah dan sumber daya mineral di tangan publik

Bagaimana kapitalisme ini berbeda dari sistem ekonomi kita?

Jorg Lang: Ciri khas dari hal ini adalah berkembangnya berbagai bentuk kepemilikan dan bisnis, terkadang di tangan swasta. Namun, industri utama, inti dari sistem perbankan, tanah dan sumber daya alam tetap berada di tangan sektor publik.

Barang dan jasa konsumen terutama didistribusikan melalui mekanisme pasar dan persaingan, dengan pelayanan kepentingan umum, perawatan kesehatan, dan jaminan hari tua berada di tangan masyarakat.

Secara umum, perampasan keuntungan dan, di atas segalanya, kendali atas investasi yang penting secara sosial tetap berada di bawah kendali sektor publik, yaitu Partai Komunis.

Pembangunan menyeluruh terjadi dalam kepentingan bersama yang dapat dipahami secara rasional, dan, terlepas dari semua perbedaan kuat dalam pendapatan dan kekayaan yang terjadi saat ini, tidak hanya melayani hak-hak istimewa kepentingan monopolistik individu atau swasta, tetapi juga rakyat pekerja, masyarakat umum. populasi dan individu. pembangunan negara secara menyeluruh.

Menurut Andreas Seifert, pemerintah VR memahami perilaku patuh sebagai prasyarat untuk kebajikan dan komitmennya.

Jorg Lang: Tidak ada negara serupa yang dieksploitasi oleh kolonialisme Barat dan dihancurkan oleh perang imperialis, yang dalam dekade terakhir telah mencapai perkembangan serupa dari kekuatan produktif dan masyarakat secara keseluruhan untuk kepentingan bersama, termasuk mengamankan mata pencaharian untuk semua, dan keamanan. ketertiban, stabilitas dan perdamaian.

Dan semua ini justru tidak didasarkan pada eksploitasi negara ketiga dan perang langsung dan tidak langsung melawan mereka.

Istilah apa yang Anda gunakan untuk menggambarkan sistem Tiongkok?

Jorg Lang: Andreas Seifert menggambarkan Republik Rakyat Tiongkok sebagai “otokratis” versus demokrasi, meskipun ia tidak merinci apa elemen penting dari demokrasi yang hidup dan tidak membahas apakah “bersama kita” atau bersama kita juga yang disebut “Barat” masih tersedia atau semakin dibongkar.

Republik Rakyat China mendefinisikan dirinya dalam konstitusi mirip Janus sebagai “kediktatoran rakyat”. Pemahaman Anda tentang demokrasi lebih bergantung pada apakah aturan itu melayani rakyat dan kurang pada hak-hak formal “rakyat” atau anggota rakyat tertentu.

Hak asasi manusia dipahami baik secara ontologis maupun kolektif

Pertanyaannya, kemudian, adalah apa pengaruh orang.

Jorg Lang: Menurut informasi pribadi saya dari China, peluang orang untuk keterlibatan sosial dan pribadi, setidaknya dalam bidang kehidupan langsung mereka dan terutama di tempat kerja dan di perusahaan, tampak lebih realistis dan lebih bermakna daripada “bersama kami”, di mana mereka cenderung menurun.

Jelas bahwa supremasi hukum dan peran pengadilan telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir. Ada identifikasi aktif dan pasif dari orang-orang dengan Partai Komunis dan pada saat yang sama lebih dari 90 juta anggota, terutama di tingkat lokal dan melalui komite lingkungan. Hal ini terlihat terutama di masa pandemi.

Memang benar – berkaitan dengan “masalah sistematis” atau aturan PKC seperti itu – tidak ada kebebasan bagi media. Tetapi bahkan “bersama kami” media swasta dan publik terkemuka sekarang semakin bersatu dalam hal dugaan aturan sistem kapitalis swasta seperti itu dan dominasi sistem ini di dunia.

Dan bagaimana dengan hak asasi manusia?

Jorg Lang: Di “Barat” saat ini, hak asasi manusia berfokus pada hak individu untuk aktualisasi diri. Namun dalam praktiknya, mayoritas semakin terbatas pada kebebasan konsumsi, dalam acara dan hiburan, dan dalam kehidupan pribadi.

Menurut pemahaman Republik Rakyat Cina – serta pemahaman masyarakat negara-negara di dunia yang masih dijarah dan dihancurkan – hak asasi manusia, di sisi lain, lebih terkait secara ontologis dan kolektif, yaitu, menuju terwujudnya hak atas hidup, pangan, air, perumahan, kesehatan, pendidikan, keamanan, perdamaian.

Republik Rakyat Cina tidak perlu bersembunyi di sini. Apalagi dibandingkan dengan negara-negara seperti India, Indonesia, Brazil, Nigeria, Irak dll, yang masih di bawah dominasi kapitalisme swasta Barat.

Apakah Anda menyadari bahwa penilaian Anda benar-benar bertentangan dengan citra dominan China di negara ini?

Jorg Lang: Pelaporan yang sebagian besar negatif di media Barat selama beberapa dekade ternyata, setelah diperiksa lebih dekat, menjadi bagian dari perang psikologis yang semakin terorganisir melawan Republik Rakyat Cina.

Ini juga berlaku untuk kampanye yang sedang berlangsung atas dugaan pelanggaran berat hak asasi manusia individu di Tiongkok. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh pengalaman, tujuannya bukan untuk membela hak asasi manusia, tetapi untuk mencoba mengacaukan apa yang disebut penentang rezim dan, jika mungkin, untuk menggulingkan kekuasaan Partai Komunis Tiongkok.

Pertanyaan untuk Anda juga: Bagaimana Anda mengevaluasi kebijakan keamanan? Atau dengan kata lain: siapa yang mengancam siapa?

Jorg Lang: Jelas bahwa Andreas Seifert berpendapat bahwa Republik Rakyat Cina, dengan “persenjataan besar-besaran” dalam beberapa tahun terakhir di tingkat politik global, sekarang mewakili kekuatan militer yang sebanding dengan aliansi militer Barat di bawah kepemimpinan Amerika Serikat.

Tetapi orang tidak dapat menilai persenjataan atau “militerisasi” China tanpa mengacu pada kebijakan global kekaisaran Barat yang disebutkan di atas sejak akhir Perang Dunia II.

Di atas segalanya, seseorang tidak bisa begitu saja mengabaikan perbedaan historis, kuantitatif, kualitatif, strategis, serta ekonomi dan politik.

Secara historis, Cina tidak menduduki Eropa atau Jepang sebagai kekuatan kolonial. Sebaliknya, mereka, termasuk Jerman, menjarah Cina selama lebih dari satu abad dan menutupinya dengan perang.

READ  Seni suku: adegan dalam kekacauan