Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Chrome menghadirkan RSS kembali ke browser dan itu hal yang baik

Saat ini, Google mengembalikan RSS ke browser secara eksperimental. Ini bisa menandakan perpindahan dari tumpukan informasi di Facebook dan Twitter menuju lanskap informasi yang terdesentralisasi.

Pengguna Internet yang lebih lama akan menemukan pengalaman baru Google hanya secukupnya – “pengalaman untuk membantu pengguna dan penerbit web membuat koneksi yang lebih dalam di Chrome,” menurut Google Janice Wong. Taruh sendiri.

Tiba-tiba, dua pengembang Chrome ternyata menemukan RSS standar berbagi yang sebelumnya populer (Real Simple Syndication). Tim sekarang ingin “meneliti” cara mendapatkan informasi terbaru dengan lebih mudah dari laman favorit Anda di Chrome.

Untuk tujuan ini, diharapkan beberapa pengguna Android di AS dapat melakukannya dalam beberapa minggu mendatang Kebun anggur kenari Lihat posting tindak lanjut eksperimental. Ini terlihat sangat mirip dengan media sosial sehingga bisa berfungsi. Faktanya, protokol RSS yang terkenal akan berada di belakangnya. Untuk konten halaman yang selanjutnya “diikuti” oleh pengguna Canary, tim ingin menyiapkan bagian dengan nama yang sama di halaman Tab Baru.

Pratinjau pertama RSS di Chrome. (Tangkapan Layar: Google)

Bukan hanya untuk penggemar pembaca Google, Yang membawa bentuk distribusi konten ini ke turnamen, tetapi dihapus oleh Google pada tahun 2013, kembalinya Google ke RSS adalah kabar baik. Operator situs juga harus menggunakan protokol lama, tetapi sudah dicoba dan diuji. Karena memungkinkan mereka untuk mengirimkan konten mereka langsung ke konsumen setelah semua taman bertembok, dan di atas itu adalah Facebook dan Twitter.

Hampir selesai!

Silakan klik tautan di email konfirmasi untuk menyelesaikan pendaftaran Anda.

Apakah Anda ingin informasi lebih lanjut tentang buletin kami?
Cari tahu lebih lanjut sekarang

Di masa mendatang, Google ingin memberikan panduan kepada operator situs web yang akan membantu penerapan RSS yang kuat di berbagai saluran mereka. Jika ada permintaan yang cukup dan kesuksesan yang dihasilkan, Google dapat mengembalikan yang berikut ini ke Chrome melalui RSS.

Itulah mengapa Janice Wong mengundang penerbit, blogger, penulis, dan pendukung Open Web untuk membagikan postingan blognya. Peluang keberhasilan proyek tidak buruk. Bagaimanapun, Google Reader, yang merupakan pembaca umpan RSS di web, menjadi standar antara tahun 2005 dan 2013.

Penurunan dan posisi akhirnya terkait dengan semakin pentingnya jejaring sosial, yang dipromosikan Google pada saat itu. Sementara itu, ada keraguan yang berkembang di antara pengguna jaringan tentang apakah kelompok informasi terpusat seperti Facebook benar-benar harus menjadi masa depan. RSS pada dasarnya terdesentralisasi dan tidak dapat dikontrol oleh layanan individu. Jadi itu sangat cocok dengan Web 3.0.

Anda mungkin juga tertarik dengan itu

READ  Kejelasan: Apple Watch baru juga kompatibel dengan band lama