Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Cityscape Dubai: Bagaimana perkembangan pasar real estate?

Pakar real estat dari seluruh dunia hadir, saat edisi ke-24 Cityscape Dubai dimulai di Dubai World Trade Center. Antara lain, beberapa proyek konstruksi baru dan masa depan telah diajukan.

Acara tahun ini berfokus pada bagaimana pasar real estate beradaptasi dengan teknologi baru dan keberlanjutan. Selama acara tiga hari tersebut, ribuan investor dan profesional real estate berkumpul untuk berjejaring, menutup transaksi, dan mendiskusikan masa depan real estate.

Beberapa proyek baru diperkenalkan, dan perusahaan lokal Sobha Real Estate juga diwakili. Terutama dikhususkan untuk pengembangan kota. Perusahaan telah mengumumkan dua proyek: Sobha 1 dan Hartland 2. Mereka bernilai €6,23 miliar. Proyek harus diselesaikan dalam lima hingga delapan tahun.

Pasar real estat telah pulih dengan baik

Francis Alfred, direktur pelaksana Sobha Real Estate, mengatakan kepada Euronews: “Intinya memiliki luas delapan juta meter persegi, [mit] Hingga 7.000 rumah dan 100 vila mewah. 50% dari negara terbuka. Sobha 1 memiliki luas sekitar 35 hektar dan memiliki sekitar 2.600 apartemen.”

Alfred juga melihat ke belakang selama 24 bulan terakhir dan berkata: “Pasar real estat di Dubai telah pulih dengan sangat baik. Visa emas, peluang ramah investor untuk membuka bisnis Anda sendiri, akhir pekan berubah dari Jumat menjadi Minggu. Banyak hal yang membuat Dubai sangat menarik.”

Konferensi tersebut dihadiri oleh pengembang dari Indonesia, Inggris, Yordania, Jerman, dan Turki. Peristiwa itu terjadi pada saat pasar real estat Dubai tetap menarik bagi investor meski harga minyak tinggi.

Pada kuartal ketiga tahun ini, pasar real estat di Dubai mencatat hasil terbaiknya dalam dua belas tahun dengan nilai omset hampir 19 miliar euro. Pameran tahun ini merupakan ekspresi dari tuntutan tersebut.

READ  Yunani menutup sub-pulau Kreta Krissi - inilah alasannya

“Pasar real estat Dubai sedang booming,” kata Alexander Edwards, Direktur Portofolio Cityscape di Informa Markets. “Sungguh luar biasa. Saya pikir semua orang mencari keamanan dan peluang investasi besar di Dubai dan menaruh uang mereka di tempat yang aman di mana mereka dapat mengharapkan keuntungan yang baik,” kata Edwards.

Dampak harga minyak

Edwards juga mengumumkan penandatanganan nota kesepahaman dengan otoritas Dubai untuk, antara lain, mendorong perempuan berbisnis di real estate.

Selain harga minyak, kebijakan pemerintah setempat, peraturan visa baru, dan populasi yang terus bertambah semuanya meningkatkan penjualan di Dubai. Peningkatan signifikan dalam jumlah individu berpenghasilan tinggi dalam enam bulan pertama tahun ini menunjukkan bahwa Dubai juga menjadi pasar investasi.

Azizi Real Estate yang berbasis di Dubai mengumumkan akan menyelesaikan sekitar 100 proyek yang sedang berlangsung selama tahun depan, sementara lebih dari 10.000 proyek sedang dalam tahap perencanaan, bernilai miliaran euro, akan diselesaikan antara tahun 2023 dan 2028.

Bangunan besar lainnya dibangun

Farhad Azizi, Managing Director Azizi Developments, menekankan: “Salah satunya adalah gedung tertinggi kedua di UEA, dan gedung tertinggi kelima atau keenam di dunia. Ini adalah bangunan tertinggi kedua setelah Burj Khalifa. Dibutuhkan jenis teknik yang sama sekali berbeda untuk melakukan sesuatu seperti itu.”

Kacamata merekam percakapan

Di tempat lain, teknologi baru telah diperkenalkan yang memungkinkan percakapan yang direkam dengan kacamata kamera ditranskripsi secara real time. Ini sangat berguna bagi mereka yang cenderung melupakan detail selama dan setelah rapat, dan bagi mereka yang kesulitan mendengar percakapan. Sebuah program yang mengubah ucapan menjadi terjemahan dengan bantuan kacamata dan menerjemahkan percakapan ke dalam sembilan bahasa berbeda kini tersedia di seluruh dunia. XRAI Glass memungkinkan percakapan diubah menjadi terjemahan dalam waktu singkat.

READ  “Evangelion 3.0 + 1.0”: “One Last Kiss” untuk Hikaru Utada sebagai vinyl LP keren bersama kami! Dapat dipesan di muka di Amazon!

Dan Scarfe, direktur pelaksana XRAI, menunjukkan: “Kami mencoba program ini pada bulan Agustus. Lusinan orang di seluruh dunia telah mencobanya. Sekarang kami siap menawarkan program ini kepada semua orang.”

Tunarungu dan gangguan pendengaran dapat mengikuti percakapan dengan bantuan kacamata. Perangkat lunak ini menggunakan kecerdasan buatan bekerja sama dengan kacamata untuk menghasilkan dan menerjemahkan subtitle dan berfungsi sebagai asisten pribadi untuk mata.

Pengumuman besar kami yang lain adalah tersedianya bantuan pribadi. Dengan itu, kami sekarang memiliki kemampuan untuk melakukan percakapan penuh dengan kacamata. “Kita bisa mengajukan pertanyaan padanya,” kata Scarfe.

Alat ini dapat bermanfaat bagi orang yang perlu mengingat detail penting dalam percakapan. Ini juga termasuk terjemahan yang dibuat secara mandiri oleh perangkat. Menurut pabrikannya, kacamata versi gratis harus selalu tersedia sehingga semua orang dapat mengakses alat ini.