Berita Utama

Berita tentang Indonesia

COP26 di Glasgow: Merkel tidak senang dengan kebijakan iklimnya – Politik

COP26 di Glasgow: Merkel tidak senang dengan kebijakan iklimnya – Politik

Masih banyak yang harus dilakukan di paruh kedua COP26

Aktivis iklim Swedia Greta Thunberg mengkritik Konferensi Perubahan Iklim PBB di Glasgow Sebagai “Blah” dan “Festival Pencucian Hijau Global Utara”. Presiden COP 26 Inggris, Di sisi lain, Alok Sharma berbicara tentang “kemajuan komprehensif” dalam neraca interimnya di tengah negosiasi.. Semua orang setuju bahwa para perunding masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum kesimpulan resmi konferensi pada hari Jumat. Apa yang telah dicapai sejauh ini dan masih harus dilakukan pada minggu kedua konferensi:

Menjembatani kesenjangan ambisi dengan target 1,5 derajat
Perjanjian Iklim Paris 2015 mengatur: Mengurangi pemanasan global hingga di bawah 2 derajat, tetapi jika mungkin 1,5 derajat dibandingkan dengan era pra-industri. Untuk tujuan ini, 190+ Negara Peserta harus menyerahkan Target Perlindungan Iklim Nasional (NDCs) yang direvisi. Menurut PBB, lebih dari 130 negara, termasuk Uni Eropa, telah menetapkan tujuan mereka untuk menjadi netral iklim pada tahun 2050.

bawahan Pembuang gas rumah kaca terbesar di dunia, Cina Di sisi lain, tujuannya masih untuk menjadi netral CO2 pada tahun 2060 dan targetnya pada tahun 2030 sedikit meningkat. India mengumumkan selama COP26 bahwa mereka bertujuan untuk netralitas iklim pada tahun 2070. Itu sudah terlambat untuk target 1,5 derajat.

Namun, berdasarkan target iklim yang direvisi, beberapa ahli sekarang percaya adalah mungkin untuk membatasi pemanasan global hingga kurang dari dua derajat. Namun pada kenyataannya, semua komitmen jangka pendek, menengah dan panjang harus dilaksanakan. Hal ini patut dipertanyakan mengingat tidak adanya rencana dan tindakan nyata dalam banyak kasus.

Lengkapi buku aturan
Untuk implementasi konkret dari kesepakatan iklim Paris di sana Buku aturan disebut. Namun, di beberapa titik, dalam dua konferensi iklim PBB sebelumnya tidak sepakat diwujudkan.

READ  Ukuran Pasar dan Ramalan Biomarker Kanker hingga 2029 - Abbott Laboratories, Thermo Fisher Scientific, F. Hoffmann-La Roche Ltd., Illumina, Inc., Agilent Technologies, Qiagen NV, Merck & Co., Hologic, Inc. Novartis AG, BioMerieux SA, Genomic Health, Affymetrix, Roche Diagnostics Ltd.

Perdebatan berlanjut tentang apakah Kepatuhan dengan target iklim nasional Itu diperiksa setiap lima tahun atau hanya setiap sepuluh tahun. Berkenaan dengan aturan untuk tinjauan transparan, masih menjadi perdebatan apakah negara-negara berkembang harus melaporkan sebanyak yang disediakan oleh negara-negara industri, dan apakah mereka menerima dukungan untuk melakukannya.

Negosiasi masih alot dengan Rule 6 rulebook on one Memperluas langkah-langkah perlindungan iklim melalui penggunaan sirkulasi sertifikasi global. Pertanyaan kompleks muncul:

Jika negara kaya mendanai proyek perlindungan iklim negara berkembang, bagaimana Anda bisa yakin bahwa itu benar-benar tentang perlindungan iklim tambahan dan bahwa kedua negara tidak saling meminjamkan dengan imbalan penghematan gas rumah kaca yang pernah dicapai? untuk memungkinkan CO2. SertifikatApakah yang diperoleh sebelum Perjanjian Paris di bawah Protokol Kyoto masih dapat digunakan dan dengan demikian melemahkan Konvensi?

India dan Brasil khususnya menolak aturan ketat tentang poin-poin ini. Sekarang setelah bagian yang sulit ada di atas meja, negosiasi Pasal 6 terhenti, kata Anne Glass dari Germanwatch Environmental Development.

Uang untuk melindungi dan beradaptasi dengan iklim
Ketika datang ke pembiayaan, ini sudah jelas bahwa negara-negara industri gagal memenuhi janji mereka untuk menyediakan $100 miliar per tahun kepada negara-negara miskin. Negara-negara berkembang sekarang setidaknya menginginkan komitmen permanen dari negara-negara industri untuk menutupi defisit yang menumpuk sejak tahun 2020. Ada usulan untuk mengkaji kembali bantuan yang diberikan oleh negara-negara industri tahun depan. Ia juga menyerukan kepada negara-negara berkembang untuk membuat kemajuan dalam bantuan keuangan untuk kerusakan iklim yang telah terjadi.

Melibatkan masyarakat sipil
Peserta dan pengamat berbicara tentang negosiasi yang intens dan terfokus tanpa gangguan besar dari masing-masing negara. Namun mengeluh organisasi non-pemerintahBahwa pengamatnya sama sekali tidak boleh masuk ke ruang perundingan atau hanya sebatas batasan saja, mengacu pada pembatasan Corona.

READ  Allianz SE tidak terkena bencana alam dan Covid-19

Pakar iklim perawatan Sven Harmeling mengatakan situasinya “tidak semrawut seperti pada awalnya”. Partisipasi masyarakat sipil tetap “secara keseluruhan jauh lebih rendah daripada di MOP sebelumnya”. Namun, masyarakat sipil juga membuat suaranya didengar melalui tindakan di luar ruang pertemuan, seperti protes massal akhir pekan. (AFP)