Berita Utama

Berita tentang Indonesia

COP26: Gambar hasil Konferensi Perubahan Iklim 2021 di Glasgow - Wikipedia

COP26: Gambar hasil Konferensi Perubahan Iklim 2021 di Glasgow – Wikipedia

Itu tidak akan spesifik, sama sekali. Proyek bersama para peserta Konferensi Iklim Dunia tahun ini Diposting pada hari Senin, tidak memenuhi harapan penjaga iklim. Organisasi perlindungan lingkungan Greenpeace mengomentari makalah itu sebagai “sangat rentan.” dalam sebuah pesan.

Perwakilan dari hampir 200 negara membuat awal yang ambisius untuk negosiasi. Titik awal dan tujuan didefinisikan dengan jelas: tahun demi tahun, emisi gas rumah kaca, yang terus-menerus mengubah iklim, semakin meningkat. Perjanjian Paris 2015 menyerukan untuk membatasi pemanasan global hingga kurang dari 2 derajat Celcius dibandingkan dengan masa pra-industri, serta berusaha secara serius untuk mempertahankannya di bawah 1,5 derajat. Negara masih jauh dari itu. Dalam draf pertama piagam iklim konferensi ini, dia baru mengatakan sekarang bahwa orang melihat perlunya bekerja untuk dapat tetap pada target 1,5 derajat. Meskipun semua orang tahu betapa singkatnya waktu.

Suhu bumi telah menghangat 1,1°C di atas rata-rata global dibandingkan dengan era pra-industri. Pada tahun 2016, rata-rata tahunan naik menjadi 1,3 derajat lebih tinggi dibandingkan periode perbandingan antara tahun 1880 dan 1900.

Diimplementasikan, dinyatakan dan tujuan yang diperlukan

Pemanasan global ini adalah buatan manusia: Sejak awal industrialisasi pada abad kedelapan belas, emisi global dari gas rumah kaca yang merusak iklim seperti karbon dioksida dan metana telah meningkat pada tingkat yang meningkat. Jika emisi tidak dikurangi secara drastis mulai sekarang dalam beberapa dekade mendatang, konsekuensi dari bencana iklim seperti kekeringan ekstrem, pencairan lapisan es yang meluas di Kutub Utara dan Antartika, dan naiknya permukaan laut tidak dapat dicegah.

Menurut perhitungan organisasi lingkungan Climate Action Tracker, janji negara-negara yang sekarang berkumpul di Glasgow untuk Konferensi Iklim Dunia seharusnya tidak cukup untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5°C (ditunjukkan oleh garis kuning pada grafik). Keputusan mengarah ke suhu antara 2,1 dan 2,4 derajat Celcius lebih banyak daripada di era pra-industri 2100 – jika negara-negara tetap pada tujuan mereka sendiri. Langkah-langkah yang telah diambil sejauh ini dapat berarti peningkatan suhu 2,5 hingga 2,9 derajat Celcius pada pergantian abad berikutnya.

Sejauh mana ekonomi global terkait dengan emisi gas rumah kaca menjadi jelas pada tahun lalu ketika output ekonomi tidak hanya runtuh akibat pandemi, tetapi emisi karbon dioksida lebih rendah di banyak negara. Namun, perkembangan ini belum berkelanjutan – menurut angka awal dari Proyek Karbon Global, emisi karbon dioksida pada tahun 2021 kemungkinan akan kembali ke sekitar tingkat 2019.

Negara kecil dengan cadangan minyak yang besar seperti Qatar (37 ton) dan Arab Saudi (18 ton) Kebanyakan CO₂. Dengan Australia (15,3 ton), Amerika Serikat dan Kanada (masing-masing 14,2 ton), ada juga negara-negara industri besar di depan Rusia (10,8 ton). Emisi per kapita 7,4 ton, China hampir mencapai level Jerman, sedangkan emisi per kapita India (1,7 ton) pada 2020 lebih rendah dari China pada 1990.

READ  Nestlé berbagi: cuplikan dua cerita dari beberapa minggu terakhir

Setidaknya ada perkembangan positif: sejak tahun 2000, sebagian besar daerah telah berhasil meningkatkan produksi ekonomi mereka lebih dari emisi karbon dioksida. Antara 0,13 dan 0,37 kilogram karbon dioksida per dolar dari output ekonomi dipancarkan, dengan Eropa mengurangi nilai ini sepertiga antara tahun 2000 dan 2018. Pemisahan total kekuatan ekonomi dan emisi belum tercapai.

Sementara delegasi dari hampir 200 negara datang ke Glasgow, para kepala pemerintahan negara-negara besar yang dilanda gas tidak hadir dalam “KTT Pemimpin Dunia”. Yang terlewat adalah Xi Jinping dari China, yang pada 2020 mengeluarkan hampir sepertiga emisi karbon dioksida global, serta Vladimir Putin (Rusia, 4,5 persen) dan Ebrahim Raisi (Iran, 2,1 persen).

Meskipun kepala pemerintahan dari beberapa pelari emisi teratas tidak datang ke Glasgow, setidaknya beberapa keputusan diajukan untuk menyelamatkan iklim di sana: emisi metana harus dikurangi, deforestasi harus dicegah, dan batu bara harus mulai bertahap keluar.

Kurangi emisi metana hingga sepertiga

Metana adalah gas rumah kaca yang menyebabkan lebih banyak pemanasan global untuk setiap ton karbon dioksida yang dipancarkan, tetapi ia tetap berada di atmosfer untuk waktu yang lebih singkat. Pada awal September, Uni Eropa dan Amerika Serikat mengusulkan untuk mengurangi emisi metana setidaknya 30% pada tahun 2030. Lebih dari 100 negara telah bergabung dengan inisiatif ini. Bersama-sama, mereka membentuk 70 persen ekonomi global. Namun, negara-negara dengan emisi metana tertinggi – Cina, Rusia dan India – belum bergabung dengan inisiatif tersebut.

Menerapkan inisiatif ini akan menjadi koreksi arah yang penting, karena meskipun waktu paruh metana di atmosfer sekitar sembilan tahun, nilai metana di sana telah meningkat lagi sejak tahun 2006. Entah itu karena lebih banyak metana yang dipancarkan atau apakah gas rumah kaca dihasilkan. sedang dipecah Suhu atmosfer saat ini lebih lambat, tidak jelas.

Namun: Menurut sebuah laporan oleh Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa, pengurangan 40 hingga 45 persen dalam dekade ini akan diperlukan untuk mencapai target 1,5 derajat. Keputusan di Glasgow kurang ambisius.

Mencegah deforestasi

Menurut Global Forest Watch, 25,8 juta hektar hutan hilang di seluruh dunia pada tahun 2020. 25,8 juta hektar, area yang kira-kira seukuran Selandia Baru, seperti lebih dari 36 juta lapangan sepak bola, atau, jika Anda mau, lebih dari 100 kali luasnya. Selandia Baru Saarland. Tentu saja, hutan juga tumbuh dan dihutankan kembali; Alam yang telah rusak pada tahun-tahun sebelumnya telah dipulihkan. Tapi intinya adalah, trennya jelas: Hutan menyusut — dan dengan itu sejumlah besar karbon dioksida yang dapat dikorelasikan.

READ  Indonesia: Jalannya jelas untuk awal berlakunya FTA

Banyak negara sekarang ingin melawan ini. Komitmen lebih dari 100 negara untuk menghentikan perusakan hutan dan ekosistem berharga lainnya paling lambat pada tahun 2030 adalah salah satu laporan yang paling menjanjikan dari Konferensi Iklim Dunia tahun ini sejauh ini. Namun, ada janji serupa dengan “Deklarasi Hutan New York” pada tahun 2014. Deklarasi tersebut juga mempertimbangkan untuk mengakhiri deforestasi pada tahun 2030. Tujuan rata-rata mereka mengurangi separuh deforestasi pada tahun 2020. Namun, versi baru tahun ini mendapat dukungan dari negara-negara penting seperti Brasil dan Rusia, yang bukan bagian dari Deklarasi New York.

Hal ini penting karena mereka termasuk negara dengan luas hutan terluas di dunia. Selain Brasil, Kolombia, Indonesia dan Republik Demokratik Kongo juga menandatangani. Ini berarti bahwa negara-negara di mana hutan paling purba ditemukan ada di atas kertas juga.

Hutan purba adalah salah satu perisai terpenting terhadap perubahan iklim karena menyimpan lebih banyak karbon dioksida daripada hutan lainnya. Membakarnya berarti karbon dioksida dilepaskan, serta hilangnya spesies yang menyertainya secara besar-besaran. Namun, hutan hujan masih ditebangi, dan ada lebih banyak pembukaan lahan, seringkali secara ilegal. Pada tahun lalu saja, menurut Global Forest Watch, kawasan hutan alam di seluruh dunia telah kehilangan kira-kira seluas Swiss secara keseluruhan — 1,7 juta hektar di antaranya berada di Brasil saja. Bagaimanapun, degradasi hutan purba telah melambat dalam beberapa dekade terakhir, menurut analisis Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO).

Pada kesempatan Konferensi Iklim Dunia, minggu ini FAO menerbitkan sebuah penelitian yang meneliti penyebab deforestasi dan menganalisis beberapa citra satelit untuk tujuan ini. Menurut ini, hampir 90 persen deforestasi antara tahun 2000 dan 2018 ditujukan untuk menciptakan area baru untuk budidaya. Di lebih dari setengah kasus, hutan dibuka untuk memperluas lahan pertanian, terutama di Afrika dan Asia. 37,5 persen dari hutan yang dibuka menjadi lahan penggembalaan ternak. Jadi Pakta Perlindungan Hutan harus dimulai dari mana yang bisa merugikan secara ekonomi. Pada tahun 2025, sekitar 12,5 miliar dolar AS (sekitar 10,3 miliar euro) akan mengalir ke sini.

Keluar dari batu bara

Jumlah pembangkit listrik tenaga batu bara yang dinonaktifkan di seluruh dunia meningkat setiap tahun. Namun, pada saat yang sama, banyak pembangkit listrik baru terus terhubung ke jaringan dengan produksi yang semakin besar. Jumlah pembangkit listrik tenaga batu bara dan energi yang dimiliki masing-masing tidak tercatat secara global. Ilmuwan dan organisasi lingkungan di US Global Energy Monitor mengumpulkan pembangkit listrik dan data utama mereka dari berbagai sumber. Layar menentukan keseimbangan bersih dari kapasitas batubara global – dan ini tidak pernah terputus selama bertahun-tahun: meskipun pertumbuhannya melambat karena semakin banyak negara yang menarik diri dari batubara – laba bersih masih plus, perubahan bersihnya masih positif.

READ  Artikel | Bauernzeitung

Kami mendengar kabar baik dari Glasgow tentang penghentian penggunaan batu bara minggu lalu: Berikutnya Informasi dari Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim Setidaknya 23 negara, termasuk Indonesia, Vietnam dan Polandia, telah menandatangani janji untuk menghapuskan pembangkit listrik tenaga batu bara. “Akhir dari tenaga batu bara sudah di depan mata,” Alok Sharma, Presiden COP26, menekankan. Namun, beberapa negara seperti China dan Amerika Serikat menahan diri: mereka belum memastikan penghentian penggunaan batu bara.

China khususnya tetap menjadi salah satu mesin terbesar industri batubara. menurut satu Laporan Pemantauan Energi Global Pengoperasian komprehensif pembangkit listrik Tiongkok pada tahun 2020 (kapasitas total: 38,4 GW) telah mengimbangi penghentian di seluruh dunia – sekali lagi meningkatkan kapasitas batubara global. Tahun lalu, pembangkit listrik dengan total kapasitas 37,8 GW ditutup, lebih banyak dari sebelumnya, terutama di AS (11,3 GW) dan Uni Eropa (10,1 GW).

Bagaimanapun, China mengumumkan pada bulan September bahwa mereka akan menghentikan pembiayaan proyek batubara di luar negeri. jarak Informasi dari Global Energy Monitor Ini menunjukkan 44 pembangkit listrik yang harus dibiayai dengan uang China. Namun bertentangan dengan apa yang diduga, bahan bakar fosil tidak disebutkan dalam draf pertama perjanjian iklim, yang diterbitkan pada Senin.

Pengiriman akan menjadi CO₂ netral pada tahun 2050

Pelayaran internasional merupakan sumber sekitar 2,2 persen emisi karbon dioksida global. Baru-baru ini pada tahun 2008, kontribusi mereka diharapkan tumbuh 50 hingga 250 persen pada pertengahan abad. Pada tahun yang sama, 173 negara memutuskan untuk mengurangi separuh emisi pengiriman pada tahun 2050. Satu Inisiatif Denmark Di Glasgow sekarang mencoba untuk memperluas janji itu – dengan tujuan pengiriman CO2-netral pada tahun 2050. AS dan 12 negara lain mendukung inisiatif ini Senin lalu, tetapi Organisasi Maritim Internasional (IMO) tidak akan membuat keputusan tegas sampai 2023.

Anda harus mengikuti prosedur

Uni Eropa saat ini berada di jalur yang sesuai dengan pemanasan global antara 2 dan 3 derajat. Ini berdasarkan data dari Climate Action Tracker. Ini memperhitungkan fakta bahwa negara-negara industri dapat membuat ekonomi mereka mandiri dari emisi lebih cepat daripada yang lain, dan dengan demikian dapat melakukan lebih banyak perlindungan iklim (“bagian yang adil”).

Beberapa inisiatif yang disebutkan di atas belum dilaksanakan – misalnya tidak dimasukkan ke dalam undang-undang – dan tidak termasuk dalam penilaian ini.

Pada akhirnya, janji yang dibuat tidak boleh diukur dengan potensi pengurangan CO2, tetapi dengan implementasinya.

Baca semua teks yang terkait dengan topik sz.de/klima