Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Corona di Asia Tenggara: Dia terinfeksi virus

Status: 5/9/2021 14:42.

Pengelola terus digunakan di Malaysia – residu vaksinasi di Indonesia. Banyak negara di Asia Tenggara sekarang berjuang melawan peningkatan jumlah infeksi secara masif. Pada tahun lalu, beberapa di antaranya masih dianggap sebagai area percontohan.

Dari Lena Bodoyne
ARD-Studio Singapur

Myanmar mengumumkan angka rekor: Menurut informasi resmi, ada 96 infeksi baru, tetapi jumlah sebenarnya diperkirakan jauh lebih tinggi. Pada saat yang sama, sebagian besar profesi medis tetap mogok. Setelah kudeta militer pada Februari, banyak yang bergabung dengan gerakan pembangkangan sipil sebagai protes – di negara yang perawatan medisnya sebelumnya kritis, kombinasi kudeta dan pandemi bisa berakibat fatal.

Di negara tetangga Thailand, gelombang ketiga sangat terlihat di penjara. Direktur umum penjara, Ariot Synthopan, mengatakan mereka sudah penuh. “Sel-selnya sudah tua dan penuh sesak, dan kami penuh dengan tahanan.” Pemerintah Perdana Menteri Prayut Chan-O-Cha telah memenjarakan banyak pengkritiknya, kebanyakan dari mereka adalah pengunjuk rasa muda, dalam tindakan keras brutal selama beberapa bulan terakhir. “Selama gelombang pertama, kami jarang memiliki kasus di antara narapidana atau petugas penegak hukum,” kata Synthopan, menjelaskan konsekuensinya. “Selama wabah kedua, jumlahnya mencapai dua, dan sekarang ada ribuan.”

Itu tampak seperti di sini di Pantai Kuta selama berbulan-bulan di pulau liburan Bali. Para turis tidak bisa masuk dan tidak ada penghasilan.

Foto: Badan Perlindungan Lingkungan

Hampir tidak ada pendapatan dari pariwisata

Thailand memberlakukan penguncian yang ketat tahun lalu, menutup perbatasannya untuk melewati pandemi tanpa cedera – sehingga juga mengorbankan pariwisata. Tetapi negara itu sekarang memiliki total sekitar 145.000 kasus, di mana 3.759 adalah infeksi baru pada hari Jumat. Pada 1294 sendirian di penjara, seperti yang diumumkan oleh juru bicara pemerintah Thailand.

READ  Miliarder semen menyukai surga pajak lokal

Wabah baru juga terlihat di antara pekerja migran dari Myanmar, Kamboja, Laos dan Vietnam. Lebih dari 10.000 di antaranya dinyatakan positif. Pemerintah sekarang menahan mereka di tempat penampungan kolektif atau di tempat kerja mereka, jauh dari komunitas lainnya. Tapi dengan mengerumuni mereka seperti ini, virus terus menyebar di antara mereka. Seperti di Singapura tahun lalu, perlakuan yang tidak tepat terhadap pekerja migran dipandang sebagai salah satu penyebab cepatnya penyebaran gelombang ketiga.

Tidak ada bantuan pemerintah

“Saya berdiri di sini dan meminta bantuan, kami tidak punya apa-apa untuk dimakan,” kata seorang penduduk Phnom Penh, ibu kota Kamboja. Pariwisata juga tidak lagi menjadi sumber pendapatan penting di Kamboja, ekonomi lumpuh, dan di sini juga jumlah kasus meningkat pesat setelah satu tahun yang moderat. Dari 560 kasus di seluruh tahun sebelumnya menjadi 22.000 sejak Februari. Perawatan medis sangat penting bahkan sebelum Corona sehingga pasien harus dirawat di rumah – semakin menyebarkan infeksi. Penjara juga penuh di sini, dan infeksi berkecamuk di sana.

Pemerintah memberlakukan penguncian ketat di daerah yang terkena dampak di ibu kota dan menjanjikan bantuan. Tapi mereka tidak sampai. “Saya bekerja di bidang konstruksi, tetapi karena COVID-19, saya tidak memiliki cukup makanan. Kami tidak mendapatkan makanan apa pun. Seluruh lingkungan membutuhkan bantuan.”

Kampanye vaksinasi berjalan lambat

Penawar terus digunakan di Malaysia. Dengan bantuan sukarelawan, mereka harus mengubur 30 kali lebih banyak dari tahun lalu. Di negara mayoritas Muslim, jenazah harus dibersihkan, digenggam, dan dikuburkan dalam sehari. Tetapi karena lonjakan infeksi, ini tidak selalu berhasil – lebih dari 8.000 sehari, lebih dari 60 kematian. Sekarang negara ini memasuki lockdown dua minggu penuh, hanya sektor ekonomi penting yang diizinkan untuk terus beroperasi.

READ  Potongan Asian Wirecard dibeli dari perusahaan rintisan Belanda

Semua negara yang terkena dampak di Asia Tenggara, baik itu Vietnam, Indonesia atau Filipina, memiliki satu kesamaan: kampanye vaksinasi belum maju. Mungkin satu atau dua persen populasi akan divaksinasi, paling banyak lima persen populasi. Pengecualiannya adalah Singapura, di mana 28 persen penduduknya telah menerima vaksinasi kedua. Tahun pandemi yang relatif tidak berbahaya mungkin tidak membuat urgensinya cukup jelas. Semua pemerintah di bekas daerah pemasok sekarang berjuang untuk mendapatkan vaksin yang memadai.

Lihat area di bawah kendali pandemi COVID-19 di Asia Tenggara

Lena Bodewein, ARD Singapura, 29 Mei 2021, 11:02