Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Corona di Asia Tenggara: Korbannya adalah anak-anak

Status: 21/08/2021 08:25

Tingkat vaksinasi rendah, tingkat kematian meningkat: Asia Tenggara sangat terpukul oleh epidemi korona. Anak-anak sering terkena. Kebanyakan dari mereka jatuh sakit, yatim piatu atau dianiaya.

Lena Bode, ART Studio Singapura

Nenek Subhaida kehilangan cucunya. Shiloh, dari Pekasi, Indonesia, meninggal karena komplikasi dari Kovit-19. “Sekarang aku sendirian. Aku kesepian tanpa dia. Aku melihat fotonya. Aku sedih. Dia menyenangkan. Semua orang mencintainya.”

Dari Lena Bode
ART Studio Singapura

Jumlah korban corona dan anak-anak di Asia Tenggara semakin meningkat. Status vaksin masih sangat rendah, terutama di negara-negara yang paling sedikit terkena dampak awal penyakit. Itulah mengapa variasi delta sangat sulit di sini – di Filipina, Thailand, atau Malaysia. Tetapi Indonesia memiliki jumlah infeksi dan kematian tertinggi di kawasan ini. Jadi risiko infeksi pada anak oleh orang dewasa yang tidak divaksinasi sangat tinggi.

Ahli epidemiologi Indonesia Mustalina Payne mengatakan, “Karena anak kecil dan bayi tidak memiliki cukup masker, mereka tidak mengerti bahwa mereka harus mencuci tangan dengan bersih dan tidak menyentuh wajah.” Itu sebabnya Bane percaya bahwa masyarakat dan pihak berwenang harus fokus tidak hanya pada orang tua dan rentan, tetapi terutama pada anak-anak. “Karena masih belum ada vaksin yang bisa kita gunakan untuk melindungi anak kecil.”

Anak-anak yang belum berkembang berisiko

Indonesia telah melaporkan 121.000 kematian akibat corona, lebih dari 1.200 di antaranya anak-anak. Profesional medis melihat peningkatan yang lebih besar pada mereka yang berusia di bawah satu tahun. Anak-anak yang sehat umumnya dianggap lebih tahan terhadap Govit-19 dibandingkan orang tua dengan penyakit sebelumnya. Tetapi di negara-negara yang lebih miskin, banyak anak yang kekurangan gizi dan kurang berkembang, dan mereka tidak memiliki banyak daya untuk melawan virus. Ahli epidemiologi menjelaskan: “Variasi delta khususnya perlu dipenuhi dengan ketekunan, tetapi tidak untuk anak-anak yang belum dewasa.”

READ  Lionscat Play Bentuk Kemitraan Strategis dengan Telekomunikasi di Indonesia

Hanya 11 persen orang Indonesia yang divaksinasi lengkap, dan kebanyakan dari mereka dengan sinovitis tidak seefektif vaksin lainnya. Di Malaysia, sepertiga dari populasi divaksinasi, tetapi di sini jumlah penyakit meningkat setiap hari – termasuk anak-anak yang terinfeksi, kata dokter.

Peningkatan risiko pelecehan anak

Di Filipina, pada awal Juli, anak-anak diizinkan bermain di luar dan pergi ke sekolah. Tetapi karena jumlahnya meningkat dengan variasi delta, mereka harus tinggal di rumah lagi.

Badan-badan keamanan mengatakan ini menempatkan anak-anak pada risiko yang lebih besar untuk pelecehan seksual. Menurut UNICEF, sebagian besar pornografi anak yang diperdagangkan secara global di Internet berasal dari Filipina, sebagian besar dari keluarga mereka sendiri. Tanpa guru dan teman, anak-anak tidak memiliki kontak dan tidak ada cara untuk meminta bantuan.

Banyak anak yatim korona

Selama epidemi terus merajalela dan hanya ada sedikit vaksin untuk melawan virus di Asia Tenggara, khususnya anak-anak akan terus terkena dampaknya. Mereka kehilangan kesempatan pendidikan, kepolosan, kehidupan, orang tua: jumlah anak yatim korona juga meningkat.

“Keesokan harinya saya pergi ke Pemakaman Kovit sendirian dengan keluarga dekat saya, orang tuanya, dan saudara laki-lakinya. Kami berempat menguburkannya.” Shiloh, cucu tercinta Jubaida, berusia empat tahun di kuburannya. Papan kayu sederhana dalam beberapa baris di kuburan korona baru tempat lubang terus-menerus digali. Penggalian tidak berhenti.

Sandra Ratzow, ARD-Studio Singapore dengan konten