Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Corona di Bali: Influencer ingin menarik wisatawan meskipun terjadi pandemi – pemerintah bertindak tegas

  • DariFranziska Kindle

    Menutup

Itu mempromosikan Bali yang murah dan membuat khawatir penduduk setempat: sekarang dua influencer Amerika telah dideportasi dari Indonesia.

“Saya telah hidup dalam pikiran saya dengan pacar saya selama lebih dari setahun,” tulis influencer Amerika Christine Grey di Twitter pada 16 Januari. Hanya setelah tiga hari, dia dan rekannya Sondra Alexander terpaksa meninggalkan pulau itu. Dan menuduh otoritas imigrasi Indonesia pada hari Senin “menerbitkan informasi yang dapat menimbulkan kekhawatiran publik.”

Influencer tertarik pada kemewahan di Bali – dan ingin menarik wisatawan meskipun ada pandemi virus corona

Mungkin otoritas tersebut merujuk pada postingan di Twitter di mana Kristen Grey memuji kehidupan di Bali *. “Pulau ini sangat indah karena ada di sini Gaya hidup kami meningkat sementara biaya hidup jauh lebih rendahDia menjelaskan, misalnya. Di Los Angeles, dia membayar $ 1.300 untuk sebuah apartemen kecil, sedangkan di pulau di Indonesia dia bisa mendapatkan $ 400 untuk sebuah rumah kayu. Amerika meninggalkannya karena dia tidak dapat menemukan pekerjaan dan sedang mencari tempat untuk berkembang.

Dengan banyak argumen, dia melakukannya kepada para pengikutnya Hidup mewah di Bali Al-Dinah merujuk pada bukunya “Our Life in My Mind for You,” yang menjelaskan bagaimana orang lain dapat menirunya. Antara lain, menurut keterangannya, harus memuat nasehat bagaimana menuju ke Indonesia meski ada larangan masuk yang berlaku selama pandemi Corona. Topik yang dia minati tentang Bali kini telah dihapus.

Namun, tak lama setelah tweet mereka diposting, Kristen Grey dan temannya masuk angin. Pada 19 Januari, mereka dilaporkan ditangkap oleh petugas polisi Dua hari kemudian, naik pesawat ke Los Angeles. Selain pemberitaan yang mengganggu publik, keduanya juga harus, menurut otoritas imigrasi Tidak ada pajak yang dibayarkan, melanggar aturan dan hukum, dan dengan demikian melanggar hukum umum memiliki.

READ  Ride, Thule / Winder, Hoki & Sepeda Siaran Langsung TV, Siaran Langsung, Kaset Video

Menarik juga: Wisatawan di Bali tidak memakai masker meskipun wabah Corona telah merebak – polisi dihukum gila.

Usir influencer keluar dari Bali: ‘Kita harus berterima kasih kepada mereka daripada mendeportasi mereka’

Erwin Siriegar, pengacara untuk dua orang Amerika itu, menggambarkan deportasi itu sebagai “tidak adil” karena pasangan tersebut bahkan tidak memiliki kesempatan untuk mengklarifikasi masalah tersebut di pengadilan. Sebenarnya rencananya untuk membantu orang-orang datang ke Bali setelah pembatasan virus corona dilonggarkan. “Mereka orang-orang baik,” kata Sergar kepada New York Times. Anda bisa meyakinkan wisatawan untuk datang ke Indonesia setelah pandemi dan tanpa membayar sepeser pun. Kita harus berterima kasih kepada mereka daripada mendorong mereka pergi. ”

Penduduk setempat tampaknya melihatnya dengan sangat berbeda. Mereka jelas sudah lama kesal dengan eufemisme pasangan berpengaruh, The Kehidupan nyata situs Sangat disalahpahami. “Mengapa orang Amerika berpikir bahwa layak merehabilitasi seluruh pulau dan mendorong penduduk lokal dari negara mereka ke pekerjaan dengan gaji rendah?” Dia berkata dengan lantang. Welt.de Dalam sebuah komentar, itu dihapus lagi. Sementara biaya hidup murah untuk Gray dan Alexander, Meningkatnya harga untuk penduduk lokal.

Selain itu, anak muda Indonesia di jejaring sosial kecewa dengan kenyataan bahwa pasangan gay menggambarkan pulau itu sebagai “ramah gay” dengan “komunitas kulit hitam”. “Menurut Anda, apakah Bali ramah gay? Mungkin itu berlaku untuk Anda karena Anda orang asing dan memiliki pengaruh ekonomi, karena orang Indonesia lokal secara finansial bergantung pada kebahagiaan Anda,” geram salah satu pengguna Twitter.

Padahal, pernikahan sesama jenis dilarang di Indonesia. Selain itu, pemerintah berupaya menerapkan terapi percakapan di bawah undang-undang untuk “menyembuhkan” komunitas LGTB. Pada hari penangkapannya, Gray tampaknya telah berubah pikiran tentang “keramahan gay” di Bali – menurut The New York Times, dia mengatakan kepada wartawan di depan penjara, “Saya bersaksi tentang orang-orang LGBT dan sekarang akan begitu. Mereka akan melakukannya. dideportasi karena homoseksualitas. ” (fk) * Merkur.de adalah bagian dari jaringan editorial Ippen-Digital di seluruh Budapest.

Baca jugaJ: Surga liburan bereaksi terhadap aturan yang lebih ketat dari wisatawan – dan memikat dengan tes antigen gratis.

READ  Pengecer online asing harus membayar - petani Swiss

Anda harus segera menghindari kesalahan asuransi pembatalan perjalanan ini

Anda harus segera menghindari kesalahan asuransi pembatalan perjalanan ini