Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Corona di Indonesia: Gelombang baru infeksi meski sudah divaksinasi

Di Indonesia, puluhan ribu orang menderita virus corona setiap hari – beberapa kebal sepenuhnya. Keraguan sekarang berkembang tentang efektivitas vaksin Cina.

Jakarta – Indonesia melawan gelombang baru Kovit-19. Menurut laporan media, pekerja pemakaman di ibu kota Jakarta telah bekerja hingga larut malam untuk menguburkan beberapa orang mati yang telah dibawa sendirian dalam beberapa hari terakhir. Banyak rumah sakit telah mencapai batasnya.

Video seorang pria berusia 64 tahun yang menderita penyakit pemerintah pingsan di depan rumahnya telah menyebabkan kegemparan di media sosial baru-baru ini. Ambulans harus menunggu dua belas jam. Dia hanya membawa orang mati.

Corona: Puluhan ribu kematian Pemerintah-19 di Indonesia

Secara keseluruhan, negara kepulauan di Asia Tenggara itu melaporkan setidaknya 57.000 kematian akibat Kovit-19 dan lebih dari dua juta dalam epidemi. Negara ini saat ini mencatat lebih dari 20.000 infeksi baru setiap hari. Tenaga medis sangat berisiko: Lebih dari 500 dokter dan perawat memberikan respons positif dalam dua minggu terakhir di Kudas, Jawa Tengah. Korona Diuji, menurut surat kabar “Guardian”. Semua orang telah divaksinasi lengkap.

Menurut laporan di Wall Street Journal, 26 dokter telah meninggal di Indonesia bulan ini saja. Setidaknya sepuluh dari korban menerima dua dosis vaksin China. Status vaksin orang lain belum ditunjukkan. Perkembangan ini kembali menimbulkan pertanyaan tentang efektivitas vaksin yang dikembangkan di China. Dengan pengecualian Cina, lebih dari satu miliar obat kini telah divaksinasi, yang telah didistribusikan ke lebih dari 80 negara di seluruh dunia.

Indonesia bukan kasus yang terisolasi: Seychelles menghadapi gelombang korona lain, melanggar alokasi vaksin prototipe setelah negara itu terutama mengandalkan vaksin sinoform Cina selain vaksin astrogenik.

READ  Indonesia - Focus Newsletter edisi Maret

Vaksin Corona China: Ada keraguan tentang datanya

“Ini menimbulkan dua pertanyaan: pertama, tentang kualitas vaksin, dan kedua, bagaimana vaksin itu memengaruhi jenis virus yang menyebar di negara ini,” kata Tony Blakeley, ahli epidemiologi di University of Melbourne, dalam sebuah wawancara telepon. Di Seychelles, misalnya, varian beta ditemukan, yang pertama kali muncul di Afrika Selatan – di mana vaksin astrogenik hanya sepuluh persen efektif. Negara-negara lain, seperti Chili, Uruguay, Mongolia, Uni Emirat Arab atau Bahrain, juga telah memvaksinasi populasi mereka dengan produk cinnabar atau synoform, dan melaporkan erupsi korona baru.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang memberikan persetujuan darurat Sinovor pada Mei tahun ini dan Juni, data efektivitas untuk agen Sinovar bervariasi dari 50,65 hingga 83,5 persen, sedangkan vaksin Sinoform harus efektif 79 hingga 86 persen. Dengan jenis virus baru – terutama varian delta yang berbahaya dan sekarang dominan – ada kekurangan data yang jelas.

Wei Zheng, seorang ahli kesehatan di Universitas Huashong, mengatakan dalam sebuah wawancara televisi bahwa vaksin China, termasuk vaksin Sinovac, sedang digunakan untuk melawan Delta, menurut media pemerintah China, Global Times. Juru bicara Partai Komunis. Variasi mungkin berguna, tetapi para ahli lain memperingatkan bahwa situasi data tidak dapat diandalkan: “Kekhawatiran dengan Sinovac adalah bahwa data yang diterbitkan sangat rendah dibandingkan dengan vaksin lain,” kata Bavin Numtawaz, seorang ahli epidemiologi di Ramathibodi, sebuah rumah sakit di Thailand. Penjaga dengan jutaan kaleng Sinovak.

Video: WHO menyetujui vaksin corona China Sinovac

Vaksin Corona: Vaksin Synovac, terutama di Indonesia

Tiki Putiman, seorang ahli epidemiologi di Griffith University di Australia, menyimpulkan dalam sebuah penelitian kecil terhadap orang yang terinfeksi virus corona bahwa meskipun mayoritas orang telah divaksinasi terhadap vaksin Sinovac. Namun demikian, penelitiannya menunjukkan bahwa Sinovac “masih efektif,” katanya kepada Nicki Asian Criticism. “Sekitar 50 persen dari mereka yang disurvei tidak menunjukkan gejala atau memiliki gejala yang sangat ringan,” katanya. Kurang dari satu persen korban meninggal.

READ  Penasihat Media: Seri Webinar tentang Mengatasi Perikanan yang Dapat Membalikkan Iklim di Indonesia

Para ahli Indonesia sedang memperdebatkan apakah akan memberikan lebih banyak dosis alternatif bagi staf medis untuk meningkatkan kekebalan. Bahrain dan Uni Emirat Arab menawarkan pembaruan dengan Biotech / Pfizer enam bulan kemudian untuk kedua tingkat sinoform untuk menghilangkan kekhawatiran bahwa dua tingkat sinoform tidak memberikan perlindungan yang memadai.