Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Corona di Indonesia: gelombang infeksi baru meski sudah divaksinasi

Di Indonesia, puluhan ribu terinfeksi corona setiap hari – beberapa di antaranya benar-benar kebal. Sekarang ada keraguan yang berkembang tentang keefektifan vaksin China.

Jakarta – Indonesia sedang menghadapi gelombang baru COVID-19. Menurut laporan media, pekerja pemakaman di ibu kota Jakarta bekerja hingga larut malam untuk menguburkan banyak orang mati yang dibawa sendirian dalam beberapa hari terakhir. Banyak rumah sakit telah mencapai batasnya.

Sebuah protes menjadi viral di media sosial baru-baru ini ketika sebuah video seorang pria berusia 64 tahun – yang menderita penyakit Covid – ambruk di depan rumahnya dan meninggal. Butuh waktu dua belas jam untuk ambulans tiba. Saya hanya memindahkan orang mati.

Corona: Lebih dari Puluhan ribu kematian akibat Covid-19 di Indonesia

Secara keseluruhan, negara kepulauan Asia Tenggara ini memiliki setidaknya 57.000 kematian akibat Covid-19 dan telah melewati jumlah infeksi pada 2 juta. Negara ini saat ini melaporkan lebih dari 20.000 infeksi baru setiap hari. Staf medis khususnya berisiko: Di Kudos, sebuah kota di Jawa Tengah, lebih dari 500 dokter dan perawat telah dites positif terkena virus corona dalam dua minggu terakhir, menurut The Guardian. Mereka semua divaksinasi lengkap.

Menurut laporan di Wall Street Journal, 26 dokter dikatakan telah meninggal di Indonesia bulan ini saja. Dia menambahkan bahwa setidaknya sepuluh dari yang terluka menerima dua dosis vaksin China. Status vaksinasi belum ditunjukkan kepada orang lain. Perkembangan ini kembali menimbulkan pertanyaan tentang efektivitas vaksin yang dikembangkan di China. Selain China, di mana lebih dari satu miliar dosis telah divaksinasi, mereka telah dikirim ke lebih dari 80 negara di seluruh dunia.

READ  Varian delta situasi di Indonesia memburuk secara signifikan - anak-anak terkena dampak lebih dari rata-rata

Indonesia bukan kasus yang terisolasi: Seychelles juga mengalami gelombang Corona lain, meskipun kuota vaksinasi khas, setelah negara itu terutama mengandalkan vaksin Sinopharm Cina selain vaksin Astrazeneca.

Vaksin Corona China: Keraguan tentang datanya

“Ini menimbulkan dua pertanyaan: pertama, tentang kualitas vaksin, dan kedua, bagaimana mereka memengaruhi varian virus yang beredar di negara ini,” kata ahli epidemiologi Universitas Melbourne Tony Blakely dalam sebuah wawancara telepon. Di Seychelles, misalnya, varian beta ditemukan, yang pertama kali muncul di Afrika Selatan – varian di mana vaksin Astrazeneca hanya efektif 10 persen. Negara lain seperti Cile, Uruguay, Mongolia, Uni Emirat Arab dan Bahrain yang penduduknya telah divaksinasi produk Sinovac atau Sinopharma juga melaporkan adanya wabah baru corona.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang memberikan persetujuan darurat kepada Sinopharm pada bulan Mei tahun ini dan Sinovac pada bulan Juni, data kemanjuran untuk Sinovac berfluktuasi antara 50,65 dan 83,5 persen, sedangkan vaksin Sinopharm memiliki kemanjuran antara 79 dan 86 persen. Namun, ada kekurangan data yang jelas untuk varian virus baru – terutama varian delta yang berbahaya dan sekarang dominan.

Wei Sheng, pakar kesehatan dari Universitas Huazhong, dilaporkan mengatakan dalam sebuah wawancara TV bahwa vaksin China, termasuk vaksin Sinovac, juga menargetkan Varian Delta, tetapi pakar lain memperingatkan bahwa kasus data tidak dapat diandalkan: Ramathibody di Thailand, yang menerima jutaan dari kaleng Sinovac, The Guardian, kekhawatiran tentang Sinovac adalah bahwa sangat sedikit data yang dipublikasikan dibandingkan dengan vaksin lain.

Video: Organisasi Kesehatan Dunia menyetujui vaksin China Corona Sinovac

Vaksinasi Corona: Sinovac telah divaksinasi terutama di Indonesia

Dickie Bodeman, seorang ahli epidemiologi di Griffith University di Australia, sampai pada kesimpulan dalam penelitian yang lebih kecil terhadap pasien yang tertular korona meskipun telah divaksinasi lengkap karena mayoritas telah menerima vaksin Sinovac. Namun, penelitiannya menunjukkan bahwa Sinovac “tetap efektif,” katanya kepada Nikkei Asian Review. “Sekitar 50 persen dari mereka yang disurvei tidak menunjukkan gejala atau memiliki gejala yang sangat ringan,” katanya. Kurang dari satu persen dari mereka yang terinfeksi meninggal.

READ  Gran Turismo SPORT: Acara olahraga motor "Seri Virtual Olimpiade" dimulai - berita

Pakar Indonesia memperdebatkan apakah staf medis harus diberi dosis alternatif untuk meningkatkan kekebalan. Bahrain dan Uni Emirat Arab juga memperkenalkan pembaruan dengan Biontech/Pfizer enam bulan setelah dua dosis Sinopharm untuk menghilangkan kekhawatiran bahwa dua dosis Sinopharm tidak memberikan perlindungan yang memadai.