Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Corona di Indonesia: “Yang memalukan di sini seperti AIDS pada saat itu”

Indonesia saat ini berkembang menjadi “hotspot global” epidemi, dan jumlah infeksi meningkat secara dramatis. Disini Christian S. , seorang pengusaha Jerman di Jakarta, bagaimana menghadapi situasi tersebut. Kami menyingkat namanya karena dia ingin tinggal di negara ini.

Bagaimana epidemi berkembang di Indonesia?
Kristen S: Kami turun dengan ringan pada awalnya, tetapi kami sekarang berada di tengah-tengah gelombang kedua. Itu dimulai pada akhir Mei, di akhir Ramadhan. Orang-orang bepergian ke seluruh negeri untuk sarapan bersama keluarga. Beginilah cara virus itu ditularkan melalui Indonesia. Anda dapat melihat dari kurva infeksi bahwa peningkatan tajam dimulai setelah sekitar dua minggu.

Jumlahnya terus meningkat – meskipun dikunci …
Ya, hanya karena terlalu sedikit disiplin – dan kontradiksi sosial yang sangat mencolok. Sebagian besar penduduk benar-benar hidup dari tangan ke mulut. Sebagai buruh harian, misalnya. Jika Anda tidak pergi keluar dan mencari pekerjaan, Anda tidak akan bisa meletakkan makanan di atas meja di malam hari.

“Corona memalukan di sini, dilihat dengan cara yang sama seperti AIDS pada saat itu”

Bagaimana pandangan masyarakat tentang manajemen krisis?
Memang, pemerintah tidak boleh dikritik di sini. Pada awal pandemi, sebuah undang-undang disahkan yang membatasi kebebasan berekspresi. Akun media sosial juga telah diblokir. Wartawan yang meliput secara kritis seringkali tidak melakukannya dengan nama asli. Ada banyak salah urus dan korupsi. Banyak keputusan yang dibuat terlambat. Shutdown saat ini, misalnya. Anda terlambat, jumlahnya sudah terlalu tinggi.

Pada hari Selasa, umat Islam di seluruh negeri merayakan Idul Adha.

Saat ini ada sekitar 53.000 infeksi baru setiap hari…
Tidak ada pelacakan korona di sini. Karena orang juga tidak melapor ketika mereka terinfeksi. Ini adalah perbedaan besar bagi Jerman dan Eropa: Corona memalukan di sini, dan kita melihat seperti apa AIDS saat itu. Ada keluarga yang meminggirkan orang yang mereka cintai. Banyak pendaftar entah bagaimana tidak menyediakan koneksi lain.

READ  Sebuah gunung berapi di Indonesia memuntahkan abu setinggi satu kilometer ke udara

Apakah ada permintaan resmi untuk pemecatan?
memang. Akomodasi tambahan untuk yang terluka: Pada tahun 2018, Asian Games diadakan di Jakarta, di mana semacam perkampungan Olimpiade dibangun. Itu sekarang telah digunakan kembali dan yang terluka telah dipindahkan ke sana. Tapi banyak yang takut akan hal itu. Dia bahkan mengatakan ibu hamil harus melahirkan di sana jika mereka positif.

Jadi stigma dan ketakutan isolasi penyakit topeng?
Ya benar-benar. Dan tentu saja fakta bahwa banyak orang tidak memiliki asuransi. Mereka tidak mampu membayar pengobatan.

Biaya tes corona sekitar 100 euro

Apakah ada cukup opsi pengujian?
Tes Corona tidak gratis di Indonesia. Biaya tesnya sekitar 100 euro. Dan hanya karena pemerintah membatasinya, itu lebih dari itu sebelumnya. Hanya rumah sakit sosial yang menguji secara gratis, tetapi mereka penuh sesak tanpa harapan.

Seperti semua klinik…
Ya benar-benar. Ada video pasien berbaring di belakang truk pickup di depan rumah sakit. Mereka tidak memiliki kesempatan untuk masuk. Mereka harus menunggu sampai seseorang meninggal sampai tempat tidurnya kosong. Kami terkunci, jalanan kosong. Jika ada kemacetan lalu lintas di suatu tempat, Anda tahu: pusat tes atau rumah sakit. Orang-orang bertanya tentang menyumbangkan darah atau oksigen di media sosial. Ini benar-benar buruk.

Orang-orang mengantre di Jakarta untuk mengisi tangki oksigen mereka.
Orang-orang mengantre di Jakarta untuk mengisi tangki oksigen mereka.

Apakah Anda juga kehilangan kerabat karena Corona?
Hampir semua orang di sini telah kehilangan seseorang. Ibu mertua saya dan kakek-nenek istri saya meninggal.

Terlepas dari segalanya, ada harapan

Bagaimana Anda melihat minggu-minggu mendatang?
Perkembangannya mengkhawatirkan. Sementara itu, tingkat positif untuk tes adalah 35 persen. Dan itu hanya sedikit diuji. Jumlah kasus yang tidak dilaporkan tentu tiga atau empat kali lipat. Kemarin juga hari libur umum, sebenarnya dengan penutupan, tapi saya yakin banyak orang bertemu lagi.

READ  Kesehatan - Indonesia akan menjadi "pusat epidemiologi global"

Apakah ada sesuatu yang memberimu harapan?
Ya, kohesi. Orang Indonesia sangat sosial. Ketika Anda memesan makanan, misalnya, Anda cenderung memesan satu atau dua porsi ekstra untuk pemasok dan keluarganya. Banyak restoran bahkan memiliki ini di menu mereka sekarang. Ada juga jumlah sumbangan dan bantuan yang luar biasa. itu keren.