Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Corona di seluruh dunia: Portugal menutup Lisbon – politik

Karena penyebaran varian delta virus corona yang mengkhawatirkan, pihak berwenang menutup Lisbon selama dua setengah hari. Dari Jumat sore hingga Senin pagi, 2,8 juta penduduk ibu kota Portugal hanya diizinkan meninggalkan wilayah Lisbon untuk tujuan yang baik. Orang asing hanya diperbolehkan masuk dalam kasus luar biasa.

Turis yang mendarat di Lisbon untuk berlibur di bagian lain negara atau pengunjung yang kembali ke rumah tidak terpengaruh. Tetapi Anda tidak diperbolehkan mengunjungi Lisbon sebagai turis akhir pekan jika Anda menginap di tempat lain. Perdana Menteri Antonio Costa menepis kritik bahwa tindakan itu dibesar-besarkan mengingat situasi yang relatif santai. Dia mengatakan selama kunjungan ke Bruges bahwa penutupan itu tepat. “Jika Anda tidak mengambil tindakan apa pun, epidemi akan menyebar lagi.”

Pihak berwenang menyalahkan varian delta, yang pertama kali terdeteksi di India, sebagai penyebab peningkatan jumlah infeksi dalam beberapa hari terakhir. Dengan 928 infeksi baru yang tercatat dalam 24 jam, Lisbon mencapai level tertinggi sejak 19 Februari pada Kamis. Ini adalah sekitar 75 persen dari semua kasus yang tercatat di Portugal (1.233). Namun, hanya sekitar 27 persen dari 10,3 juta warga Portugal yang tinggal di “Distrik Metropolitana” Lisbon. Menurut pemerintah pusat, keputusan harus dibuat dalam waktu singkat tentang apakah penguncian akan diulang di akhir pekan mendatang.

Portugal, bekas hotspot, berhasil melawan Corona di musim dingin dan untuk sementara mencatat nilai terendah di Eropa pada musim semi. Jadi keadaan darurat berakhir pada 1 Mei, setelah lima setengah bulan. Namun, tingkat infeksi 14 hari nasional naik dari 55 menjadi 87 dalam beberapa minggu, menurut otoritas Uni Eropa ECDC. (10.06.2021)

Putusan: Astra Zeneca harus segera mengirimkan 50 juta dosis vaksin ke UE

Pengadilan Belgia telah memerintahkan Astra Zeneca untuk mengirimkan 50 juta dosis vaksin virus corona ke Uni Eropa pada akhir September. Pada hari Jumat, pengadilan Brussels mengumumkan, atas permintaan kantor berita Jerman, bahwa jadwal ekstradisi tetap harus dipatuhi. Jika tidak, ada risiko denda.

Komisi Eropa telah mengajukan gugatan terhadap Astra Zeneca karena produsen menyediakan vaksin virus corona jauh lebih murah dari yang dijanjikan dalam kontrak. Astra Zeneca memesan 300 juta kaleng hingga akhir Juni. Namun pada kuartal pertama, hanya 30 juta dosis vaksin, bukannya 120 juta, yang dikirim ke 27 negara di Uni Eropa. Dalam tindakan mendesak pada akhir Mei, komisi awalnya meminta pengiriman ekspres 90 juta kaleng dari kuartal pertama. Pengadilan sekarang telah memberikan Uni Eropa setidaknya 50 juta kaleng.

READ  Indonesia: Bagian dari kapal selam yang hilang ditemukan, harapan penyelamatan pupus

Menurut pemberitahuan pengadilan, putusan dalam proses mendesak adalah sebagai berikut: Astra Zeneca harus mengirimkan 15 juta kaleng pada pukul 9 pagi pada tanggal 26 Juli, atau membayar €10 untuk setiap dosis yang terlewat. Menurut pengumuman pengadilan, 20 juta kaleng lagi dijadwalkan akan dikirimkan pada 23 Agustus, dengan ancaman hukuman yang sama, dan kemudian 15 juta kaleng lagi pada 27 September.

“Keputusan ini menegaskan posisi Komisi: AstraZeneca belum memenuhi komitmen yang dibuat dalam kontrak,” kata Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen. Namun, Astra Zeneca menilai secara berbeda dan melihat posisinya lebih kuat. “AstraZeneca hari ini menyambut baik putusan Pengadilan Tingkat Pertama Brussel,” kata siaran pers. “Hakim memerintahkan pengiriman 80,2 juta kaleng pada 27 September 2021. Sampai saat ini, perusahaan telah mengirimkan lebih dari 70 juta kaleng ke Uni Eropa dan pada akhir Juni 2021 akan memiliki lebih dari 80,2 juta kaleng.” Kontradiksi dalam penafsiran para pihak yang bersengketa hukum tidak dapat segera diselesaikan. (18.06.2021)

  • Bagian dari keputusan UE tentang Astra Zeneca kontroversial

Jerman berkontribusi pada produksi vaksin di Senegal

Republik Federal Jerman mendukung pengembangan produksi vaksin Covid-19 di Senegal senilai 20 juta euro. Institut Pasteur, yang berbasis di negara Afrika Barat, menerima dana untuk memulai produksi lisensi. Rencana pertama, pengisian vaksin mulai April 2022. Sementara itu, fasilitas produksi akan dibangun.

“Ini akan menjadi percikan awal dalam perang melawan pandemi di Afrika,” kata Menteri Pembangunan Gerd Muller, menurut sebuah pernyataan pada hari Jumat. Semua upaya internasional harus dikumpulkan. “Kami sangat membutuhkan vaksin ‘Made in Africa’,” kata menteri. Risiko virus corona meningkat di Afrika. Ada 20 persen infeksi baru per minggu, dan varian delta sudah mencapai 14 negara di benua itu. Pada saat yang sama, hanya 35 juta orang yang menerima vaksinasi pertama di seluruh Afrika.

READ  Memeluk melalui tirai Corona adalah gambar pers untuk tahun ini

Uganda di Afrika Timur, misalnya, menghadapi gelombang infeksi ketiga. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika, sebuah organisasi kesehatan yang berafiliasi dengan Uni Afrika, mencatat 11.704 infeksi baru pada hari Jumat. Oksigen menjadi langka di negara ini dan setidaknya 15.000 silinder karbon dioksida dibutuhkan, menurut Menteri Kesehatan Monica Mosinero. Dia meminta bantuan dari negara tetangga. Selain itu, tentara sekarang harus memproduksi oksigen.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), peningkatan jumlah infeksi dapat disebabkan oleh distribusi vaksin yang tidak merata. “Kami akan membayar harga yang mahal untuk ketidakadilan ini,” kata Koordinator Krisis WHO Mike Ryan. (18.06.2021)

Spanyol meningkatkan persyaratan masker luar ruangan

Mengingat penurunan jumlah infeksi dan peningkatan vaksinasi, Spanyol meningkatkan komitmennya untuk mengenakan masker pelindung dari Corona di udara terbuka pada akhir minggu depan. “Akhir pekan ini akan menjadi terakhir kalinya dia akan memakai masker di luar ruangan, karena akhir pekan depan kami tidak akan memakainya,” kata Perdana Menteri Pedro Sanchez. Kabinet akan mengambil keputusan serupa Kamis depan, yang akan mulai berlaku pada 26 Juni.

Spanyol mengikuti keputusan serupa di Prancis meskipun ada kekhawatiran tentang penyebaran jenis virus Delta yang lebih menular. Dengan beberapa pengecualian, seperti olahraga, di Spanyol, sejak musim panas lalu, di sebagian besar negara itu, penggunaan masker sudah menjadi kewajiban bagi semua orang yang berusia di atas enam tahun. (18.06.2021)

Inggris menawarkan vaksinasi dasar untuk semua orang dewasa

Mulai Jumat dan seterusnya, vaksinasi akan ditawarkan kepada semua warga negara Inggris yang berusia di atas 18 tahun. Pemerintah ingin memenuhi tujuannya agar semua orang dewasa menerima setidaknya satu dosis pertama di bulan berikutnya. Mengacu pada perkiraan layanan kesehatan Inggris tentang dampak adopsi vaksin, Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan, “Memperkenalkan vaksinasi kepada semua orang dewasa kurang dari 200 hari setelah dimulainya program adalah salah satu pencapaian kolektif terbesar negara kita.” Otoritas kesehatan di Wales, Skotlandia, dan Irlandia Utara semuanya menjalankan kampanye vaksinasi mereka sendiri. (18.06.2021)

Wales menunda rencana bantuan virus corona

Setelah Inggris, provinsi Wales di Inggris juga menunda rencana mitigasi corona selama empat minggu karena penyebaran varian delta yang sangat menular. “Kami telah memeriksa semua data dan akan menunda perubahan aturan selama empat minggu,” tulis Perdana Menteri Welsh Mark Druckford di Twitter. Negaranya masih memiliki tingkat vaksinasi tertinggi dan jumlah korona terendah di Inggris, tetapi kasus varian delta kini telah terdeteksi di seluruh Wales. Pembatasan Corona akan diperiksa kembali pada pertengahan Juli.

READ  TimeCoinProtocol Mulai Menjual Token Eksklusif - BeInCrypto

Seperti di bagian lain Inggris Raya, kehidupan di Wales hampir kembali normal di banyak daerah – pub, restoran, dan toko buka, dan pernikahan serta acara budaya kecil dapat berlangsung dalam kondisi tertentu.

Perdana Menteri Boris Johnson juga menunda pencabutan pembatasan di Inggris awal pekan ini. Di beberapa bagian Skotlandia juga, orang harus menunggu lebih lama untuk mendapatkan lebih banyak kebebasan. Varian delta telah menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam jumlah kasus dalam beberapa pekan terakhir – tingkat infeksi tujuh hari di Inggris Raya kembali mencapai 75. (18.06.2021)

Austria batalkan jam malam dengan Corona

Di Austria, pembatasan korona tambahan akan berlaku pada 1 Juli. Pencabutan jam malam yang diberlakukan karena krisis Corona. Kanselir Sebastian Kurz (ÖVP) mengumumkan bahwa katering malam akan dimungkinkan lagi dengan kapasitas yang awalnya dikurangi. “Kamu bisa menari, menikah, merayakan.” Kepala pemerintahan mengatakan kasus infeksi umumnya jauh lebih baik dari yang diperkirakan, dengan infeksi diperkirakan selama tujuh hari dari 15 hari.

“Kita bisa mengambil langkah lebih besar untuk kembali normal,” kata Kurz. Menurut pemerintah, karyawan tidak lagi diharuskan memakai masker FFP2 di industri makanan. Acara seni, budaya, dan olahraga dimungkinkan tanpa batasan maksimal penonton; Kemudian lagi acara akan diizinkan dengan ruang parkir. Alih-alih menggunakan masker FFP2, cukup menggunakan pelindung mulut dan hidung di toko, bus dan kereta api, serta di museum.

Aturan 3-G yang disebut juga berlaku untuk kunjungan ke restoran atau acara. Artinya: tamu harus diperiksa, disembuhkan, atau divaksinasi. Tetapi mulai 1 Juli, mereka yang berusia setidaknya dua belas tahun harus diuji. Pada 22 Juli, penyederhanaan lebih lanjut akan berlaku. (17.06.2021)

Daftar di sini untuk buletin Austria gratis kami.