Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Corona: Di sini penduduk asli Peru mendengar tentang virus untuk pertama kalinya – berita di luar negeri

Sebuah perahu membawa kotak pendingin biru berisi 800 dosis vaksin Cina untuk melawannya Koronayang didinginkan dengan es kering. Pada akhir Oktober 2021, penduduk komunitas terpencil di hutan hujan Amazon yang lebat pertama kali mendengar tentang Covid-19…

Epidemi “terlupakan” masyarakat! Bagaimana Anda melindungi orang dari Corona yang bahkan tidak tahu bahwa virus itu ada?

Tidak ada yang pernah ke sana selama bertahun-tahun. Sekarang, staf dari sistem kesehatan negara bagian dan Palang Merah Internasional – ditemani oleh wartawan dari kantor berita Reuters – telah menuju ke komunitas Urarina. Ini adalah perjalanan perahu tiga hari dari Iquitos – kota terbesar di dunia yang tidak dapat diakses melalui jalan darat.


Orang-orang di hutan hujan hidup dalam keadaan terisolasi dari seluruh dunia. Saat pembantu datang, warga meminta bensin di perahu kecilFoto: Sebastian Castaneda/Reuters


11 Oktober 2021: Satu kotak vaksin virus corona dimuat dari kapal ke kapal oleh staf medis

11 Oktober 2021: Satu kotak vaksin virus corona dimuat dari kapal ke kapal oleh staf medisFoto: Sebastian Castaneda/Reuters

“Kami tidak tahu apa-apa tentang Covid-19. Ini pertama kalinya kami mendengarnya,” kata pemimpin komunitas Mariano Quisto dari desa Mangoal di wilayah Loreto yang luas namun jarang penduduknya di utara negara itu. .

Penduduk desanya hidup dari berburu dan memancing, tinggal di rumah-rumah kayu di atas panggung tanpa listrik. Orang-orang di sini memiliki sedikit kontak dengan dunia luar, dan bahasa mereka telah berkembang selama berabad-abad dalam keterasingan.

Menurut informasi resmi, total 5.800 orang termasuk dalam kelompok Urarina asli. Tidak semua orang terhindar dari dampak epidemi: setidaknya lima warga meninggal karena Corona, kata Gilberto Enoma, kepala organisasi “Viburcha”, yang memperjuangkan hak-hak Orarina.


Tim vaksinasi melakukan perjalanan ke hutan hujan Amazon untuk mendidik orang-orang dari komunitas asli Urarina tentang pandemi virus corona dan memberikan perawatan medis.

Tim vaksinasi melakukan perjalanan ke hutan hujan Amazon untuk mendidik orang-orang dari komunitas asli Urarina tentang pandemi virus corona dan memberikan perawatan medis.Foto: Sebastian Castaneda/Reuters


Tokoh masyarakat Mariano Quisto juga mendapat vaksinasi corona

Tokoh masyarakat Mariano Quisto juga mendapat vaksinasi coronaFoto: Sebastian Castaneda/Reuters

Perjalanan ke hulu menyoroti tantangan memvaksinasi komunitas adat terpencil dan kesenjangan dalam perawatan kesehatan secara umum untuk masyarakat ini. Banyak jemaah yang mengeluhkan hal ini.

Tidak ada dokter di desa – tapi sakit kepala, diare, malaria, konjungtivitis… Tokoh masyarakat Quisto: “Kami tidak tahu bagaimana merawat pasien kami. Itu urusan kami.”

Komunitas adat, terutama di wilayah Amazon, memiliki salah satu tingkat vaksinasi terendah di Peru, kata Julio Mendegor, yang bertanggung jawab atas kelompok adat terpencil di kementerian kesehatan negara itu. Kurang dari 20 persen dari semua imunisasi lengkap. Sebagai perbandingan: di seluruh negeri mereka berjumlah sekitar setengah dari populasi.


Dokter Nyosun Goran Abaza memeriksa seorang gadis

Dokter Nyosun Goran Abaza memeriksa seorang gadisFoto: Sebastian Castaneda/Reuters


Mendidik tentang virus corona di hutan hujan: Seorang karyawan Palang Merah Internasional berbicara dengan wanita dari komunitas asli Urarina

Mendidik tentang virus corona di hutan hujan: Seorang karyawan Palang Merah Internasional berbicara dengan wanita dari komunitas asli UrarinaFoto: Sebastian Castaneda/Reuters

Tim vaksinasi Amazon melakukan perjalanan ke pasien mereka setidaknya selama empat hingga lima jam. Untuk mencapai Mangual, dibutuhkan waktu hingga 26 jam selama tiga hari, menyusuri sungai-sungai yang terkadang mengering atau terhalang pepohonan yang meranggas.

“Saya memutuskan untuk divaksinasi agar saya tidak sakit,” kata seorang wanita dari Urarina yang tidak ingin disebutkan namanya karena masyarakat jarang berbicara dengan orang asing. “Karena tidak menutup kemungkinan para pedagang yang datang berkunjung membawa penyakit tersebut dan menularkannya.”

Tim vaksinasi akan kembali pada bulan November untuk memberikan lebih banyak dosis.

READ  Selat Hormuz: Sebuah kapal perang Amerika menembakkan sekitar 30 tembakan peringatan ke kapal-kapal Iran