Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Corona diperbarui: Johnson dan Johnson membutuhkan vaksinasi kedua

Pada awal Februari, sertifikat vaksinasi digital di Jerman akan disesuaikan dengan persyaratan dan temuan UE terbaru mengenai efektivitas vaksin Johnson & Johnson. Tujuannya adalah untuk menerapkan persyaratan UE bahwa sertifikat vaksinasi UE hanya akan berlaku selama sembilan bulan setelah vaksinasi utama terhadap virus corona, kata juru bicara Kementerian Kesehatan Federal. Sementara itu, persyaratan vaksinasi dengan vaksin Johnson & Johnson di Jerman juga akan diubah.

Di masa depan, seseorang akan dianggap divaksinasi dengan perlindungan dasar penuh di Jerman hanya jika vaksinasi J&J awal diikuti dengan vaksinasi kedua, menurut juru bicara. Jika memungkinkan, harus dilakukan dengan vaksin mRNA seperti vaksin Biontech/Pfizer atau Moderna, tegasnya. Perlindungan penuh diperlukan, misalnya, untuk mematuhi aturan akses 2G.

Dengan langkah ini seseorang ingin mengikuti rekomendasi dari Komite Vaksinasi Tetap. Ini menyarankan semua orang berusia 18 tahun atau lebih yang telah menerima dosis pertama Johnson & Johnson untuk meningkatkan imunisasi mereka dengan dosis kedua vaksin mRNA. Ini direkomendasikan terlepas dari waktu vaksinasi pertama – tetapi dengan interval setidaknya empat minggu. Menurut persetujuan Uni Eropa dari Johnson & Johnson, di sisi lain, hanya satu dosis yang diperlukan untuk imunisasi dasar – sehingga aturan di Jerman akan menyimpang dari ini di masa depan.

Vaksinasi ketiga juga masuk akal setelah vaksinasi awal Johnson & Johnson dan vaksinasi kedua, idealnya dengan vaksin RNA, kata juru bicara departemen tersebut. Saat ini, di beberapa negara bagian federal, orang yang telah divaksinasi untuk pertama kalinya oleh Johnson & Johnson dihitung sebagai “penguat” setelah hanya satu vaksinasi tambahan ketika datang ke pangkalan 2-G-plus dan hanya divaksinasi dan pulih yang juga telah diuji atau memiliki vaksin Booster resmi telah diterima. (18.01.2022)

Swedia melonggarkan kewajibannya untuk mengikuti tes masuk

Warga Uni Eropa yang telah divaksinasi dan dinyatakan sembuh tidak perlu menunjukkan tes corona dalam perjalanan ke Swedia. Pemerintah Swedia telah mengumumkan bahwa persyaratan untuk tes negatif tidak lebih dari 48 jam untuk orang yang memasuki negara itu, yang telah berlaku sejak 28 Desember, tidak akan berlaku lagi. Wisatawan tidak akan lagi mempertimbangkan risiko tertentu dalam penyebaran varian omicron di Skandinavia. Sekarang cukup jika Anda memiliki paspor Corona yang masih berlaku dan Anda dapat menunjukkan vaksinasi, pemulihan atau tes yang tidak lebih dari 72 jam. Ini berlaku untuk orang dewasa asing, dan ada pengecualian.

Swedia yang memilih jalur khusus yang mendapat perhatian besar dengan pembatasan yang relatif moderat dalam krisis Corona, mencatat jumlah korona yang relatif rendah untuk waktu yang lama di paruh kedua tahun 2021. Namun sejak awal tahun, jumlah infeksi baru telah meningkat secara dramatis. (18/1/2022)

READ  Sanksi Rusia: 955,14306,40 euro telah dibekukan sejauh ini

Infeksi berlanjut selama tujuh hari meningkat tajam

Otoritas kesehatan di Jerman melaporkan 74.405 kasus baru corona ke Robert Koch Institute (RKI) dalam waktu 24 jam. Pada Selasa pagi, RKI melaporkan insiden tujuh hari yang meningkat dari 528,2 menjadi 553,2. Ini lagi tinggi. Secara total, setidaknya delapan juta orang di Jerman telah terinfeksi. Jumlah total sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi, karena banyak infeksi tidak terdeteksi. 193 orang lainnya telah meninggal sehubungan dengan virus tersebut. Korban tewas naik menjadi 115.842. (18.01.2022)

Cuti sakit harus diperpanjang melalui telepon

Menteri kesehatan negara bagian federal menjanjikan dukungan kepada warga dengan maksud untuk penyebaran cepat varian korona Omikron. Melalui tautan video, kepala departemen telah meminta Kementerian Kesehatan Federal untuk memperpanjang peraturan tentang cuti sakit telepon untuk penyakit pernapasan. Menteri Kesehatan Saxony Anhalt Petra Grim Penny mengatakan setelah konsultasi bahwa dokter membutuhkan dukungan ini “agar mereka tidak dikuasai oleh pasien”. Politisi Partai Sosial Demokrat ini adalah ketua Konferensi Menteri Kesehatan.

Selain itu, konsultasi medis dan psikoterapi juga masih bisa dilakukan secara digital. Juga harus ada paket penyelamatan untuk praktik jika mereka kekurangan staf secara signifikan atau jika perawatan non-akut perlu ditunda. Kementerian Kesehatan Federal juga harus mengklarifikasi asumsi biaya saat menerima pasien asing di Jerman.

Mempersingkat pemulihan dari Corona dari enam menjadi tiga bulan juga menjadi masalah bagi peralihan. Kepala departemen negara meminta Kementerian Kesehatan Federal untuk menetapkan peraturan transisi bagi mereka yang terkena dampak. Grimm Bean mengatakan ini sangat penting untuk penerbangan yang dipesan dan untuk pergi ke acara. “Ini telah diakui sebagai masalah.”

Menurut Grimm-Bean, Menteri Kesehatan Federal Karl Lauterbach (SPD) mengumumkan di switchboard bahwa lebih banyak model perhitungan akan dibuat untuk menentukan seberapa cepat Omicron dapat menyebar di Jerman. Grim Penney mengatakan jumlahnya saat ini berlipat ganda setiap enam setengah hari. Hasilnya akan dibahas pada konferensi menteri kesehatan lain pada akhir minggu.

Perubahan juga dapat segera dilakukan pada strategi pengujian untuk mengatasi kelebihan kapasitas laboratorium. Tes bebas dari karantina atau isolasi harus selalu dilakukan dengan tes cepat daripada tes PCR. Pengujian PCR hanya boleh dilakukan dalam kasus ini untuk karyawan di infrastruktur penting seperti panti jompo dan rumah sakit. Namun, mereka yang harus dikarantina tetap memenuhi syarat untuk tes PCR, kata Grimm Bean. (18.01.2022)

Makalah pengacara konstitusional menganggap vaksinasi universal tidak proporsional

Mantan Presiden Mahkamah Konstitusi Federal, Hans-Jürgen Papier, memiliki keraguan serius tentang konstitusionalitas kewajiban umum untuk vaksinasi. “Atas dasar pengetahuan dan pengetahuan saat ini, menurut pendapat saya, seseorang tidak dapat membenarkan secara meyakinkan bahwa persyaratan vaksinasi hukum umum akan sesuai dengan prinsip-prinsip proporsionalitas,” tulis Baber dalam penilaian yang dikutip oleh grup media Funke. Masalahnya saat ini belum siap untuk diputuskan.

Mengenai perlunya vaksinasi wajib, harus diklarifikasi bahwa “apakah akibat mutasi omicron atau kemungkinan mutasi baru di masa depan tanpa vaksinasi universal, penyakit serius tetap harus ditakuti,” tulis seorang mantan hakim konstitusi. Membatasi kewajiban untuk memvaksinasi pada kelompok orang yang lebih tua tentu saja merupakan metode yang lebih moderat. Pengacara juga menyatakan keraguan tentang bagaimana hukuman akan diterapkan. Tanpa registrasi vaksinasi pusat, mereka yang menolak vaksinasi umumnya tetap tidak diketahui oleh pihak berwenang.

Papier tidak memperdebatkan kesesuaian esensial dari komitmen umum terhadap vaksinasi. Vaksin “tidak dapat mencegah pemberi vaksin terinfeksi dan menularkan infeksi ini kepada orang lain, bahkan jika mereka telah divaksinasi sepenuhnya.” Namun, menurut pendapat bulat, vaksin sebagian besar akan mencegah risiko penyakit serius atau fatal – dan dengan demikian mengurangi beban sistem kesehatan dan mencegahnya runtuh. (18.01.2022)

Puluhan ribu kembali berdemonstrasi menentang tindakan Corona

Seperti pada minggu-minggu sebelumnya, puluhan ribu orang berdemonstrasi di seluruh Jerman pada Senin malam menentang tindakan Corona dan kemungkinan vaksinasi. Menurut perkiraan berdasarkan informasi polisi, ada lebih dari 70.000 kali ini, dan protes disertai dengan kehadiran polisi yang besar dan di beberapa tempat kontra-demonstrasi. Beberapa kali rapat dibubarkan, misalnya di Rostock dan Cottbus, karena polisi tidak dapat menemukan pemimpin atau karena persyaratan masker dilanggar.

READ  AS: Penembakan di sebuah sekolah dasar di Texas tewaskan 21 orang! Pesan pelaku menjadi publik

Menurut polisi, 21.000 pengunjuk rasa menentang kebijakan Corona dihitung pada Senin malam di Thuringia saja, sekitar 14.000 di Bavaria, 11.000 di Mecklenburg-Vorpommern, dan masing-masing sekitar 7.000 di Saxony-Anhalt, Brandenburg, Baden-Württemberg dan di Rhine Utara. – Westphalia sekitar 4.000 dan di Saxony dan Berlin masing-masing sekitar 3.000.

Penentang kebijakan Corona telah turun ke jalan di banyak tempat selama berminggu-minggu. Mereka tidak selalu mengiklankan atau merekam demonstrasi. Banyak kota melarang protes mendadak.

Tampaknya situasinya telah meningkat untuk sementara rostock, seperti yang terlihat dalam video Twitter. Di sana, pengunjuk rasa melemparkan petasan ke unit polisi setelah membubarkan pawai karena melanggar persyaratan Corona. Rekaman itu juga menunjukkan petugas polisi berusaha mengendalikan pengunjuk rasa individu yang tampaknya melawan penangkapan. Sekitar sepuluh orang dikatakan telah ditangkap.

Polisi menggunakan meriam air di persimpangan. Para pengunjuk rasa ditutup. Orang tua yang memiliki anak juga diminta keluar dari jemaah. 3000 orang berpartisipasi dalam demonstrasi Schwerin Itu mengumpulkan sekitar 2.400 orang. Di pasar Greifswald Warga mendirikan lilin di alun-alun pasar pada tahun 1582 untuk memperingati kematian Corona di Mecklenburg-Vorpommern. “Kami ingin menunjukkan bahwa korona adalah kenyataan,” kata Michael Steiger dari koalisi Greifswald untuk Semua, yang mengorganisir kampanye tersebut.

di sebuah Cottbus Polisi membubarkan rapat umum yang tidak terdaftar dengan 2.500 peserta karena tidak ada pemimpin yang mengidentifikasi dirinya di lokasi. di sebuah Berlin Beberapa ratus demonstran berbaris di depan studio ZDF di ibu kota untuk memprotes laporan stasiun tersebut. Di kota itu juga terjadi aksi protes lain oleh para pemikir lateral, penentang imunisasi dan pendukung konten konspirasi, yang melibatkan total 3.000 orang. Di pusat kota Koln Sekitar 1.000 penentang tindakan Corona dan peserta aksi unjuk rasa -menurut polisi- bertemu tanpa insiden.

Itu sebagian besar tetap damai di beberapa pertemuan mendadak di Baden-Württemberg. Di Rottweil, sekitar 1.400 demonstran berbaris melalui kota, di Ravensburg, Friedrichshafen dan Ulm lebih dari 1.000 orang ambil bagian, dan di Wangen im Allgäu ada sekitar 700 orang. Ada juga kontra-demonstrasi – kebanyakan lebih kecil – di beberapa kota. juga di Saxony Bawah Ada demonstrasi penentang kebijakan Corona dan demonstrasi tandingan. Di Braunschweig, polisi memperkirakan jumlah peserta tiga digit di setiap sisi. Ada demonstrasi lain di Gifhorn, Goslar, Wolfsburg, Salzgitter dan Lüneburg. (17.01.2021)