Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Corona Live: Altmaier mengesampingkan penutupan Corona lainnya

Corona Live: Altmaier mengesampingkan penutupan Corona lainnya

Para peneliti ingin menetralisir virus di udara dengan “aerobuster”.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang aerosol, tetapi terutama untuk meneliti cara menemukan dan menonaktifkan virus di sana, Asosiasi Pusat Penelitian Jerman Helmholtz membentuk konsorsium interdisipliner. Ahli virologi, ahli biologi aerobik, internis, insinyur, dan fisikawan bekerja sama di sini. “Persyaratan sebesar pandemi hanya dapat diselesaikan dengan cara multidisiplin,” kata Tridel Hoffmann, juru bicara konsorsium, yang dianugerahi enam juta euro.

Selain ahli dari beberapa pusat Helmholtz dan institusi lain seperti Rumah Sakit Universitas Augsburg, sekitar 30 perusahaan terlibat agar teknologi canggih ini dapat diimplementasikan dengan cepat. Jaringan supermarket besar juga terlibat agar dapat menggunakan mesin di cabang.

Di Institut Teknologi Karlsruhe (KIT), para peneliti telah mengembangkan perangkat pneumatik yang dapat menonaktifkan virus corona dan patogen lainnya dari udara ruangan. Perangkat ini terdiri dari tabung logam sederhana, kipas angin, unit pemanas dan pendingin ultraviolet, jelas salah satu penemu Horst Hahn, kepala Institut Nanoteknologi KIT. Udara dihisap melalui kipas. Kemudian aerosol dikeringkan dan virus dinonaktifkan dengan sinar UV. Ini adalah teknik yang juga digunakan oleh perangkat lain dari jenis ini, kata profesor. Filter udara pengganti, misalnya, bekerja dengan apa yang disebut filter Hepa, yang sangat sempit.

Dalam waktu yang sangat singkat – dalam kasus tercepat sekitar 0,2 detik – semua virus harus lumpuh. Dalam beberapa tes, timnya mengidentifikasi komponen yang ideal, misalnya untuk radiasi, kata Hahn. Aeroster dapat digunakan di ruang kelas serta di tempat lain dengan banyak lalu lintas umum seperti rumah sakit, panti jompo, orang tua, restoran, kantor, aula pabrik atau transportasi umum serta ruang tunggu mereka, katanya. Untuk melakukan ini, beberapa harus didistribusikan dalam satu ruangan. Para penggemar sangat tenang sehingga Anda juga dapat bekerja dengan mereka.

READ  Boeing terus mengirimkan 737 MAX «kleinezeitung.at

Sementara itu, KIT mulai berproduksi bekerjasama dengan salah satu perusahaan. Harga akhir belum ditentukan. “Mungkin kurang dari 1.000 euro,” kata Hahn. Itu akan lebih murah daripada beberapa alternatif. Han mengakui jika ada permintaan serupa, produksi harus meningkat drastis. “Pada akhirnya, bagaimanapun, setiap perusahaan yang dapat memproses lembaran logam dapat membangunnya.”

Traidl-Hoffmann dan timnya ingin memulai lebih awal: Perangkat saat ini sedang dikembangkan yang, mirip dengan penguji alkohol, seharusnya mendeteksi virus di udara. “Masuk akal untuk pergi ke bandara, buang napas sekali – dan Anda akan langsung tahu jika ada virus di udara,” profesor menjelaskan. Di sini juga, perusahaan besar sudah bergabung, termasuk German Aerospace Center, karena teknologinya juga harus bisa digunakan di pesawat dan bus, misalnya.

Bergantung pada berapa lama pandemi Corona berlangsung, perangkat keras tidak akan terlalu membantu di sini. Konsorsium ini dijadwalkan berjalan selama lima tahun. “Ini tentang mempersiapkan pandemi berikutnya,” kata Tridel Hoffman. “Pandemi berikutnya lagi-lagi adalah tempat virus ditularkan melalui udara.”