Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Corona memperburuk kondisi anak-anak yang bekerja

Hampir tidak ada pekerjaan, tidak ada sekolah: Dalam sebuah studi oleh Kindernothilfe, anak-anak yang bekerja melaporkan pengalaman mereka setahun setelah pandemi Corona.

Wina (OTS / www.kinderothilfe.at) Pandemi virus corona meningkatkan kemiskinan ekstrem, mendorong anak-anak ke dalam pekerjaan yang eksploitatif, bergaji rendah, dan mempersulit akses pendidikan – ini adalah kesimpulan yang mengkhawatirkan dari sebuah studi kualitatif yang dilakukan oleh Kindernothilfe di antara anak-anak yang bekerja. Para ahli telah berbicara tentang kemunduran besar yang akan membuat pekerja anak mundur beberapa dekade dalam hal perlindungan, dukungan, dan perkembangan mereka.

Awal tahun 2020, Kindernothilfe melakukan penelitian di enam negara proyeknya tentang dampak pandemi COVID-19 terhadap kehidupan anak-anak dan remaja yang bekerja. Setahun kemudian dilakukan survei lanjutan. Ini menunjukkan bagaimana pekerja anak dan keluarganya bekerja di Bolivia, Guatemala, Indonesia, Kenya, Filipina dan Zambia. Temuannya mengkhawatirkan: pandemi terus berdampak signifikan pada kehidupan dan hak-hak mereka.

“Sekarang tidak ada pekerjaan lagi karena banyak toko dan pabrik tutup karena wabah”, seorang penjual pasar berusia 13 tahun dari Bolivia berbicara tentang situasi di pasar tenaga kerja. Sulit mencari pekerjaan di banyak negara karena banyak perusahaan bangkrut dalam beberapa bulan setelah penutupan. Karena ada jauh lebih sedikit alternatif untuk bekerja, anak-anak dan remaja berada pada risiko eksploitasi yang lebih besar.

Pada saat yang sama, banyak pekerja muda tidak memiliki insentif untuk kembali ke sekolah, beberapa di antaranya telah dibuka kembali. “Anak-anak sekarang sudah terbiasa bekerja sehingga mereka tidak ingin belajar lagi”Menekankan ibu dari Indonesia. Atau kurangnya kesempatan untuk berpartisipasi dalam pembelajaran jarak jauh: “Saya tidak memiliki koneksi internet dan saya tidak memiliki ponsel untuk belajar online”, seorang pemulung berusia 17 tahun keluar dari Indonesia. Seorang pemulung berusia 14 tahun dari Indonesia menulis: “Saya tidak bisa lagi memaksakan diri untuk menyelesaikan soal matematika karena saya tidak mengerti pelajarannya dan saya tidak bisa bertanya kepada siapa pun di kelas jarak jauh.” Konsekuensinya mengerikan bagi kehidupan masa depan anak-anak dan remaja yang sudah hidup dalam kemiskinan ekstrem: Di Guatemala, misalnya, Kementerian Kesehatan melaporkan perkiraan peningkatan angka putus sekolah sebesar 40 hingga 60 persen untuk tahun 2020. Bahkan jika sekolah dibuka kembali setelah penutupan, mayoritas anak-anak dari latar belakang termiskin tidak kembali.

READ  Peran apa yang bisa dimainkan Berlin?

Perawatan medis juga memburuk hampir di mana-mana: “Kami sudah lama tidak ke pusat kesehatan – karena takut terinfeksi”, Laporan seorang penjual buah dari Guatemala. Pada saat penelitian di musim panas, tidak ada keluarga yang disurvei yang telah divaksinasi. Organisasi hak anak juga telah melaporkan peningkatan kekerasan terhadap anak di keluarga dan lingkungan mereka. Menurut temuan penelitian, tidak hanya risiko pelecehan dan eksploitasi seksual yang lebih tinggi, tetapi kaum muda yang tidak dapat menemukan pekerjaan semakin beralih ke perdagangan narkoba dan kegiatan eksploitatif lainnya.

Seluruh studi dapat ditulis di kantor@kindernothilfe.at dapat dipesan.

Pertanyaan dan hubungi:

Kindernothilfe Austria
Julia Drazdel Eder
Telekomunikasi
01/513 93 30-0
Julia Drazdel Eder@kindernothilfe.at
www.kindernothilfe.at