Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Corona: sebuah studi yang mengkritik laporan WHO tentang Wuhan

Pasar Makanan Laut Der Huanan di Wuhan Ia pun segera diduga menjadi pendorong wabah Corona sebagai pemulung virus. Di penghujung tahun 2019, seperti yang diketahui, orang-orang pertama di area sekitar pasar jatuh sakit.

Namun menurut penelitian Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tentang asal usul virus SARS-2, tidak ada bukti khusus dari organisasi tersebut. Tim ahli di ibukota Cina Chinese pengirim. Pasar hewan sudah tutup saat itu.

Sebuah studi saat ini menunjukkan bahwa apa yang telah dicela para ilmuwan untuk waktu yang lama mungkin benar, dan bahwa pasar seperti itu dengan penjualan hewan liar adalah tempat yang ideal bagi virus untuk menyebar.

Untuk hasil yang dipublikasikan di bagian “Alam” “Laporan Ilmiah”, sebuah tim yang dipimpin oleh peneliti Tiongkok Xiaoxiao dari Otoritas Konservasi Sumber Daya Margasatwa Tiongkok Barat Daya di Nanchong datang secara kebetulan. Dia sebenarnya ingin menyelidiki kutu yang menularkan penyakit tertentu yang terjadi di provinsi tersebut dan sudah memeriksa pasar hewan di Wuhan dan mendokumentasikan populasi spesies di sana hingga November 2019, bahkan sebelum merebaknya epidemi.

Menurut penelitian, para peneliti menghitung 36.000 hewan dan 38 spesies. Ini termasuk lebih dari 30 yang sudah dilindungi, misalnya luak, yang tidak diburu di Cina dan tentu saja tidak boleh dijual, tetapi ditawarkan di sana dengan harga tinggi. Tampaknya lebih dari seperempat hewan dari alam liar menunjukkan cedera berburu yang khas.

Akibatnya, kondisi pemeliharaan hewan yang bisa saja disembelih langsung oleh pelanggan di beberapa pedagang menjadi buruk. Mereka dijejalkan ke dalam kandang yang sangat sempit, dikelompokkan berdekatan satu sama lain terlepas dari spesiesnya. Justru kondisi inilah yang bertanggung jawab atas munculnya penyakit zoonosis, yang juga menjadi milik virus Sars-CoV-2, dianggap sebagai ideal yang telah lama diperingatkan oleh para ilmuwan: hewan liar dan berkembang biak berhubungan dekat satu sama lain, dengan manusia di antara mereka – ini menciptakan kemungkinan pertukaran virus.

READ  Korona secara global: banyak yang tewas di Turki - politik

Studi ini bukan bukti untuk atau menentang penyebaran pasar hewan, paling-paling itu adalah indikator. Tetapi: “Temuan WHO tidak meyakinkan bagi kami,” tulis para penulis, merujuk pada trenggiling, yang disebutkan WHO dalam laporan mereka sebagai inang perantara dari mana virus dapat menyebar ke manusia. Kajian tersebut mengeluhkan pada saat penelitian dilakukan pada Januari-Februari 2021, pasar sudah tutup selama berbulan-bulan. Peluang menemukan jejak virus sangat tipis.

Pertanyaan tentang asal mula epidemi masih dalam diskusi. Baru-baru ini, ada kecurigaan lebih lanjut bahwa virus itu bisa lolos dari laboratorium. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tidak menemukan bukti asal laboratorium selama penelitiannya di China. Namun, ada juga kecurigaan bahwa komite ahli mungkin tidak dapat mengakses semua sumber saat sedang bekerja Maret laporan terakhir Bahkan tidak diperiksa.

Sejauh ini, para ahli berhipotesis bahwa virus berevolusi pada kelelawar beberapa dekade yang lalu dan kemudian menularkannya ke manusia melalui inang perantara yang sebelumnya tidak diketahui, mungkin trenggiling.

Namun, kasus ini juga belum ditutup untuk WHO; Hipotesis kebocoran laboratorium akan diselidiki lebih lanjut. Ulama lain mengklaim hal yang sama. Tetapi beberapa orang merasa sulit atau tidak mungkin menggunakan penelitian genetik untuk menghasilkan bukti.

Peneliti menolak

Pada akhirnya mereka memiliki Amerika Serikat di bawah bos Joe Biden Ia mengumumkan bahwa mereka akan melakukan penyelidikan lebih lanjut tentang asal mula epidemi. Hal ini dapat meningkatkan ketegangan kebijakan luar negeri antara Amerika Serikat dan China. Pemerintah negara itu telah membuat marah setiap kecurigaan bahwa virus itu mungkin berasal dari laboratorium di Wuhan atau bahwa asal mula epidemi mungkin ada hubungannya dengan penelitian di kota itu.

READ  Pencarian sepanjang hari di Prancis: Seorang pria bersenjata ditangkap setelah melarikan diri

Seseorang menunjukkan bahwa bahkan studi Little Xiao bisa menjadi masalah politik Permintaan dari “FAZ” di antara para peneliti. Menurut mereka, mereka memiliki masalah dalam mempublikasikan penelitian tersebut; Topik itu terlalu panas untuk beberapa jurnal ilmiah. Meskipun mereka pertama kali mengajukan penelitian pada Februari 2020, mereka menerima banyak penolakan.