Berita Utama

Berita tentang Indonesia

COVID-19 mempersulit pertarungan melawan pengaturan skor di Asia | Olahraga | DW

Asia telah menjadi surga pengaturan pertandingan dalam sepak bola selama bertahun-tahun. Apalagi di Asia Tenggara, wilayah berpenduduk sekitar 650 juta jiwa yang terbentang dari India barat hingga China timur, hanya segelintir liga yang belum terjadi skandal manipulasi.

Malaysia telah berjuang melawan pengaturan skor pertandingan sejak sepak bola dilanda skandal besar pada awal 1990-an. Pertandingan ditunda tidak hanya di sana, tetapi juga di Laos. Pada tahun 2017, Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC) menempatkan 22 pemain dan ofisial dalam larangan seumur hidup. Dan hanya beberapa minggu yang lalu, Asosiasi Sepak Bola Malaysia mengkonfirmasi bahwa dua pertandingan saat ini sedang diselidiki mulai Oktober tahun ini.

Akses mudah ke mafia taruhan

Gaji rendah, yang tidak selalu dapat diandalkan, menciptakan lahan subur bagi geng mafia judi di Asia Tenggara. Jadi seringkali mudah untuk meyakinkan pemain, pelatih atau ofisial untuk menunda beberapa pertandingan. “Begitu klub berhenti membayar pemain mereka, scammers mengambil tindakan,” kata Steve Darby, yang telah berlatih di Asia Tenggara dan bekerja di Vietnam, Laos, Malaysia dan Singapura, di antara negara-negara lain. “Kamu tidak punya uang selama tiga bulan, kamu harus membayar sewa dan memiliki dua anak. Dan kemudian seseorang menawarkanmu gaji enam bulan untuk sebuah permainan. Saya pikir itu alasan paling umum untuk pengaturan pertandingan.”

Di pengadilan: Tran Manh Dung dikatakan telah memanipulasi pertandingan Piala AFC

Menurut jurnalis investigasi dan ilmuwan Declan Hill, penulis The Fix dan The Insider’s Guide to Match Fixing, kondisi di area yang dijelaskan sangat ideal untuk pengaturan skor. “Di negara-negara seperti Thailand, Indonesia, Kamboja, dan Vietnam, ada korupsi di liga sepak bola dan juga di tim,” kata Hill kepada DW. “Kemudian klub tidak membayar pemain, dan hierarki dalam tim, di mana pemain yang lebih tua memaksa pemain yang lebih muda untuk berpartisipasi, mengurus sisanya.”

READ  Vaksinasi anak-anak: komite vaksinasi membela diri terhadap Söder

Hukumannya harus masuk penjara selama sepuluh tahun

Namun hal ini tidak hanya terjadi di Asia Tenggara. Skandal 2011 di K-League, yang dianggap sebagai salah satu liga terkuat dan paling profesional di Asia, melibatkan lebih dari 50 pemain dan pelatih. Perlu dicatat bahwa banyak pemain hanya menerima uang dalam jumlah kecil – hingga 2.000 euro – untuk pengaturan pertandingan. Pemain yang lebih tua yang bekerja dengan cheater mahir merekrut rekan tim atau membungkam orang lain. “Untuk menemukan solusi yang menguntungkan, pemain terbaik harus dilibatkan,” kata Darby dalam wawancara dengan DW. “Biasanya, pemain yang lebih tua yang terlibat dalam pengaturan pertandingan, jadi pemain yang lebih muda hampir tidak memiliki kesempatan untuk membela diri.”

Mantan pelatih tersebut juga mengabarkan bahwa dirinya sendiri telah bertemu dengan rekan-rekannya yang menerima uang tersebut. Ada juga banyak contoh di mana wasit terlibat dalam pengaturan pertandingan. Dia mewakili hakim senior China Gong Jianping, yang dijatuhi hukuman sepuluh tahun penjara pada tahun 2003 setelah mengaku bersalah atas penipuan.

COVID-19 mengubah permainan

AFC telah berusaha untuk mengendalikan masalah dan telah bekerja dengan perusahaan data olahraga Swiss Sportradar sejak 2013. Organisasi internasional tersebut memiliki divisi Layanan Integritas besar yang menganalisis olahraga internasional untuk mencari tanda-tanda pengaturan pertandingan. “Saya sangat terkesan dengan betapa seriusnya AFC menangani masalah ini,” kata Andreas Kranisch, Managing Director Integrity Services di Sportradar. “Federasi adalah pemimpin dunia dalam hal integritas olahraga. Mereka telah mengambil sikap mutlak dan jumlahnya menurun.” Pada Februari 2020, Sportradar mencatat penurunan 21 persen dalam pengaturan skor dibandingkan 2013.

Tapi kemudian pandemi global datang dan membalikkan segalanya. Awalnya, ini berarti hari pertandingan dibatalkan atau diakhiri atau pertandingan harus dimainkan di stadion kosong. “COVID-19 adalah titik balik,” jelas Kranic. Pandemi telah membuat bahan bakar kembali berkobar.”

Salah satu alasan untuk ini adalah ekonomi di alam. Dengan penyebaran virus, klub di mana-mana mengalami penurunan pendapatan. Banyak yang telah mencoba memotong biaya dan memotong pengeluaran terbesar mereka: gaji pemain. Bintang-bintang klub top Eropa telah menyetujui pemotongan gaji sementara selama gelombang pertama tahun 2020. Namun, pemain yang kurang dalam daftar gaji paling terpengaruh oleh penurunan gaji. “Para dalang dengan cepat menyadari bahwa banyak olahraga menderita secara finansial akibat Covid-19,” kata Hill. “Dan di mana ada lebih sedikit uang, pemain, wasit, pelatih, dan kepala semakin rentan.

Kranish menjelaskan bahwa penjahat mendapat manfaat dari “efek COVID-19” lain: pekerjaan keliling. “Di masa lalu, kelompok kriminal terorganisir atau bahkan individu harus berkomunikasi secara fisik dengan pemain. Tapi sekarang, dengan akses digital, mereka mencoba seribu kali dan akan selalu mengalahkan Anda – dan pesannya juga dienkripsi.” Hal ini membuat sangat sulit untuk melacak kembali. Pada awal 2021, Sportradar melaporkan bahwa 40 persen aktivitas sepak bola yang dicurigai berada di tingkat ketiga dan di bawahnya – termasuk pertandingan pemuda.

Fokusnya di esports

“Sepak bola tidak dimainkan pada awal 2020,” kata Kranic. “Itu adalah situasi yang aneh bagi para bandar. Mereka putus asa mencari olahraga baru. Sama dengan scammers. Jika tidak ada olahraga, tidak ada kolusi. Jadi mereka mulai mencari olahraga yang tidak mereka pikirkan sebelumnya.”

Esports adalah area yang relatif tidak sensitif terhadap dampak pandemi, karena kompetisi jarak jauh dimungkinkan. Pada bulan Juni, enam pemain profesional berusia antara enam bulan dan lima tahun dilarang karena seorang pemain bertaruh pada timnya dan kemudian menyuap rekan satu timnya.

READ  Kilatan api, suara gemerincing, dan gelombang besar

Kranic: “Ini adalah ancaman internasional”

Dalam lingkungan yang menantang seperti itu, Hill ingin kepolisian terlibat sebanyak mungkin. “Korupsi masih marak di Asia. Dan ketika kepolisian Asia menyelidiki masa lalu, penangkapan dan penghukuman hampir selalu terjadi.” Federasi, asosiasi, dan kepolisian di seluruh dunia perlu bekerja sama lebih erat.

“Pengaturan pertandingan adalah masalah internasional,” kata Kranic. “Di Sportradar kami adalah sistem peringatan dan investigasi, tetapi kami bukan polisi. Jika pihak berwenang tidak bertindak, kami dapat mengekspos sebanyak yang kami inginkan, tidak akan terjadi apa-apa. Kami harus melanjutkan karena itu adalah ancaman global.”