Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dana investasi negara baru Indonesia kemungkinan akan segera beroperasi

Pemerintah Indonesia berkembang pesat dengan rencana untuk menjembatani kesenjangan pendanaan infrastruktur yang ada dengan membentuk dana investasi negara baru yang disebut Komisi Investasi Indonesia (disingkat menjadi Indonesia). “SEBUAH”). Dana tersebut ditetapkan berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 74 tahun 2020 (“Peraturan 74”) Di Otoritas Investasi Indonesia, IDR memiliki modal awal sebesar 75 triliun (sekitar US $ 5,6 miliar).

INA sering disebut oleh media sebagai “Dana Kekayaan Negara”. Faktanya, iklan pemerintah sendiri merujuk padanya dengan nafas yang sama dari dana kekayaan kedaulatan terkenal yang dioperasikan oleh Singapura, Norwegia, Kuwait, Uni Emirat Arab, dan Qatar. Namun, hal ini menyesatkan karena INA tidak akan didanai oleh cadangan negara, melainkan harus meningkatkan modal tambahan dari investor internasional melalui pembiayaan modal awal negara.

Pada 16 Februari 1621, Presiden menunjuk lima anggota Direksi INA, termasuk Rita Virakusuma, seorang bankir terkemuka di Indonesia. Sebagian besar direktur memiliki latar belakang di sektor swasta, yang pasti akan meyakinkan investor internasional. Tiga anggota panitia pengawas INA telah menunjuk menteri keuangan sebagai ketua panitia pengawas, dan menteri lembaga negara sebagai mantan anggota dewan. Kami berharap INA dibuka secara resmi segera setelah siap untuk memulai operasi perdagangan.

Menurut Peraturan 74, INA memiliki berbagai macam dana untuk mengelola aset, termasuk investasi pemerintah langsung, pengembalian investasi dan aset perusahaan milik negara, subsidi dan sumber lain yang sah dari hutang, hutang, sekuritas dan hutang lainnya. Fasilitas. Termasuk pengiriman uang, pemilihan mitra investasi, peminjaman, dan lainnya.

Peraturan 74 lebih lanjut mengatur bahwa INA dapat diizinkan untuk membangun atau berpartisipasi dalam pendanaan untuk pengelolaan aset dengan pihak ketiga. Untuk meningkatkan kapasitas perbankannya, INA dapat menggadaikan asetnya sebagai jaringan pinjaman dan menjamin pinjaman dari usaha patungan yang diikutinya. 10% dari keuntungannya harus dialokasikan sebagai cadangan wajib dan pendapatan cadangan, kelebihannya dibagikan kepada pemerintah.

READ  Melalui perjanjian bilateral, investasi antara Indonesia dan Singapura bisa tumbuh 22% dalam 5 tahun ke depan: Redno Marsudi

Selain itu, Aturan 74 menyatakan bahwa INA tidak boleh dinyatakan pailit kecuali telah dinyatakan pailit berdasarkan apa yang disebut “uji status kepailitan” yang dilakukan oleh badan independen yang ditunjuk oleh Kementerian Keuangan.

Komentar ABNR

PD Sarana Multi Infrastruktur (SMI) dan PD Tidak seperti lembaga yang disponsori pemerintah lainnya seperti Indonesia Infrastructure Fund (IIF), INA adalah lembaga yang disponsori pemerintah yang dapat beroperasi dengan sangat fleksibel dan bertanggung jawab. Ini diharapkan dapat melengkapi upaya pembiayaan infrastruktur dari SMI dan IIF dan badan usaha milik negara.

Laporan media tentang ukuran komitmen keuangan investor asing sejauh ini sangat bervariasi, dengan beberapa perkiraan sudah mencapai $ 15 miliar, yang dapat tumbuh hingga $ 100 miliar. Tentu saja, hanya karena uang dijanjikan tidak berarti uang itu benar-benar akan datang. Oleh karena itu, pemerintah mungkin menghadapi lebih banyak tantangan dalam merealisasikan investasi yang dijanjikan. Oleh karena itu, secara keseluruhan, masih banyak yang harus dilakukan, dan pada titik ini sangat cepat untuk menilai peluang keberhasilan dana. Namun, kami menganggap pembentukan INA sebagai inisiatif pemerintah yang positif dan terpuji.