Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dari Iran ke Austria: Saya ingin menjadi guru

Fatima Qalandari lahir di Afghanistan 23 tahun yang lalu. Dia dibesarkan di Iran dan melarikan diri bersama keluarganya ke Austria pada tahun 2016. Awalnya dia tidak ingin tinggal di sini dalam keadaan apa pun, hari ini Wina adalah ibu kota terbaik di dunia untuknya dan magangnya di Wiener Netzen adalah pekerjaan impian.

Editor: Sonja Kittel, Foto Karin Wasner

Ketika saya tiba di Austria 5 tahun yang lalu, saya tidak bisa berbahasa Jerman. Dua tahun kemudian, saya lulus dari sekolah dasar. Di Wina saya belajar bahasa Jerman B1 dan kemudian mencoba mencari pekerjaan atau magang. Pertama, saya magang sebagai asisten rumah tangga di Liesing selama dua minggu. Tapi itu sangat sulit, saya tidak menyukainya. Orang-orang mati setiap hari dan Anda harus sangat kuat. Aku tidak bisa melakukannya, aku terus menangis. Kemudian saya berpikir dengan teman-teman tentang apa yang saya suka dan apa yang saya suka dan kemudian tiba-tiba ide untuk melakukan teknik elektro datang kepada saya karena saya tertarik dengan matematika dan teknologi.

Temukan perusahaan yang tepat

Saya mengambil kursus yang berbeda dan kemudian memiliki kesempatan untuk mendaftar ke Kapsch. Wawancara berjalan dengan baik dan pada tahun 2019 saya dapat memulai magang saya sebagai insinyur listrik. Saya mendapat bantuan saat itu antarmuka pengguna Saya menulis banyak aplikasi dan kemudian diterima oleh Vienna Networks. Karena posisi ini paling menarik bagi saya, saya beralih ke sana dan sekarang saya berada di tahun ketiga magang di bidang teknik listrik. Ini hanya yang terbaik. Saya menyukai pendidikan saya, saya belajar banyak setiap hari dan ini adalah perusahaan yang baik dan hebat.

READ  Indonesia: Banjir merenggut 15 nyawa

pekerjaan lain-lain

Pada tahun pertama magang kami, kami hanya dengan satu pelatih dan kami mempelajari dasar-dasarnya. Kami banyak bekerja dengan tangan kami sendiri. Sejak tahun kedua magang, kami telah bekerja di berbagai departemen, baik di lokasi perusahaan maupun di kantor cabang. Minggu lalu kami berada di Distrik 6 dan memeriksa transformator 1000kV. Kadang saya mulai jam enam pagi dan harus bangun jam lima, tapi saya siap jam dua, kadang sampai jam delapan malam.

“Saya ingin menjadi guru”

Sekolah kejuruan diadakan dalam pelajaran kelompok. Itu dimulai lagi minggu depan, selama lima minggu dan akhirnya dengan pelajaran tatap muka lagi. Ini jauh lebih baik daripada pembelajaran jarak jauh. Tugas kami sulit, dan ada banyak istilah teknis. Saya perlu sekolah untuk mempelajarinya. Saya juga mengambil kursus B2 Jerman di rumah. Pada akhir tahun, saya ingin mengikuti dan lulus ujian. Masa magang berlangsung selama tiga tahun. Setelah itu, saya ingin pergi ke sekolah malam dan menjadi master. Saya juga ingin melakukan Matura, tapi saya tidak yakin bisa melakukannya. Saya pasti ingin terus bekerja di bidang ini. Lebih disukai dengan Wiener Netze. Mereka sangat memperhatikan apa yang telah Anda lakukan selama magang. Apakah Anda tepat waktu, bekerja keras, dll. Aku belum terlambat. Saya ingin tinggal di sana.

Persentase wanita yang rendah

Saat ini, hanya tiga wanita dari total 18 orang yang berada di tahun kedua pelatihan mereka. Itu terlalu sedikit. Wien Energie bersama kami di tahun pertama magang kami dan ada banyak wanita di sana. Enam di tahun pertama magang kami, yang merupakan jumlah yang kami miliki di semua tahun magang kami digabungkan. Saya kebanyakan bekerja dengan pria yang lebih tua di berbagai departemen. Saya biasanya tidak punya masalah dengan itu, saya sangat santai. Tapi beberapa waktu lalu, saya berada di fasilitas di luar Wina selama dua minggu. Tidak ada toilet wanita, hanya kamar mandi dan toilet bersama. Saya adalah satu-satunya wanita. Itu sulit, tetapi saya pikir itu hanya beberapa minggu dan saya harus melewatinya sekarang.

READ  Corona: Vaksinasi Biontech melindungi lebih dari 95 persen infeksi

“Aku bisa membangun masa depanku sendiri”

Sebagai orang Afghanistan, kami tidak memiliki kehidupan yang baik di Iran. Anda tidak dapat membandingkan hidup saya sekarang dan hidup saya di Iran. Saya selalu mengatakan Anda dapat memiliki kehidupan yang baik di sini, dan kehidupan yang jauh lebih baik. Tidak ada kesempatan bagi perempuan atau anak perempuan di sana. Jika saya ada di sana, pada usia saya sekarang, saya akan memiliki dua atau tiga anak. Saya harus menikah. Di sini saya punya apartemen sendiri, pekerjaan saya sendiri, saya bisa membangun masa depan saya. Kami harus melihat ke masa depan dan kami bisa melakukannya. Saya senang berada di sini.”

Dia lolos dari perang dan kekerasan dan memulai hidup baru di Austria. Dalam seri foto 9 bagian Pelatihan Kejuruan Saya di Austria, pria dan wanita muda menceritakan bagaimana mereka menemukan tempat pelatihan kejuruan mereka setelah melarikan diri dan bagaimana mereka mengalami pelatihan mereka. Kisah-kisah mereka menunjukkan hambatan dan masalah yang dihadapi pengungsi setelah kedatangan mereka. Tapi ada juga kisah sukses dari kesempatan yang digunakan, persahabatan dan kemanusiaan. Jika Anda ingin menjadi sukarelawan untuk mendukung pengungsi, Anda akan menemukan Sini Informasi dan Komunikasi.

Juga pada ringkasan:

Masa depan saya di Austria – Lina: “Saya tidak sendirian”