Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dari Windows 11: Microsoft ingin beralih ke Chrome, Firefox, dan Co. lebih sulit

Windows 11: Browser standar harus dipilih secara individual untuk setiap jenis file

Tapi apa isi kritik ini? Pertama-tama, setelah menginstal Windows 11, ketika Anda membuka tautan Internet, seperti halnya Windows 10, menu yang biasa muncul. Di sini pengguna dapat memilih browser standar pilihan mereka, atau membiarkannya dengan browser default Microsoft Edge. Masalah: Sepertinya ini satu-satunya waktu untuk beralih antar browser. Jika pengguna tidak mengklik “Selalu gunakan aplikasi ini” untuk Firefox, Chrome, dan Co. , pengaturan default hanya dapat diubah setelahnya melalui transformasi.

Akibatnya, Microsoft tidak akan lagi mengelompokkan pengaturan berdasarkan program, tetapi berdasarkan jenis file. Seperti yang ditunjukkan tweet, pengguna diberikan daftar panjang format halaman seperti HTML, PDF, HTTP, dan banyak lagi. Di sini Anda harus memilih satu per satu jenis berkas yang ingin Anda gunakan untuk peramban apa pun sehingga Anda dapat menggunakan perangkat lunak yang diperlukan untuk semua jenis tautan.

Firefox, Chrome, dan Co skeptis

Pesaing seperti Mozilla, Opera dan Vivaldi skeptis. “Kami semakin khawatir tentang tren di Windows,” jelas Celine Dickleman, misalnya, wakil presiden senior Firefox untuk “The Verge.” Menurutnya, karena pengguna Windows 10 tidak perlu mengambil langkah yang diperlukan untuk mengatur dan memelihara pengaturan browser mereka. Hambatan ini membingungkan.

Omong-omong, Anda dapat melihat Windows 11 pertama kali menggunakan versi “Pratinjau Orang Dalam”. Unduhan tertaut dapat ditemukan di bawah teks ini.

READ  Rilis generasi berikutnya direncanakan untuk tahun 2021, tetapi itu tidak pasti