Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Debat Piala Dunia: Infantino mengandalkan kekuatan fans – olahraga

Gianni Infantino dan FIFA-nya sekali lagi berselisih dengan dunia sepak bola. UEFA baru saja memerintahkannya untuk melaporkannya, itu datang ke penampilan terbarunya: Piala Dunia sepak bola dua tahunan dengan 48 tim nasional. Infantino seharusnya memberikan data menarik dan studi kelayakan yang sayangnya tidak ada. Itulah sebabnya UEFA bertaruh bahwa Infantino tidak berani pergi ke sarang singa. Itu bisa membatalkan proyek segera.

Dan apa yang dilakukan presiden FIFA yang licik?

FIFA menugaskan jajak pendapat tentang Piala Dunia – tidak, bukan di antara para profesional

Anda bersembunyi di balik komunitas sepak bola. FIFA menugaskan survei tentang masalah ini – tidak, tidak di antara para profesional yang seharusnya menggandakan beban kerja mereka untuk Piala Dunia yang permanen, dan bukan di antara klub yang membayar gaji pemain Piala Dunia. Dia bertanya di mana tepuk tangan bisa diharapkan: dari kerumunan! Beberapa orang suka tidur di seprai klub. Dan lihat: akun dengan survei telah bekerja dengan sempurna. Setidaknya begitulah cara FIFA mengubahnya. Federasi Dunia sekarang menyatakan dalam huruf besar: “Mayoritas penggemar lebih suka mengulang Final Piala Dunia FIFA – Jajak Pendapat Global!”

Seperti diketahui, Anda bisa memfilter segala macam hal yang berguna untuk keperluan Anda sendiri dari survei yang Anda kumpulkan sendiri. Dimulai dengan pertanyaan dan diakhiri dengan pembentukan responden. Namun, “survei riset pasar” saat ini terhadap setidaknya 23.000 orang di 23 negara di seluruh dunia, yang dibuat oleh pakar industri independen, sekarang terlihat sangat lucu.

Pada dasarnya, ia mengatakan kebalikan dari apa yang ingin dibaca FIFA. Empat puluh lima persen dari mereka yang disurvei telah memilih siklus empat tahun saat ini, dan hanya 30 persen dari seluruh dunia (dari India hingga Indonesia hingga Arab Saudi, tempat proposal dua tahun berasal) mendukung status turnamen yang baru diterbitkan.

READ  Konfirmasi balapan: Kejuaraan Dunia Superbike dimulai di Argentina

Tetapi dengan menambahkan beberapa pertanyaan bercanda, FIFA dapat membuka tagihan susu yang bagus: 55%, mayoritas, mendukung irama yang lebih pendek. Karena itu juga menyajikan Piala Dunia setiap tiga tahun (14 persen setuju) – dan bahkan Piala Dunia setiap tahun (11 persen). Apa yang sengaja Anda abaikan: Bahkan di antara penggemar FIFA, 59% menentang Piala Dunia setiap dua tahun.

terus? FIFA sekarang ingin memperluas survei menjadi 100.000 peserta. Oleh karena itu, karena kelompok usia yang lebih muda yaitu 18-24 tahun sangat antusias dengan acara tahunan Piala Dunia, disarankan untuk mengawasi generasi mendatang yang berpesta, usia 6-18: dengan opsi tambahan sepak bola untuk memungkinkan Piala Dunia berlangsung dua kali dalam setahun.

Sebuah survei baru-baru ini terhadap penggemar sepak bola Inggris mengungkapkan betapa tepatnya topik tersebut dinilai di jantung sepak bola: 64 persen menentang Piala Dunia selama dua tahun, 14 persen ragu-ragu, dan hanya 8 persen yang sangat mendukung.

Sulit untuk merevolusi Piala Dunia berdasarkan data ini. Infantino terus menggali, pendahulunya Sepp Blatter yakin akan hal itu. Dia sendiri mempromosikan Piala Dunia setiap dua tahun. Dia melepaskan gagasan itu “tetapi segera jatuh lagi,” seperti yang dilaporkan SZ, tidak ada penjelasan yang masuk akal untuk olahraga tersebut. Dia melihat motif yang sama sekali berbeda untuk kemajuan Infantino: gangguan. Infantino ingin “menenangkan Perhimpunan Nasional dengan uang dan mengalihkan mereka dari masalah mereka sendiri,” kata Blatter, “dari masalahnya dengan peradilan.” Di Swiss, masih ada investigasi kriminal terhadap presiden FIFA yang licik.