Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Deforestasi meningkatkan dampak kejadian cuaca ekstrem

Deforestasi meningkatkan dampak kejadian cuaca ekstrem

Jakarta. Jalanan berubah menjadi sungai berwarna coklat kotor, rumah-rumah tersapu arus deras, dan mayat-mayat diangkat dari lumpur. Ini adalah pemandangan banjir bandang di beberapa wilayah di Sumatera Barat setelah hujan lebat di awal bulan Maret – salah satu bencana lingkungan terbaru dan terburuk di Indonesia. Pejabat pemerintah menyalahkan curah hujan, namun kelompok lingkungan hidup mengatakan ini adalah contoh baru bagaimana penggundulan hutan dan degradasi lingkungan memperburuk dampak peristiwa cuaca ekstrem di negara tersebut.

Kemudian baca lebih lanjut Periklanan

Kemudian baca lebih lanjut Periklanan

Bencana tersebut tidak hanya disebabkan oleh faktor cuaca, tetapi juga oleh “krisis ekologi”, menurut laporan Forum Lingkungan Hidup Indonesia, sebuah kelompok hak lingkungan hidup. “Jika lingkungan hidup terus diabaikan maka kita akan terus menuai bencana lingkungan hidup.”

Rumah rusak akibat banjir bandang di Besir Selatan, Sumatera Barat, Indonesia pada 13 Maret 2024.

Indonesia, negara kepulauan tropis luas yang terletak di garis khatulistiwa, adalah rumah bagi hutan hujan terbesar ketiga di dunia – dan beragam satwa liar yang terancam punah. Ini termasuk orangutan dan gajah serta bunga hutan yang sedang mekar. Beberapa di antaranya tidak dapat ditemukan di tempat lain. Selama beberapa generasi, hutan telah menyediakan mata pencaharian, makanan dan obat-obatan bagi manusia, serta memainkan peran penting dalam praktik budaya jutaan suku di Indonesia.

Kemudian baca lebih lanjut Periklanan

Kemudian baca lebih lanjut Periklanan

Namun sejak tahun 1950, 74 juta hektar hutan hujan Indonesia – dua kali luas Jerman – telah ditebang, dibakar atau dihancurkan – untuk penambangan dan ekstraksi minyak sawit dan bahan mentah lainnya untuk produksi kertas dan karet, misalnya, organisasi tersebut Laporan Pengawasan Hutan Global.

READ  Selandia Baru diculik di Papua: Video dirilis

Indonesia merasakan dampak perubahan iklim

Indonesia adalah produsen minyak sawit terbesar, salah satu eksportir batu bara terbesar, dan produsen pulp kertas nomor satu. Negara ini mengekspor minyak dan gas, karet, timah, dan komoditas lainnya serta memiliki simpanan nikel dalam jumlah besar – bahan utama untuk mobil listrik, panel surya, dan produk lain yang diperlukan untuk transisi energi ramah lingkungan. Menurut Global Carbon Project, sebuah organisasi internasional, Indonesia terus menjadi salah satu penghasil emisi gas rumah kaca terbesar di dunia yang berasal dari penggunaan bahan bakar fosil, penggundulan hutan, dan pembakaran lahan gambut.

Pada saat yang sama, menurut Bank Dunia, negara ini sangat rentan terhadap dampak perubahan iklim. Hal ini termasuk banjir dan kekeringan ekstrem, perubahan kenaikan permukaan air laut dalam jangka panjang, perubahan pola curah hujan, dan suhu yang lebih tinggi. Dalam beberapa dekade terakhir, kepulauan ini telah merasakan dampak perubahan iklim, dengan meningkatnya curah hujan, tanah longsor dan banjir di musim hujan, serta lebih banyak kebakaran hutan akibat musim kemarau yang lebih panjang.

Kemudian baca lebih lanjut Periklanan

Kemudian baca lebih lanjut Periklanan

Ketika hutan dirusak, maka kegunaannya pun ikut hilang

Sementara itu, menurut Ida Greenbury, pakar keberlanjutan yang berbasis di Indonesia, hutan berperan penting dalam mitigasi dampak beberapa kejadian cuaca ekstrem. Banjir dapat dikurangi dengan pepohonan dan tumbuh-tumbuhan lain yang mampu menyerap air hujan dan mencegah erosi. Selama musim kemarau, hutan melepaskan kelembapan, yang membantu mengurangi dampak kekeringan, seperti kebakaran. Namun ketika hutan dirusak, manfaatnya pun ikut hilang.

Sebuah studi pada tahun 2017 menemukan bahwa konversi hutan – seperti untuk perkebunan kertas dan karet – dan penggundulan hutan membuat tanah terkena hujan, sehingga menyebabkan erosi. Aktivitas pemanenan yang sering terjadi – seperti perkebunan kelapa sawit – dan hilangnya vegetasi penutup tanah akan menyebabkan pemadatan tanah lebih lanjut, sehingga mengakibatkan air hujan jatuh ke permukaan dan bukannya masuk ke reservoir bawah tanah.

Pasca banjir mematikan pada awal Maret, Gubernur Sumatera Barat Maheldi Asnharullah berbicara tentang bukti kuat adanya pembalakan liar di kawasan yang terkena dampak banjir dan tanah longsor. Hal ini, ditambah dengan curah hujan yang berlebihan, sistem drainase yang tidak memadai, dan pembangunan pemukiman yang tidak tepat, berkontribusi terhadap bencana tersebut.

Para ahli dan pemerhati lingkungan yakin deforestasi telah memperburuk bencana di wilayah lain di Indonesia. Mereka menyalahkan banjir mematikan di Kalimantan pada tahun 2021 sebagian disebabkan oleh kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh operasi pertambangan dan kelapa sawit skala besar. Deforestasi menjadi salah satu penyebab terjadinya banjir dan tanah longsor yang menewaskan lebih dari 100 orang di Papua pada tahun 2019.

Kemudian baca lebih lanjut Periklanan

Kemudian baca lebih lanjut Periklanan

Ada beberapa tanda perbaikan. Pada tahun 2018, Presiden Indonesia Joko Widodo memberlakukan moratorium izin perkebunan kelapa sawit baru selama tiga tahun. Menurut data pemerintah, laju deforestasi menurun antara tahun 2021 dan 2022. Namun para ahli mengatakan deforestasi di Indonesia sepertinya tidak akan berhenti dalam waktu dekat karena pemerintah terus membangun proyek pertambangan dan infrastruktur baru, seperti pabrik peleburan nikel dan pabrik semen.

“Perusahaan sudah mempunyai banyak izin penggunaan lahan dan investasi terkait lahan, dan kawasan ini rentan terhadap banyak bencana,” kata Ari Rompas, pakar kehutanan Greenpeace yang berbasis di Indonesia.

Greenbury: “Kami tidak bisa melanjutkan jalur yang sama seperti sebelumnya”

Presiden terpilih Prabowo Subianto, yang akan menjabat pada bulan Oktober, telah berjanji untuk melanjutkan jalur pembangunan Widodo, yang mencakup proyek pengembangan lahan pertanian skala besar dan proyek pertambangan yang terkait dengan deforestasi. Para aktivis juga menyuarakan keprihatinan mengenai melemahnya langkah-langkah konservasi, seperti penghapusan persyaratan hukum untuk membatasi tingkat deforestasi dalam proyek-proyek pembangunan.

READ  Polly: Orang bertopeng dihukum dengan push-up

Para ahli dan aktivis sepakat bahwa pertumbuhan sangat penting bagi pertumbuhan perekonomian Indonesia di masa depan. Namun mereka mengatakan hal itu harus dilakukan dengan tetap memperhatikan lingkungan. “Kita tidak bisa melanjutkan jalur yang sama seperti sebelumnya,” kata Greenbury. “Tanah di hutan harus dilindungi dari erosi.”

Kemudian baca lebih lanjut Periklanan

Kemudian baca lebih lanjut Periklanan

RND/AP