Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dekat Indonesia – Gempa bawah laut dengan kekuatan sedang 23 Mei 2023: Ini adalah status gempa 5,1 tingkat saat ini

Dekat Indonesia – Gempa bawah laut dengan kekuatan sedang 23 Mei 2023: Ini adalah status gempa 5,1 tingkat saat ini

Gempa berkekuatan 5,1 skala Richter melanda 207 km barat laut Tupelo, Indonesia. Cari tahu semua detail tentang acara tersebut di sini.

Gambar ikonik: Gempa bawah laut mengguncang kota pesisir Foto: Aliansi Foto/Yasar Antar/AFP/DBA | Meninggalkan Antar

Pada hari Selasa, 23 Mei 2023, pukul 17.04 terjadi gempa bawah laut berkekuatan 5,1 skala Richter. Tapi apa sebenarnya arti klasifikasi ini dan nilai apa yang dapat digunakan untuk mengklasifikasikan gempa bumi dengan lebih akurat?

Indonesia: Gempa bawah laut berkekuatan sedang!

Gempa menyebar ke laut, 207 km sebelah barat laut dari Tobelo, Indonesia Itu terjadi. Namun, tidak ada kota yang terkena dampak langsung gempa bawah laut di sekitar pusat gempa. Pada skala Richter, gempa berkekuatan 5,1. Selain skala ini, ada detail lain yang berguna saat mengevaluasi peristiwa alam. Asal muasal wabah gempa laut penting untuk memperkirakan intensitas gempa. Peristiwa ini saat ini diasumsikan sedalam 46 kilometer.

Seberapa akurat informasi tentang gempa laut di dekat Indonesia ini?

Semakin besar jumlah stasiun pengukur yang digunakan untuk menemukan gempa, semakin akurat informasi tentang gempa tersebut. Karena angka gempa ini adalah rata-rata, pengetahuan saat ini tentang gempa pada awalnya dapat diklasifikasikan sebagai cukup akurat sehubungan dengan pengukuran lainnya. Peringkat akurasi ditambah dengan jarak antara stasiun yang berdekatan. Secara umum, semakin kecil ini, semakin andal perhitungan posisi horizontal gempa. Dalam kasus saat ini, jarak ini relatif kecil, oleh karena itu penentuan posisi gempa dapat dianggap sangat andal.

Pemeriksaan Cepat: Ikhtisar Gempa Laut

Gempa laut: Indonesia
posisi: 207 km sebelah barat laut dari Tobelo, Indonesia
Koordinat: Lintang = 3,114 derajat dan Bujur = 126,752 derajat
Tempat dalam radius 100 km: belum diartikan
Besarnya: 5.1
Ketepatan: akurasi rata-rata
keandalan: Sangat andal
Kedalaman: 46 kilometer
Intensitas yang dialami: belum diartikan
nilai intensitas: belum diartikan
Waktu pemberitahuan: 23/05/2023 – 17:04
READ  Tahun Anggaran 2022: Rekor Penjualan Meski Jumlah Tamu Turun 22% | Tourism-NEWS.com

Skala Richter Maritim: Apa arti angka-angka itu?

Pada tahun 1930-an, seismolog Charles Francis Richter meletakkan dasar untuk skala Richter, yang digunakan di seluruh dunia saat ini. Itu memungkinkan untuk membuat pernyataan tentang kekuatan gempa bumi dan gempa laut dengan menggunakan magnitudo – istilah yang berasal dari kata Latin “magnitudo” (magnitudo). Untuk mengetahui besarnya gempa, goncangan diukur menggunakan seismometer. Untuk itu perlu diketahui jarak antara stasiun pengukur dengan sumber gempa. Pergerakan terbesar di Bumi, defleksi maksimum (amplitudo), dibaca dari representasi grafik seismometer – seismogram. Amplitudo plus jarak ini memberikan besarnya. Untuk memudahkan membaca penyimpangan pada seismogram, Richter memperkenalkan skala logaritmik. Gempa dengan magnitudo 7 adalah 10 kali lebih besar dari magnitudo 6 pada skala Richter, 100 kali lebih besar dari magnitudo 5, dan 1000 kali lebih besar dari magnitudo 4 pada skala Richter.

Skala Richter: Sekilas tentang hal terpenting

Magnitudo Richter Klasifikasi kekuatan gempa dampak gempa Frekuensi peristiwa di seluruh dunia
<2.0 mikroskopis Gempa kecil, tidak terasa 8000 x per hari (dari skala 1.0)
2.0 hingga 3.0 Sangat ringan Umumnya tidak dapat diamati, tetapi diukur 1500 kali sehari
3.0 hingga 4.0 sangat mudah Ini sering diperhatikan, dan kerusakan jarang terjadi 135 kali sehari
4.0 hingga 5.0 sebuah cahaya Objek di dalam ruangan bergerak dengan jelas, suara getaran, dan sebagian besar tidak ada kerusakan 35 kali sehari
5.0 hingga 6.0 Kekuatan sedang Kerusakan besar pada bangunan yang rentan, tidak ada kerusakan kecil pada bangunan yang kuat 4,5 kali sehari, 1600 kali setahun
6.0 hingga 7.0 kuat Kehancuran dalam radius hingga 70 km 130 kali setahun
7.0 hingga 8.0 besar menghancurkan area yang luas 13 kali setahun
8.0 hingga 9.0 Sangat besar Kehancuran di area beberapa ratus kilometer 0,9x per tahun
9.0 hingga 10.0 ekstra besar Ribuan mil kehancuran 4 kali dalam 122 tahun (1952/60/64, 2011)
lebih dari 10 bencana global Itu tidak pernah tercatat, dan diyakini sebagai gempa berkekuatan 11 skala Richter 66 juta tahun yang lalu, yang disebabkan oleh tumbukan asteroid di Yucatan. 1 x 66 juta tahun
READ  Otto, Surf4shoes, AB Inbev, Instabee, Shopify, Shopee, Digital Marketing, Augmented Reality, Foodcall, Sampah Plastik, Digital Youth Study

Sebelum pengenalan skala Richter, seismograf lain digunakan, yang nilai Richter tidak ditransfer dengan baik, dan karenanya tidak dapat digunakan untuk mengirimkan gempa bumi yang diukur sebelum diperkenalkan. Namun, sejak pengukuran menggunakan skala ini dimulai, setidaknya ada lima gempa bumi yang terdokumentasi dengan magnitudo 9 atau lebih tinggi. Ini telah terjadi di Rusia (1952), Chile (1960), Alaska (1964), Indonesia (2004) dan Jepang (2011). Gempa yang menimbulkan kerusakan dahsyat di Turki dan Suriah pada 6 Februari 2023 itu memiliki nilai 7,8 skala richter. Gempa bumi menyebabkan banyak sekali kematian, yang tidak dapat ditentukan secara pasti saat ini.

+++ Catatan redaksi: Teks ini dibuat secara otomatis berdasarkan data terkini dari USGS (US Geological Survey). USGS mengirimkan update event terbaru pada 23 Mei 2023 – 17:22. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang acara tersebut Di situs resmi USGS di sini. Kami menerima umpan balik dan komentar di [email protected]. +++

Dia mengikuti News.de sudah di FacebookDan TwitterDan pinterest Dan Youtube? Di sini Anda akan menemukan berita terbaru, video terbaru, dan sambungan langsung editor.

ROJ / berita.de