Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Demam tropis  Ulasan film.de

Demam tropis Ulasan film.de

Konten/kritik

Di banyak negara dan budaya, masa kolonial meninggalkan bekas luka dan luka mendalam yang belum kunjung sembuh hingga saat ini. Negara-negara bekas jajahan Inggris, seperti Afrika Selatan, India, dan Australia, masih memiliki ciri-ciri masa kini, dan telah menjadikan misi budaya dan politik mereka untuk beradaptasi dengan masa ini melalui museum, pameran, dan acara lainnya. Budaya mengenang tidak hanya berguna dari sudut pandang sejarah, namun juga dalam aspek lain, karena generasi sekarang mungkin sudah tidak bisa lagi membayangkan seperti apa sebenarnya budaya penindasan dan kontrol, yang dianggap subordinat dari penjajah. menyukai. . Dalam konteks ini memang demikian Demam tropis Untuk memproduksi film dokumenter oleh trio sutradara Mahardika Yoda, Robin Hartanto Honagri Dan Perdana Roswaldi, suatu masa ketika sebagian negara masih menjadi jajahan Belanda. Film dokumenter ini tayang perdana di dunia DOK.Leipzig Celebrates 2022 didasarkan pada kenangan seorang pemilik perkebunan tembakau di Sumatera, kehidupannya, perlakuan terhadap para pekerjanya, dan bagaimana orang asing menjaga jarak bahkan setelah bertahun-tahun tinggal di sana.

Film ini sendiri terbagi menjadi tiga bab, yang di satu sisi menggambarkan perkembangan koloni dan perkebunan, dan di sisi lain perkembangan masyarakat, mulai dari komunitas pekerja lapangan Indonesia hingga komunitas kecil orang Eropa. Selama berdurasi 59 menit, ketiga pembuat film tersebut menggabungkan berbagai materi, terutama rekaman arsip dari berbagai sumber serta rencana, misalnya, untuk tanaman tahunan pertanian. Demam tropis Ia menelusuri perspektif penjajah dan kekuasaan kolonial secara luas, memberikan wawasan yang mungkin familiar bagi banyak pemirsa, namun tetap menawarkan beberapa aspek menarik.

“Barat adalah Barat, Timur adalah Timur”

Terpusat di Demam tropis Ada kutipan terkenal dari penulisnya RudyardYang pernah menulis dalam puisi bahwa Barat dan Timur tidak boleh bertemu dan akan selalu bertolak belakang. Berdasarkan foto-foto dan kesaksian yang diberikan dalam dokumen-dokumen tersebut, kita dengan cepat sampai pada kesimpulan ini, karena dunia orang kulit putih kaya di klub-klub mereka dan pekerja lapangan yang hidup dalam kemiskinan dan kemelaratan sangat berbeda. Di satu sisi, Anda melihat dunia tanaman, kegagalan panen, dan keuntungan, sementara di sisi lain Anda mengantri panjang untuk mendapatkan semangkuk nasi, dan kesehatan Anda sepertinya selalu dalam bahaya.

READ  Konservasi: Hutan tropis hancur di Swiss pada tahun 2022 - Hiburan

Namun, di babak kedua, para pembuat film dokumenter melepaskan diri dari gagasan sederhana bahwa kedua budaya hanya bisa ada secara terpisah satu sama lain. Konsep “demam tropis”, penyakit yang ditularkan di daerah tropis, dipandang sebagai simbol saling mempengaruhi. Gambaran hutan yang berulang, yang Anda lihat di awal, menjadi metafora untuk situasi ini, dibandingkan dengan film layar lebar dari sutradara tersebut. Apichatpong Weerasethakul (Penyimpanan, Pemakaman kemegahan). Itu hanyalah salah satu dari banyak ide yang disarankan pembuat film kepada penonton, karena provokasi bukan tentang pendekatan mereka, melainkan tentang hubungan.

Kredit

waktu tambahan: “Demam tropis”
bangsa: Indonesia, Belanda
tahun: 2022
KELUAR: Mahardika Yuda, Ruben Hartanto Honagri, Perdana Roswaldi
Naskah: Mahardika Yuda, Ruben Hartanto Honagri, Perdana Roswaldi
musik: Mahardika Yoda
kamera: Mahardika Yoda, Siful Anwar

Beli/Aliran

Tautan ini disebut tautan afiliasi. Jika Anda membeli melalui tautan ini, kami akan menerima komisi tanpa biaya tambahan kepada Anda. Dengan cara ini Anda dapat mendukung situs kami.