Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Demografi bom waktu |  surat harian

Demografi bom waktu | surat harian

Diskusi yang sering tentang perubahan iklim dan krisis Corona telah mendorong topik penting ke latar belakang. Tapi di sinilah letak ledakan ekonomi dan kemakmuran terbesar: penuaan cepat masyarakat kita. Saya baru mendapatkannya Institut Ekonomi Jerman (IW) Presentasikan pelajaran yang membuat Anda duduk dan memperhatikan.

Baby boomer akan segera ditutup untuk masa pensiun

Pada tahun 2030, jumlah orang berusia 20-64 tahun di Jerman akan berkurang sekitar 11% dari tahun 2020. Mengingat meningkatnya kekurangan pekerja terampil, jumlahnya mengkhawatirkan. Banyak orang yang akan pensiun di tahun-tahun mendatang, terutama baby boomer, tidak akan lagi digantikan oleh karyawan entry-level.

Jawaban IW untuk perkembangan ini adalah: Ini menarik banyak imigran. Namun, ini sangat picik. Pengalaman sejauh ini menunjukkan betapa sulitnya proses integrasi. Pada bulan Juli, Badan Ketenagakerjaan Federal menerbitkan sebuah studi yang membuat data tentang seberapa baik imigran mencari nafkah. Hasilnya mengkhawatirkan: terutama di antara warga Suriah, banyak dari mereka datang ke Jerman sebagai pencari suaka, terutama pada tahun 2015, jumlahnya menakutkan – hampir dua pertiga dari semua pekerja Suriah tinggal seluruhnya atau sebagian di Harz IV.

Proporsi penerima bantuan negara di antara imigran dari Suriah pada bulan Maret tahun ini adalah 65 persen, jauh lebih tinggi daripada di antara orang asing dari negara-negara pencari suaka besar lainnya seperti Somalia atau Afghanistan. Seperti yang ditunjukkan oleh statistik Badan Ketenagakerjaan Federal, 37,1 persen orang Somalia usia kerja menerima manfaat Hartz IV selama periode yang sama. Di antara warga Afghanistan, proporsinya adalah 43,7 persen. Studi oleh Agen Tenaga Kerja menunjukkan persentase penerima manfaat yang relatif tinggi, antara lain, karena pengungsi seringkali tidak memiliki kualifikasi formal dan pekerjaan di daerah dengan “upah rendah”.

READ  Pasar saham Jerman: Kelanjutan tren naik (LB Nord) | Stok hari ini

integrasi yang sulit

Jadi tidak mudah bagi negara kita untuk mengintegrasikan orang-orang yang berimigrasi enam tahun lalu. Jika seseorang ingin melawan perubahan demografis dengan imigrasi, itu tidak bisa hanya menyangkut argumen yang berhubungan secara eksklusif dengan jumlah. Sebaliknya, fokusnya harus pada keterampilan imigran lebih dari sebelumnya. Negara-negara seperti Kanada atau Australia dapat menjadi model di sini: Pekerja terampil sudah dipekerjakan di sana dengan menciptakan platform terkait yang tersedia di seluruh dunia untuk para profesional yang tertarik. Ini menjelaskan dengan tepat bagaimana migrasi diatur dan di sektor mana pencarian pekerja terampil dilakukan. Selain itu, tawaran pekerjaan dibuat di sana dan orang-orang dipersiapkan untuk apa yang diharapkan di negara imigrasi, misalnya dengan mengatur kursus bahasa di negara asal mereka. Untuk saat ini, Jerman masih jauh dari itu.

Tetapi ada juga aspek lain: Alih-alih berfokus pada imigrasi pekerja yang lebih terampil, fokusnya harus pada orang-orang yang sudah tinggal di sini. Ini berarti, pertama, serangan besar-besaran untuk memenuhi syarat pengungsi, memfasilitasi identifikasi sekolah dan pelatihan perusahaan, dan menciptakan sistem orientasi di mana penduduk setempat membantu dalam prosedur atau permintaan administratif. Migrasi ke dalam sistem sosial tidak bisa menjadi solusi untuk penuaan masyarakat kita.

Penguatan kompetensi

Dalam perdebatan di masa depan, orang tidak boleh melupakan perubahan di dunia kerja karena digitalisasi, otomatisasi, dan kecerdasan buatan, yaitu kecerdasan buatan. Banyak yang akan berubah dalam dunia bisnis lokal di tahun-tahun mendatang. Hirarki menjadi lebih datar, bentuk pekerjaan menjadi lebih fleksibel dan mobile; Berkat kerja jarak jauh dan pekerjaan kantoran di rumah, persyaratan untuk berada di lokasi perlahan-lahan dikeluarkan. Corona sekali lagi terbukti menjadi kekuatan pendorong di sini. Selain itu, terutama kegiatan sederhana yang hanya membutuhkan kualifikasi rendah, sudah bergejolak. Robot dan komputer semakin menggantikan aktivitas yang terlalu monoton dan enggan dilakukan oleh manusia.

READ  Bursa Saham: Jatuhnya Cryptocurrency

Namun, dengan tidak adanya alternatif teknis sejauh ini, aktivitas pekerja berketerampilan rendah sudah dibayar rendah saat ini. Masalahnya diperparah karena sektor upah rendah Jerman sangat besar: setiap karyawan kelima (sekitar 20 persen) bekerja pada tingkat upah minimum atau hanya mendapat sedikit lebih banyak. Di Skandinavia, Belanda, dan Prancis, tarifnya hanya setengahnya. Satu hal yang jelas: orang-orang ini tidak dapat dimasukkan ke dalam kegiatan yang berkualitas. Sebaliknya, mereka harus diintegrasikan ke dalam pasar kerja masa depan melalui pelatihan lebih lanjut dan pembelajaran seumur hidup.

Perluasan digitalisasi

Ini membutuhkan perluasan digitalisasi. Namun saat ini ada risiko bagi Jerman untuk kehilangan kontak dengan digitalisasi di tingkat internasional. belajar Pusat Daya Saing Digital Eropa Itu diratifikasi di Berlin dari September: Jerman tertinggal lebih jauh dalam perlombaan teknologi. Dengan demikian, negara kita telah mendarat di posisi kedua dari belakang negara-negara G7 untuk kedua kalinya berturut-turut dalam perbandingan internasional. Jika seseorang menarik lingkaran sedikit lebih lebar, Jerman juga tertinggal jauh di belakang di tempat ketiga hingga terakhir di antara 20 negara industri dan negara berkembang teratas. Negara-negara seperti Prancis dan Italia kembali membaik dan berada di urutan kesembilan dan kedelapan, dan China, Brazil, Argentina bahkan Turki dan Indonesia berada di urutan teratas dan jauh di depan Jerman.

Pandemi virus corona telah mengungkap kelemahan besar, terutama di bidang administrasi publik. Otoritas kesehatan sering kewalahan dan lebih mengandalkan mesin faks daripada komunikasi modern untuk melacak rantai infeksi. Namun, kegagalan negara dalam menanamkan keterampilan digital kepada kaum muda perlu dievaluasi lebih lanjut. Jerman harus bertindak jika ingin cocok untuk masa depan – ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk Aliansi Ampel.