Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Demografi: India sekarang mulai menyusut

Demografi: India sekarang mulai menyusut

Pendapat demografi

Sekarang India juga mulai menyusut

Alan Posner menulis:

Penulis internasional Alan Posner

Sumber: Claudius Pflug

Sampai tahun 1960-an, empat perlima umat manusia hidup dalam kemiskinan; Hari ini, mereka kurang dari seperlima. Lebih sedikit anak yang lahir karena kemakmuran meningkat. Ini adalah terakhir kali dia berada di China dan sekarang dia juga berada di India. Ada satu alasan utama untuk itu.

WSementara para mahasiswa tahun 1968 memberontak dengan jilid-jilid Marx di tangan mereka, sebuah buku yang diterbitkan di Amerika Serikat yang menghidupkan kembali teori-teori ekonom Thomas Malthus, yang diserang Marx, memiliki efek yang jauh lebih bertahan lama daripada petualangan-petualangan tahun 1960-an: “The Population Bomb” adalah nama terlaris ahli biologi Paul Ehrlich , yang diterbitkan dalam bahasa Jerman pada tahun 1971 dan tesisnya masih menghantui kepala banyak orang, meskipun telah lama dibantah.

Seperti Malthus pada abad kedelapan belas, Ehrlich pada abad kedua puluh berhipotesis bahwa dorongan manusia untuk bereproduksi akan selalu lebih kuat daripada pertumbuhan ekonomi. Hasilnya: ledakan kemiskinan, berkurangnya sumber daya. Ehrlich telah menganggap populasi dunia sekitar tiga miliar pada waktu itu tidak berkelanjutan.

Pertumbuhan yang lebih besar akan meruntuhkan kemakmuran negara-negara kaya dalam dua dekade. Melalui tindakan drastis, seperti menambahkan agen desinfektan ke air minum, populasi global harus dikurangi menjadi dua miliar orang pada abad ke-21.

Baca juga

Keluarga besar sangat berarti: Lisa Noma dengan delapan anaknya.  Dia memiliki tiga anak dari istri keduanya

Sekarang ada 7,8 miliar orang di Bumi. Belum pernah sebelumnya proporsi penduduk dunia yang sedemikian tinggi menikmati tingkat kemakmuran yang sedemikian tinggi. Sementara empat perlima umat manusia hidup dalam kemiskinan sampai tahun 1960-an, proporsi itu kini telah turun menjadi kurang dari seperlima.

Pada saat yang sama, ledakan ini menyebabkan penurunan angka kelahiran, pertama di negara-negara kaya. Siapa pun yang membaca buku Ehrlich di tahun 1970-an dan memutuskan untuk tidak memiliki anak karena tanggung jawabnya kepada Ibu Pertiwi menghadapi tuduhan tidak bertanggung jawab di tahun 2000-an: Siapa yang Harus Membayar Pensiun Sekarang?

Kurang dari dua anak per wanita

Selain itu, para ahli teori sayap kanan telah memupuk rasa takut akan hilangnya kulit putih, karena yang lain diduga berlipat ganda tanpa batasan. Tapi ini tidak terjadi. Jepang semakin tua dan menyusut. Pertumbuhan populasi terhambat di Cina; Di Bangladesh dan Indonesia juga, jumlah anak per wanita kurang dari dua. Sekarang, di India juga, tingkat kesuburan telah turun di bawah “tingkat penggantian” 2,1 anak per wanita. Dalam waktu sekitar 30 tahun, India juga akan mengalami masalah penyusutan.

Baca juga

Kaum muda di Uganda utara: Lamanya bersekolah, terutama bagi perempuan, sangat penting untuk jumlah anak di masa depan

Pendapat Hari Kependudukan Sedunia

Alasan utamanya adalah pembebasan perempuan. Pada 1960-an, sekitar 90 persen wanita India buta huruf. Saat ini sekitar 35 persen, kebanyakan orang tua. Saat ini, wanita di Mumbai seperti wanita di Munich ingin diasosiasikan dengan rumah, kompor, anak-anak, dan dapur.

Inilah sebabnya mengapa kontrasepsi digunakan, seringkali melalui sterilisasi sukarela. Omong-omong, agama tidak memainkan peran apa pun. Meskipun umat Hindu rata-rata memiliki lebih sedikit anak daripada Muslim, umat Hindu di provinsi miskin Uttar Pradesh memiliki anak jauh lebih banyak daripada Muslim di negara bagian Kerala yang makmur.

Sebagian besar dari 68 anggota Marx telah lama membuang map Marx mereka. Tapi dia benar tentang Malthus: solusi untuk masalah populasi terletak pada penghapusan kemiskinan, dan bukan sebaliknya.

READ  Evolusi transaksi pembayaran di perusahaan