Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dengan ringgit yang lebih kuat, penawaran Indonesia lebih baik – Pasar

Dengan ringgit yang lebih kuat, penawaran Indonesia lebih baik – Pasar

KUALA LUMPUR: Minyak sawit berjangka Malaysia turun pada hari Rabu, karena penawaran yang lebih baik dari produsen utama Indonesia membebani penguatan ringgit.

Kontrak acuan minyak sawit untuk pengiriman Februari di Bursa Malaysia Derivatives Exchange turun 25 ringgit, atau 0,64%, menjadi 3,872 ringgit ($833,58) pada tengah hari.

Paramalingam Subramaniam, direktur pialang keuangan Bilindung Bestari yang berbasis di Selangor, mengatakan alasan utama di balik penurunan harga adalah kuatnya penawaran dari negara tetangga, Indonesia, yang merupakan produsen dan eksportir minyak sawit terbesar di dunia.

“Ringgit juga sedikit menguat, memberikan tekanan pada ekspor yang sudah rapuh.”

Ringgit naik 0,54% terhadap dolar, membuat komoditas tersebut lebih mahal bagi pembeli yang memegang mata uang asing.

Pada minyak terkait, kontrak minyak kedelai teraktif Dalian turun 0,02%, sedangkan kontrak minyak sawit turun 1,13%.

Perusahaan kelapa sawit bergantung pada minyak pesaing yang lebih kuat, namun lemahnya permintaan membatasi keuntungan

Harga minyak kedelai di Chicago Mercantile Exchange turun 0,4% setelah naik semalam di tengah ekspektasi bahwa cuaca panas dan kering di Brazil akan mengurangi produktivitas kedelai di produsen terbesar dunia tersebut.

Minyak kelapa sawit dipengaruhi oleh pergerakan harga minyak terkait saat mereka bersaing untuk mendapatkan bagian di pasar minyak nabati global.

Minyak bergerak ke kisaran sempit pada hari Rabu karena investor menjadi berhati-hati menjelang pertemuan penting OPEC+ pada hari Rabu

Kebijakan produksi dalam beberapa bulan mendatang akan diputuskan pada hari Kamis, sementara gangguan pasokan di Laut Hitam memberikan landasan bagi harga. O/R Masa depan minyak mentah yang lebih lemah menjadikan kelapa sawit sebagai pilihan yang kurang menarik untuk bahan baku biodiesel.

READ  Sejarah Wasen: Mengapa Kannstatter Volksfestival dirayakan di Stuttgart - Berita dari Stuttgart

Harga minyak sawit mungkin akan naik ke kisaran antara 3.935 ringgit dan 3.953 ringgit per metrik ton, kata analis teknikal Wang Tao kepada Reuters.