Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Denkendorf: Seorang ibu yang berjuang melawan pengucilan – Neuhausen / Denkendorf

Anna Mendel menulis di akun Instagram-nya tentang hambatan kecil dan besar dalam kehidupan sehari-hari dengan dua anak cacat. Foto: / Ulrike Rapp-Hirrlinger


Anna Mendel, 38 tahun, lahir dari Dunkendorf, Indonesia. Dia memiliki dua anak cacat dan memerangi rasisme dan pengucilan penyandang cacat di media sosial.


Dunkendorf – Dia menyebut dirinya “Pembuka Mata” dan menulis tentang kehidupan sehari-harinya di media sosial. Dan ini menghadirkan tantangan: Anna Mendel memiliki tiga anak kecil. Dua di antaranya hidup dengan disabilitas. Namun gadis berusia 38 tahun, yang tinggal bersama keluarganya di Dunkendorf, tidak ingin bersembunyi, tetapi berbicara terus terang tentang kondisi hidupnya yang seringkali sulit. Selain disabilitas anak, penting juga untuk meningkatkan kesadaran rasisme. Karena Anna Mendel lahir di Indonesia dan dibesarkan sebagai putri angkat di Stuttgart. Sebagai seorang anak, dia menemukan bahwa orang-orang menatapnya karena warna kulitnya. “Saya khawatir anak-anak saya akan terkena rasisme juga,” katanya. Karena selain penampilan mereka, Simon (6) dan Lukas (4) sering menampilkan perilaku yang tidak biasa karena disabilitas mereka. Dia ingin mempersiapkan anak-anaknya untuk ini.

Yang terbaik di Esslingen.

Tutup dengan EZ +

Terima kasih atas minat Anda pada artikel EZ+ ini. sekarang dengan Z + Baca dan alami variasi editorial tak terbatas dari surat kabar digital Eßlinger.

  • Termasuk semua item EZ +
  • Tersedia di semua perangkat
  • Anda dapat membatalkan kapan saja

READ  Lebih dari sekedar Bali: Indonesia membuka pulau untuk liburan