Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Departemen Perdagangan AS memasukkan entitas superkomputer China ke dalam daftar hitam

Departemen Perdagangan AS memasukkan entitas superkomputer China ke dalam daftar hitam

Biro Industri dan Keamanan (BIS) dari Departemen Perdagangan AS telah memasukkan tujuh perusahaan China dan raksasa komputasi ke dalam daftar hitam, “Daftar Entitas”, yang dengannya perusahaan AS tidak lagi diizinkan untuk memelihara hubungan bisnis. Unit-unit China dikatakan terlibat dalam pembuatan superkomputer untuk keperluan militer, antara lain untuk mengembangkan senjata pemusnah massal.

Secara khusus, ini menyangkut perusahaan China Tianjin Phytium Information Technology, Shanghai High Performance Integrated Circuit Design Center, Sunway Microelectronics serta pusat superkomputer nasional China Jinan, Shenzhen, Wuxi dan Zhengzhou. Menurut Departemen Perdagangan AS, superkomputer yang dikembangkan dan diproduksi dengan bantuan mereka akan digunakan untuk tujuan militer, termasuk memodernisasi sistem senjata militer dan “atau mendukung program senjata pemusnah massal”. Seperti yang tertera dalam surat dari Bank for International Settlements, Kamis.

Unit komputasi tinggi juga harus menggunakan teknologi yang dikembangkan dan diproduksi oleh perusahaan Amerika. Departemen Perdagangan AS melihat ini sebagai ancaman bagi kepentingan keamanan nasional Amerika Serikat. Oleh karena itu, perusahaan Amerika tidak lagi diizinkan untuk menjual suku cadang dan komponen ke perusahaan dan pusat China.

Menteri Perdagangan AS Gina M. Raymondo mengatakan superkomputer sangat diperlukan untuk mengembangkan banyak, dan mungkin semua, senjata modern dan sistem keamanan nasional seperti senjata nuklir dan senjata hipersonik. Oleh karena itu, Departemen Perdagangan akan menggunakan semua kemampuannya untuk mencegah China menggunakan teknologi AS untuk memodernisasi sistem persenjataan militernya.

Daftar Entitas Departemen Perdagangan Amerika Serikat mencantumkan individu, organisasi, dan perusahaan yang telah berpartisipasi dalam atau telah berpartisipasi dalam aktivitas yang menimbulkan risiko signifikan terhadap keamanan nasional atau kepentingan kebijakan luar negeri Amerika Serikat. Perusahaan Amerika tidak dapat berbisnis dengan perusahaan ini kecuali mereka memiliki izin dari Departemen Perdagangan.

READ  Potongan Asian Wirecard dibeli dari perusahaan rintisan Belanda

Beberapa perusahaan China telah memasuki “daftar entitas” di masa lalu – termasuk grup komunikasi seluler Huawei, pembuat chip SMIC, dan produsen drone DJI. Alasan pembatasan adalah bahwa ini dan banyak perusahaan lain akan bertindak bertentangan dengan kepentingan keamanan nasional Amerika Serikat. Selama masa kepresidenan Donald Trump di Amerika Serikat, daftar hitam Departemen Perdagangan AS dalam perang dagang dengan China juga terbukti menjadi alat untuk memberikan tekanan ekonomi pada China.


(Ulp)

Ke halaman rumah