Berita Utama

Berita tentang Indonesia

DeSantis jatuh – Trump secara dramatis memperluas keunggulannya

DeSantis jatuh – Trump secara dramatis memperluas keunggulannya

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Setelah pengunduran dirinya, DeSantis ingin mendukung mantan Presiden Trump. Menurut jajak pendapat saat ini, dia unggul jauh dari rivalnya, Nikki Haley. © IMAGO/Deb Kram/Seacoastonline

Setelah pengunduran dirinya, DeSantis ingin mendukung mantan Presiden Trump. Menurut jajak pendapat saat ini, dia unggul jauh dari rivalnya, Nikki Haley.

Diperbarui mulai 22 Januari, 11:21: Menurut survei terbaru dari CNN Donald Trump mengungguli saingannya Nikki Haley dalam perlombaan untuk memenangkan pemilihan pendahuluan di New Hampshire – jelas. Trump dikatakan yakin akan menerima sekitar 50% suara Partai Republik, sementara mantan gubernur Carolina Selatan itu hanya bisa mengandalkan 39% pendukung.

Dalam jajak pendapat terakhir yang dilakukan CNN pada awal Januari lalu, keunggulan Trump tidak signifikan. Persentasenya adalah 39 persen, dibandingkan dengan mantan presiden yang sebesar 32 persen.

DeSantis menghadapi kampanye pemilu AS – Trump dan Haley dengan reaksi pertama mereka

Diperbarui mulai 22 Januari pukul 07.00: Setelah Ron DeSantis mundur dari nominasi Partai Republik untuk pemilu AS 2024, kandidat yang tersisa kini mulai bereaksi. Tim kampanye Trump mengatakan sekarang saatnya bagi “semua anggota Partai Republik untuk mendukung Presiden Trump” untuk mengalahkan Presiden petahana Joe Biden dalam pemilihan presiden bulan November dan mengakhiri “kepresidenannya yang membawa bencana.” Mantan presiden itu sendiri menyerang saingannya Haley, menyebutnya sebagai “globalis” saat tampil dalam kampanye di New Hampshire.

Pada gilirannya, Haley mengatakan kepada pendukungnya di negara bagian timur laut bahwa pelamar sekarang hanya terdiri dari “pria dan wanita.” Para pemilih harus memutuskan apakah mereka menginginkan “hal yang sama atau sesuatu yang baru,” tambah mantan duta besar PBB. Mantan gubernur Carolina Selatan ini berharap mendapatkan suara dari seluruh pemilih konservatif yang muak dengan Trump.

READ  Austria: Partai Hijau mempertanyakan kemampuan Kurz untuk bertindak - Politik

Kampanye pemilu AS: Saingan Trump, DeSantis, menyerah

Laporan pertama: WASHINGTON, D.C. – Gubernur Florida dari Partai Republik Ron DeSantis mengundurkan diri dari pemilihan presiden AS pada Minggu malam. DeSantis mengumumkan keputusannya dalam sebuah video di platform X (sebelumnya Twitter). Setelah pemilihan pendahuluan baru-baru ini di negara bagian Iowa, AS, dia tidak lagi melihat “jalan yang jelas menuju kemenangan,” dan oleh karena itu dia memutuskan untuk menarik pencalonannya sebagai presiden.

Kampanye pemilu AS: DeSantis menarik diri dari pemilihan presiden dan mendukung Trump

DeSantis juga menyatakan ingin mendukung mantan Presiden Donald Trump seiring dengan berlanjutnya kampanye. Pria berusia 45 tahun itu mengatakan mayoritas pemilih utama Partai Republik ingin memberi mereka kesempatan lagi. DeSantis menambahkan bahwa dia memiliki “beberapa perbedaan pendapat” dengan Trump, misalnya mengenai pandemi Corona, tetapi mantan presiden tersebut “lebih baik daripada Presiden saat ini Joe Biden.”

Setelah kesuksesan Trump di Iowa, DeSantis mengundurkan diri

Trump mengkonfirmasi status favoritnya untuk nominasi presiden dari partainya pada hari Senin dengan kemenangan yang jelas dalam pemilihan pendahuluan Partai Republik yang pertama di Iowa. Ia memperoleh 51 persen suara, unggul jauh dari DeSantis yang berada di posisi kedua dengan 21 persen. Disusul mantan Duta Besar AS untuk PBB Nikki Haley yang memperoleh 19 persen suara.

Pemilihan pendahuluan berikutnya dijadwalkan pada Selasa di New Hampshire. Pemenang pemilihan pendahuluan Partai Republik secara nasional akan menantang petahana dari Partai Demokrat, Biden, dalam pemilihan presiden 5 November.