Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Di Asia, para bintang papan atas menghindari partisipasi di Piala Dunia Bola Basket

Di Asia, para bintang papan atas menghindari partisipasi di Piala Dunia Bola Basket

Kejuaraan Dunia FIBA ​​​​harus menjadi turnamen bagi para bintang top. Namun lambat laun, sejumlah talenta luar biasa mundur.

Giannis Antetokounmpo berlari, melompat, dan dirayakan seperti Cristiano Ronaldo dengan “sio” yang keras – penggemar sepak bola Nashville sangat antusias dengan pertunjukan tersebut. Sedangkan untuk bola basket, gambaran yang muncul sesaat sebelum dimulainya Piala Dunia kembali mengecewakan. Banyak superstar yang saat ini melakukan tur keliling dunia, namun seperti Antetokounmpo, mereka menghindari turnamen di Asia.

Bintang Serbia Nikola Jokic? Sangat kelelahan setelah sukses memburu gelar di NBA. Bakat luar biasa Prancis, Victor Wimbanyama? Alur menuju awal yang sukses di AS. Dan pemain terbaik Jepang Rui Hachimura juga bermain tenis dengan Naomi Osaka akhir-akhir ini daripada mempersiapkan turnamen di rumah. Lagipula, tidak ada yang mengharapkan raksasa industri seperti LeBron James atau Stephen Curry.

Antetokounmpo, pemilik saham Nashville Soccer Club, mengatakan sulit baginya untuk membatalkan turnamen di Jepang, Indonesia, dan Filipina, yang dimulai pada hari Jumat. “Semua orang tahu bahwa hasrat dan kecintaan saya terhadap Tim Nasional saya tidak berubah dan tidak akan pernah berubah,” kata Pemain Paling Berharga NBA dua kali itu. Setelah menjalani operasi lutut, ia merasa belum siap untuk melakukan ketegangan lagi, dan ingin kembali ke Olimpiade 2024. Bakat luar biasa Kanada Jamal Murray dan raksasa Latvia Christaps Porzingis membuat pernyataan serupa baru-baru ini.

terlalu banyak

Kini jelas bahwa Piala Dunia di Asia dan event global di ibu kota Prancis pada musim panas mendatang terlalu berat bagi kelompok elite sebagai satu paket. Pelatih nasional Serbia Svetislav Pesic dengan berani menyatakan di BIG Basketball bahwa kontrak mereka sendiri untuk banyak pemain memiliki “prioritas lebih” daripada tim nasional: “Inilah yang terjadi sekarang. Tidak hanya di Serbia.” Luka Doncic dari Slovenia tetap menjadi pengecualian di Piala Dunia sebagai pemain di level tertinggi.

READ  Jadi jaringan supermarket krim di tengah perang Ukraina!

Pesic memahami Jokic. Center tersebut memainkan 89 pertandingan pada musim NBA yang lalu dalam perjalanannya untuk memenangkan gelar bersama Denver Nuggets. Kepala dan tulang perlu istirahat sebelum bisnis bernilai miliaran dolar di AS dapat dimulai kembali pada awal Oktober. Piala Dunia yang melelahkan berarti beban tambahan.

Sorotan FIBA ​​​​memasuki situasi paradoks karena banyaknya pembatalan. Bintang-bintang di arena akan menarik lebih banyak perhatian dan, dalam kondisi yang baik, akan mengangkat tim seperti Yunani atau Serbia ke level yang lebih tinggi. Di sisi lain, tidak baik bagi mereka untuk keluar dari jalurnya selama turnamen. Peran tersebut juga harus memiliki banyak hal untuk ditawarkan dalam skuad saat ini.

Mereka punya nyali

Juara dunia rekor AS memiliki salah satu bintang masa depan terbaik mereka dalam diri Anthony Edwards (Minnesota Timberwolves), yang menghasilkan tontonan dalam kemenangan tipis dalam pertandingan persahabatan atas Jerman. “Apa yang saya sukai adalah kami sekarang tahu mereka punya nyali. Namun kami masih bisa meningkatkan banyak hal,” kata pelatih AS Steve Kerr tentang timnya, yang telah menggarisbawahi peran mereka sebagai favorit kuat melalui persiapan yang matang.

Bintang-bintang yang rajin seperti Doncic (Dallas Mavericks) atau Shay Gilgios Alexander dari Kanada (Oklahoma City Thunder) merasakan peluang mereka dan masih bisa memberikan kilau yang diharapkan pada Piala Dunia tanpa begitu banyak bintang besar.

gambar simbol