Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Di desa di Indonesia ini, YouTube adalah penghasil nomor satu

1 Agustus 2022

Lupakan LA dan Dubai: komunitas pembuat konten yang paling menarik di dunia adalah desa YouTuber Indonesia Posong – dan orang-orang di sana menghasilkan banyak uang dari video pendek.

Teks dan foto: Pudu Sayoka

Seorang pria tunawisma sedang duduk di pinggir jalan dengan pakaian robek ketika tiba-tiba seorang pria dan seorang wanita dengan sepeda motor datang dan memarahinya. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun, hanya menundukkan kepalanya. Setelah pasangan itu menjawabnya, dia pergi begitu saja. Setelah beberapa waktu, datanglah seorang wanita yang mengasihani pria tunawisma itu. Dia memberinya makan – dan kemudian tiba-tiba sebuah suara keras memanggil, “Oke, oke, mari kita pergi ke adegan berikutnya.”

Kami di sini syuting film pendek buatan warga Desa Posang, Jawa Timur, Indonesia. Pengambilan gambar tidak dilakukan di dalam studio, tetapi di luar tanpa latar belakang apapun: di sawah dan kebun. Hanya smartphone yang digunakan untuk registrasi. Ini semua adalah bagian dari kehidupan sehari-hari di desa sekarang: bagi orang Bozong, membuat film pendek adalah pekerjaan sehari-hari mereka – sejak mereka menemukan cara menghasilkan uang di YouTube.

Seorang aktor merias wajah selama pembuatan film pendek di Bojong, Pontowoso, Jawa Timur, Indonesia.

Sejauh ini, nasibnya adalah sebagai berikut: penduduk Bozong selama beberapa generasi entah menjadi petani atau pindah ke kota besar berikutnya. Selesai. Harus dikatakan bahwa Posong terletak di kabupaten Pontowoso Indonesia, lima jam perjalanan dari Surabaya, ibu kota provinsi Jawa Timur. Rumah itu sekarang menampung seluruh desa mantan petani dan pekerja kreatif baru.

Semuanya bermuara pada satu orang: Imam Jan, 35, yang menyambut Anda di rumahnya. Itu telah menjadi markas kreatif desa. Video sekarang diunggah ke garasinya dan dapat digunakan oleh siapa saja di tiga PC. Internet cepat dan gratis dari Januari. Dua tombol putar YouTube emas dan dua belas perak tergantung di dinding, yang dikirim oleh layanan streaming ketika mencapai sejumlah pelanggan tertentu. Sementara itu, tim muda mengedit video di ponsel dan bertukar pikiran untuk konten baru.

READ  Bom "daya ledak tinggi": Pembunuh menyerang gereja di Indonesia

Kesibukan di Jawa Timur

Imam Jan melakukan pekerjaan perintis di sini – karena kebutuhan. Beberapa tahun yang lalu dia mengelola sebuah toko di Pontovoso. Pada 2017, ia mengambil pinjaman untuk merenovasi rumahnya dan terlilit utang. Lakukan sesuatu? Di grup Facebook, dia mendengar bahwa orang lain menghasilkan uang dari YouTube dengan mengunggah konten mereka sendiri. January mengeluarkan smartphone-nya dan mulai memotret. Dia juga tidak melepaskannya. Butuh waktu sekitar satu tahun sebelum keberhasilan kecil pertama ditunjukkan. Jan dengan gigih mengubah prinsip dan formula praktik terbaik untuk videonya. Dan mereka menyala.

Tapi di sebuah desa, tentu saja, kemenangan kecil pun tidak bisa disembunyikan. Apalagi jika, seperti di bulan Januari, Anda bisa tiba-tiba keluar dari utang dan membeli mobil baru. Tak lama kemudian, anak-anak muda dari Bosong mendekatinya dan mengganggunya: bagaimana Anda menggunakan smartphone dengan benar, bagaimana Anda menemukan ide untuk konten, dan kapan waktu terbaik untuk mengunggah video? Januari segera menyadari bahwa ini adalah panggilan baru baginya. Dia mengatakan: “Semua orang harus tahu strategi saya dan mendapatkan kesempatan untuk mendapatkan uang dengan Youtube.”

halaman 12