Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Di Indonesia – Gempa Sedang 27 Desember 2023: Berikut rincian gempa level 5

Di Indonesia – Gempa Sedang 27 Desember 2023: Berikut rincian gempa level 5

Gempa bumi merupakan guncangan alami yang terjadi pada permukaan bumi, sedangkan di wilayah laut disebut gempa laut. Terjadi secara tiba-tiba dan menyebabkan kerusakan serius. Gempa tingkat 5 kini terjadi 26 km timur laut Kupang, Indonesia. Di sini, di news.de Anda dapat mengetahui semua detail tentang acara tersebut.

Kekuatan alam yang merusak: Gempa bumi meninggalkan bekas kehancuran. Gambar: Adobe Stock/Seni Junior

Pada hari Rabu tanggal 27 Desember 2023 terjadi gempa berkekuatan 5 skala Richter. Namun apa sebenarnya arti klasifikasi ini dan nilai apa yang dapat digunakan untuk mengklasifikasikan peristiwa tersebut dengan lebih akurat?

Apa yang kita ketahui saat ini tentang gempa bumi?

Gempa terjadi pada pukul 19.52 WIB 26 km sebelah timur laut Kupang, Indonesia telah terjadi. Kota Pariti, Utaeta, Buto, Petai dan Olpetino terletak di sekitar lokasi gempa.

  • Keseimbangan: 2 km dari pusat gempa
  • Oyita: 6 km dari pusat gempa
  • Bhuto: 7 km dari pusat gempa
  • Beta: 7 km dari pusat gempa
  • Olpetino: 11 km dari pusat gempa

Gempa tersebut berperingkat 5 skala Richter. Tentunya gempa sebesar ini dirasakan banyak orang dan dapat membangunkan banyak orang yang sedang tidur. Hal ini dapat menyebabkan piring dan kaca jendela pecah dan benda-benda tidak stabil terjatuh. Pepohonan bergoyang dan pintu serta jendela bisa terbuka dan tertutup.
Namun, selain ukuran tersebut, ada rincian lain yang dapat berguna saat mengevaluasi suatu peristiwa alam. Misalnya, kedalaman gempa mulai terjadi penting untuk menilai intensitas gempa. Namun kedalaman peristiwa ini tidak dapat ditentukan. Nilai tersebut juga mempunyai pengaruh antara lain terhadap nilai intensitas gempa yang bervariasi dari satu tempat ke tempat lain karena berbagai faktor lain, namun masih dapat dicatat secara maksimal. Perbedaan dibuat antara pengalaman dan intensitas kemampuan. Meskipun yang pertama dicatat berdasarkan nilai yang dilaporkan secara spesifik, yang kedua adalah kepadatan yang diperkirakan dengan menggunakan alat ukur. Nilai yang sama juga bergantung pada skala Richter. Untuk kejadian saat ini, intensitas pengalaman maksimum dilaporkan sebesar 6,3 dan sayangnya tidak ada perkiraan nilai intensitas yang dilaporkan.

READ  Menangkan ransel plastik laut!

Seberapa akurat informasi mengenai gempa bumi di Indonesia ini?

Banyaknya stasiun seismik yang digunakan untuk menentukan lokasi gempa memberikan indikasi seberapa akurat hasil pengukuran. Karena angka gempa ini rata-rata, pengetahuan terkini tentang gempa pada awalnya dapat diklasifikasikan cukup akurat dibandingkan pengukuran lainnya. Evaluasi akurasi dilengkapi dengan jarak antar stasiun yang berdekatan. Semakin kecil angkanya, semakin dapat diandalkan perhitungan lokasi horizontal gempa. Dalam kasus ini, jarak tersebut adalah rata-rata, dan oleh karena itu lokasi gempa dapat dinilai cukup dapat diandalkan.

Pemeriksaan cepat: Ikhtisar gempa

Gempa: Indonesia
posisi: 26 km sebelah timur laut Kupang, Indonesia
Koordinat: Lintang = -9,96 derajat dan bujur = 123,717 derajat
Tempat dalam radius 100 km: Paretti, Oiteta, Buto, Petai, Olpetino
Besarnya: 5
Ketepatan: Rata-rata beberapa menit
Keandalan: Rata-rata dapat diandalkan
Kedalaman: belum diartikan
Intensitas pengalaman: 6.3
Kepadatan terukur: belum diartikan
Waktu laporan: 27 Desember 2023 – 19:52

Apa arti skala Richter pada gempa bumi?

Skala Richter, yang dikembangkan dan diperkenalkan oleh seismolog Amerika Charles Francis Richter pada tahun 1930-an, memungkinkan pernyataan tentang besarnya gempa bumi dan gempa laut melalui penggunaan besaran, sebuah istilah yang berasal dari kata Latin “magntudo”. dari. Untuk mengetahui besaran gempa, getaran diukur menggunakan seismometer. Untuk itu perlu diketahui jarak antara stasiun pengukur dengan sumber gempa. Gerakan tanah terbesar, defleksi maksimum (amplitudo), dibaca dari representasi grafis seismometer – seismogram. Amplitudo ini dikombinasikan dengan jarak menghasilkan volume. Untuk memudahkan membaca anomali pada seismogram, Richter memperkenalkan skala logaritmik. Gempa berkekuatan 7 SR 10 kali lebih kuat dari gempa berkekuatan 6, 100 kali lebih kuat dari gempa berkekuatan 5, dan 1.000 kali lebih kuat dari gempa berkekuatan 4.

READ  Hasil industri game dengan potensi pertumbuhan yang kuat

Ini adalah tingkat gempa dalam skala Richter

Besaran yang lebih kaya Klasifikasi kekuatan gempa Dampak gempa bumi Frekuensi peristiwa di seluruh dunia
<2.0 mikroskopis Gempa bumi kecil yang tidak terlalu terasa 8000 x per hari (dari ukuran 1.0)
2.0 hingga 3.0 Sangat ringan Umumnya tidak terlihat, tetapi terukur 1500 kali sehari
3.0 hingga 4.0 sangat mudah Hal ini sering terlihat dan jarang menimbulkan bahaya 135 kali sehari
4.0 hingga 5.0 sebuah cahaya Benda ruangan jelas bergerak, terdengar getaran, dan biasanya tidak ada kerusakan 35 kali sehari
5.0 hingga 6.0 Sedang kuat Kerusakan berat pada bangunan lemah, tidak ada kerusakan kecil pada bangunan kuat 4,5x setiap hari, 1600x setiap tahun
6.0 hingga 7.0 kuat Kerusakan dalam radius hingga 70 km 130 kali setahun
7.0 hingga 8.0 besar Kehancuran di wilayah yang luas 13 kali setahun
8.0 hingga 9.0 Sangat besar Kehancuran di area beberapa ratus kilometer 0,9 kali setahun
9,0 hingga 10,0 Sangat besar Penghancuran wilayah seribu kilometer 4 kali dalam 122 tahun (1952/60/64, 2011)
Lebih dari 10 Bencana global Gempa bumi yang belum pernah tercatat sebelumnya, mungkin berkekuatan 11,66 juta tahun yang lalu, disebabkan oleh hantaman asteroid di negara bagian Yucatan. 1x dalam 66 juta tahun

Sebelum diperkenalkannya skala Richter, skala lain digunakan untuk mengukur gempa bumi, sehingga nilai Richter tidak dapat ditransfer dengan baik, dan oleh karena itu gempa bumi yang diukur sebelumnya tidak dapat ditransfer. Namun, sejak pengukuran skala ini dimulai, setidaknya telah terjadi lima gempa bumi berkekuatan 9 skala Richter atau lebih tinggi yang terdokumentasi. Kasus-kasus tersebut pernah terjadi di Rusia (1952), Chile (1960), Alaska (1964), Indonesia (2004), dan Jepang (2011).
Penyebab utama terjadinya gempa bumi adalah pergerakan lempeng bumi. Permukaan bumi terbagi menjadi beberapa lempeng besar yang mengapung di astenosfer semi cair. Ketika lempeng-lempeng ini saling bergesekan, saling bertabrakan, atau saling menjauh, maka timbullah ketegangan. Ketika tekanan ini mencapai tingkat kritis, batuan pecah di sepanjang patahan atau garis patahan sehingga menyebabkan gempa bumi. Gempa jenis ini disebut gempa tektonik.

READ  documenta lima belas situs web mulai menjual tiket dan mengumumkan daftar artis

+++ Catatan editorial: Laporan kami tentang gempa bumi dan gempa laut disiapkan oleh editor kami dan secara berkala diperkaya dengan penelitian baru. Data harian yang terkait dengan artikel dimasukkan oleh Survei Geologi Amerika Serikat (USGS), yang dilakukan secara otomatis sehingga kami dapat memberi Anda informasi terkini (terakhir diperbarui: 28 Desember 2023 – 11:16). Informasi lebih lanjut tentang acara ini tersedia di sini Di situs resmi Survei Geologi AS. Jika Anda memiliki komentar atau pertanyaan, silakan hubungi [email protected]. +++

Dia mengikuti Berita.de Sudah di Facebook, Twitter, Pinterest Dan Youtube? Di sini Anda akan menemukan berita hangat, video terkini, dan sambungan langsung ke tim editorial.

pemerah pipi/news.de