Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Di jalur sampah plastik

Di jalur sampah plastik

  1. Beranda
  2. lokal
  3. Starnberg
  4. Seefeld

Wajah gembira pada upacara penghargaan di Seville (dari kiri): Dr. Eva Haas, Dr. Knut Hartmann dan pengembang aplikasi Annette Haneke. © IOMAP

Eomap di Seefeld menerima penghargaan berharga atas aplikasi yang memantau perairan

Seefeld Harapannya tinggi, namun kegembiraannya jauh lebih besar: Eomap, yang berbasis di Seefeld, memenangkan salah satu “Cassini Digital Space Application Awards” yang bergengsi atas solusinya dalam memantau polusi plastik di European Space Week di Seville tahun ini. Minggu diperoleh dalam air. Nilai hadiahnya adalah 950 ribu euro.

Solusi multi-sensor Eomap ‘Eyes on Plastic’ dapat digunakan untuk mengidentifikasi dan mengukur plastik yang mengapung di muara dan wilayah pesisir – wilayah ini adalah tempat sebagian besar sampah plastik berakhir di lautan. “Kami menggabungkan data dari satelit Copernicus, kamera langsung, dan crowdsourcing untuk melacak sampah plastik hampir secara real-time. Untuk melakukan hal ini, kami mengandalkan analisis observasi Bumi, kecerdasan buatan, dan pemrosesan cloud,” jelas Managing Director Eomap, Dr. Knut Hartmann. Berkat aplikasi “Eyes on” Plastic” yang dikembangkan, pihak berwenang, LSM, dan industri akan dapat menemukan sampah plastik di badan air dengan lebih baik dan pada akhirnya menghilangkannya, tetapi juga mencegah polusi dan mendokumentasikan kemajuannya. Bekerja sama dengan Badan Antariksa Eropa (ESA) ), Eomap akan mengembangkan solusi ini sebagai bagian dari proyek From the Eyes on Plastic “Pada saat pertumbuhan pasar kuat, harga Cassini memberi kami dorongan. Kepercayaan mendalam dari panitia penghargaan sangat memotivasi kami untuk bergerak maju dengan pemantauan air terpadu dengan lebih cepat. Eva Haas, Kepala Strategi di Eomap.

Menurut WWF, hingga 14 juta ton plastik berakhir di lautan kita setiap tahunnya, dan 80 persen sampah laut adalah plastik. Akibatnya, hewan laut sering kali terluka atau terbunuh. Namun sampah plastik juga berdampak pada penghidupan jutaan orang dan menimbulkan risiko kesehatan.

READ  Ukraina dan Rusia dalam KTT G-20 di Indonesia? Inilah yang dikatakan Presiden Zelensky
Sungai di Indonesia: Para pekerja mengumpulkan sampah plastik yang seharusnya dibuang ke laut.
Sungai di Indonesia: Para pekerja mengumpulkan sampah plastik yang seharusnya dibuang ke laut. © Satu Daratan, Satu Lautan

“Kesehatan dan pemanfaatan laut secara berkelanjutan sangat penting bagi kehidupan laut dan masyarakat. Namun karena tantangan global seperti perubahan iklim dan sampah plastik, ekosistem perairan berada di bawah tekanan yang lebih besar dibandingkan sebelumnya. Pengamatan bumi memberikan wawasan penting mengenai keadaan dan evolusi visi kami adalah menggunakan seluruh keahlian kami di bidang ini untuk mengembangkan solusi yang berkontribusi terhadap pemanfaatan perairan dan wilayah pesisir kami secara lebih berkelanjutan,” simpul Knut Hartmann.

Badan Program Luar Angkasa Uni Eropa (EUSPA) memberikan penghargaan kepada tiga perusahaan. Penghargaan ini merupakan bentuk penghargaan terhadap solusi inovatif berbasis satelit untuk mendeteksi, memantau, dan menghilangkan sampah plastik dan sampah lainnya di badan air. “Menangani plastik di lautan dimulai dengan mengidentifikasi dan memantaunya, dan inilah yang dilakukan oleh semua aplikasi pemenang penghargaan kami. Oleh karena itu, aplikasi ini memberikan informasi penting,” tegas Rodrigo da Costa, Direktur EUSPA.

Didirikan pada tahun 2006, Eomap berspesialisasi dalam observasi Bumi dan solusi perangkat lunak. Dengan kantor pusat di Seefeld dan cabang di seluruh dunia, pusat ini, yang terpisah dari Pusat Dirgantara Jerman, menyediakan solusi data dan perangkat lunak untuk industri, pemerintahan, dan ilmu pengetahuan. Eomap telah menerima beberapa penghargaan dan sering menjadi mitra dalam proyek inovasi Eropa. “Tujuan utama tim ini adalah untuk mendukung pengelolaan berkelanjutan atas sumber daya paling penting di dunia: air,” demikian siaran persnya.